BKK Let’s Go

Trip impulsif kumat lagi.

Kalo udah ngomong sama kokoh Nikolas apapun bisa terjadi. Setelah sukses impulsif ke Tanjung Bira (next story) jadilah kali ini kita pergi ke Bangkok yang berhasil meng-komporin Ditasya (Tasyi) dan Elsha

Gak pake hitungan hari, tiket pesawat dan booking AirBnB di Soi Asok, Bangkok Krung Thep Maha Nakhon 10110, Thailand sudah gercep kita eksekusi. Untuk hitungan 3D2N di Bangkok, tiket pesawat PP pake AirAsia dan kamar AirBnB patungan itu abis Rp. 3.155.000.

Alhasil 5-8 Oktober 2018 terbanglah kita ke BKK, Let’s Go!

Mo berangkat aja drama ~

Ada adegan Elsha hampir ketinggalan pesawat karena telat berangkat, untungnya pesawatnya delay, jadi dia terselamatkan.

Ada adegan nyantai makan di GM, jadi boardingnya mepet2, Tasyi yang bkin panik gue sama Niko. Hahaha …. #RempesBinSusye

Overall perjalan 3 jam untuk kita ber 4 selamet juga 🙂

Begitu sampe udah sore-malem (tidak ada perbedaan waktu antara Indonesia dengan Bangkok) jadi begitu sampe kita sempet check-in di Aprt AirBnB kita. Terus kita cari makan di street market terdekat.

DSCF5594
Chewid Sheeva Market, Esplande Ratchada, Bangkok

Makanan dsini standar sih, seafood, non halal food banyak … oink oink,,,haha dan gue ama Tasyi makan yang pasti bisa dimakan lah 🙂

Dan kita menemukan jajanan jangkrik boooss!!!

DSCF5601
Cemilan sehat ala Bangkok 🙂

Dan sesi photo sudah dimulai

DSCF5596
Ditasya in action!

Malam pertama selamat.

Besoknya itin kita adalah city tour. Wajib ke kuil-kuil dan tawaf coffee sekenanya.

Sejauh mata memandang kota Bangkok yaa bgini, ga jauh dari daerah Cideng, Tomang daerah situlah ~

DSCF5627DSCF5630DSCF5635

Brunch pagi ini kita ke On Luk Yun, itu cem kopi-tiam-an orang Bangkok. Sumpah. Super recommended. Semua pesenan kita ga ada yang failed. Buat gue yang paling original adalah Egg Custard Bread (kaya), jadi roti tawar dipotong dadu terus di cocol pake selai kaya yang dcampur sama susu cair. Kopinya juga oke!

DSCF5642
Eat like local people, On Luk Yun. 

Dari situ kita ke Grand Palace, tapi sayang kita ga bisa masuk karena ditutup untuk persiapan kremasi Raja Thailand yang wafat. Alhasil kita mlipir ke Wat Pho. Tempat si Budha tidur.

DSCF5657
Strike a pose!
DSCF5738
Wat Pho

Dari situ kita nyebrang ke Wat Arun. Ceritanya mau cari-cari spot yang instagramable untuk isi konten sosmed. Sebelum nyebrang kita istirahat kaki di Vivi Coffee

Kita di Wat Arun juga cuma jepret sana sini terus bhay! Karena dsini juga lagi banyak tiang-tiang pancang buat rapihin temple ini karena persiapan kremasi buat sang Raja.

DSCF5782
Wat Arun dari sebrang, pic taken from Vivi Coffee
DSCF5821
Tim impulsif kalo diajak jalan-jalan

Abis dari Wat Arun kita lanjut ke Asiatique The Riverfront. Dengan goals nonton Calypso Cabaret Show. Yang kita tonton adalah lady boy ala Bangkok yang pada lipsync nyanyian ertong2 mancanegara. Dan suprisingly ada yang mirip sama Beyonce ~

DSCF5882
Simbol ikonik Asiatique Riverfront

Di Asiatique kita ngunyah terus dan asik window shopping. Menu yang ga pernah kelewat adalah Mango Sticky Rice. Dari malem dateng sampe hari mau pulang Jakarta, tuh dessert selalu gue telen. Kalo gue fit, badan sehat, keknya abis sih duit gue dsitu. Karena hawanya pengen beli ini itu, dan bagus buat photo-photo kalo serius. Selain tempat jajalan, dsini juga tempat belanja, tempat mimik2 dan juga tempat hangs yang skill!

Selesai nonton Calypso kita balik ke aprt, dan tepar buat besok. Harapannya besok pagi bangun bisa ke Chatuchak Market dan MOCA. Namun kenyataannya

JEENGG JEENGGG

Semua baru pada sadar jam 09.00an pagi

Ya shulah ya, akhirnya kita mencoba tawaf coffee. Destinasi kita adalah ke Roots Coffee di The Common. Ini adalah salah satu tempat hipster di Bangkok yang letaknya di Sukhumvit. Flat Whitenya bikin sembuh sesaat dan hati riang 🙂

DSCF5890
Roots Coffee
DSCF5894
Salah satu spot di The Common
DSCF5900
Maksudnya pose sosialita ~ tapi failed! Lol

Abis brunch di Roast kita langsung pindah ke Siam Paragon mall. Karena ini hari terakhir kita, kesempatan terakhir buat ngabisin duit Baht. (kek banyak duit ajee..) gue karena sakit mager di Siam Paragon dan sekitarnya. Tapi Tasyi ama Elsha blusukan ke Platinum untuk beli oleh-oleh juga. Gue ama Niko nitip aja. Pdhal kata orang-orang Bangkok adalah surga belanja, tapi entah kenapa menurut testimoni Ibu Tasyi nawar di Platinum kek ngajak musuhan 🙂

Malam terakhir, Elsha sama Niko nyobain clubbing dsana, sayang tubuh ini tepar. Karena gue juga pengen tau kek gimana suasanya. Pengen nyobain rooftop bar / cafe / resto nya juga. Padahal udah di set di itin mau ke Above Eleven Rooftop.

Masih banyak destinasi yang belom kesampean nih. Chatuchak Market kelewat, MOCA ga kesampean, Chocolate Villa juga belom. Berarti mesti kesini lagi sekalian ke Pattaya atau Krabi kali ya 🙂 #KodeKeras #SayaAnaknyaOptimis

Weekend Yuk Goes To Lembang (Part 1)

Kali ini perjalanan Weekend Yuk gue cukup hanya ke Lembang, hasil riset Ucha berangkatlah kami ksana. Dengan waktu pergi 6 hari dimana 1 hari gue fit, 5 hari kebelakang gue jompo maksimal. TUA. UMUR. UZUR.

Gak lama (sebenarnya, biasanya juga kalo pergi yaa sgini lamanya), 6 hari kita tim Weekend Yuk jalan ke Lembang, Bandung. Gue, Ucha, Kang Popo dan Agung serta driver Pak Tri yang berangkat! Cuzz…. jam 5 pagi kita dah mejeng di Kompas TV Gedung Green di Palmerah. Rada saik sih jadwalnya. Padets banged. Naik ELF KompasTV branding akhirnya perjalanan Jakarta-Bandung bisa dtempuh kurang lebih 3 jam deh. Kita pun sempet mampir sarapan di Rest Area 57.

Touch down Lembang, ga pake basa basi langsung take di Farm House Susu Lembang. Hari pertama gue udah kudu ngelenong dengan memakai baju ala ala Scotlandia -_- … yes, di Lembang memang ada penyewaan baju ala ala, ada pilihannya. Baju Holland, Scotland, Indian bahkan coboy2an. Dengan biaya IDR 75.000 bisa pake baju ini jalan-jalan keliling FHSL sesuai dengan tema baju atau bebas aja suka-suka poto dimana gitu dengan batas waktu 1 jam. Lewat jam tersebut udah dtelponin kudu balikin baju karena ternyata yang sewa ngantri banyaaaak banged. Pdhal si vendor penyewa udah siapin baju 200 komplit beserta aksesoris topi atau payung.

IMG_0614
Tugas Negara jadi host Weekend Yuk, KompasTV (TOTALITAS) 🙂
IMG_0611
Liat tuh wajah-wajah usil pengen ngerjain gue! 

Masuk FHSL ini bayar IDR 20.000 tapi bisa dtuker dengan (milih) susu yang ada rasa original, coklat, strawberry atau sosis. Pilih deh yang mana… kmren gue pilih susu yang rasa strawberry dan coklat (haus, jadi minta 2)… enak kok!

Tempat ini terkenal dengan tempat-tempat spot poto yang instagramable. Yang paling terkenal adalah Rumah Hobbitnya. Selain itu masih banyak “atraksi” yang lain, ada petting zoo dengan binatang domba, kambing, iguana, sky glader, landak mini, dan kelinci. Semua binatang’’ dsini bersih karena rajin di mandiin, jadi anak-anak pada seneng maen sama binatang’’ tersebut. Gue jadi pengen ajak Anya ksini, tapi jangan harap kalo weekend, karena pasti sesek. Kmren aja itungannya hari weekdays udah rwame banged. Banyak rombongan ibu-ibu arisan / pengajian / atau karya wisata entah dari mana ber-bus-bus dateng ke FHSL.

Hari biasa aja, kata bu Intan, tempat rekreasi ini ddatangi pengunjung sampai 3000-4000 orang!!!! Mabok ga tuh. Dan tempat ini baru aja buka bulan November 2015. Jadi sebenarnya belom lama juga tapi sudah amat sangat bkin orang penasaran dan rwame. Cuma dari sosial media, tempat ini gak sama sekali melakukan kegiatan marketing apapun, tapi udah “laku” dengan sendirinya karena sosial media. Saik! The power of social media.

IMG_0602
Bu Intan, Marcomm Manager FHSL dan Ucha sang penolong gue! 

Oke, slain bisa poto-poto ala Eropa, bisa cemal cemil sosis en minum susu dan jajanan lain dsana, ada juga souvenir shop barang’’ nya lucu deh *gemes dsana juga ada “atraksi” gembok cinta. Ya owooh ini gue malu banged. Real nya adalah gue pake nulis nama yang kagak perlu di tulis juga, lha wong sekarang keadaannya udah BHAY juga! Hahahaa… ngakak gue! Jadi episode ini jangan dtonton lah ya.. malu gue! Gembok cinta ini bisa dbeli di tempat, gembok biasa, tapi di tempel stiker bentuk LOVE dengan warna-warna kiyut dengan harga IDR 20.000 di Peony & Pine. Bentuk rumah / pondok hobbit yang atapnya bukan genteng biasa, tapi genteng bertanamkan rumput. Lucu deh, emeuz! (part ini sudah yaa… gak usah dceritain banyak lagi, yang ada bukan blog jalan-jalan tapi blog baper)

IMG_0625
Gembok Cinta, Farm House Susu Lembang. 

Cuaca di Lembang rada ga seru karena ujan-ujan gerimis asik bkin greges badan, but the show must go on! Kali ini gue rada berisik ama Kang Popo dan Agung, gue request “Bisa ga gue dbuat rada kurus or tinggi! Jadi di kamera ga bantet banged!” … hahha… yang ada gue dlempar tripod.

Becandaan gue ama crew Weekend Yuk udah tahap nyat nyett, gigit’’an sampe soal urusan curhat gue ke-record gegara clip on blom gue matiin. GOBLOK!!! Editor se-KOMPAS bakal tau kisah hidup gue. Haahahaha ….

Dan, sesadarnya gue, dsini gue ga bawa properti kamera Fuji XM-1 gue karena males, tapi gue bawa yang pocket FujiFilm XQ2, e tapi ga bawa memory cardnya! Cakep kan? Jadilah saya pinjem kamera Agung dan hampa! No photo-photo niat! Maapkan, semua modal hp kamera aja. Itupun ga ada hasrat buat jepret. Cuma syarat aja kayanya! Hahahaha ….(poto dsini juga hasil jepretan Agung en gue yang modal pinjem kamera Agung)

Oke, mainan ke FHSL selesai, lanjut hari pertama kita check in di Lembang Asri Resort. Karena penuh, jadinya kita dapet villa sendiri. Villa karyawan gitu keknya, rumah lama yang model ada cerobong asepnya. Hahaha, bgitu sampe kita semua pada “Bismillah – Assalamualaikum” dulu sama yang nunggu villa 🙂 bae2 tidurnya pindah … hahahahhaa

Hari berikutnya, adalah hari dimana gue dpaksa untuk maen lumpur.. hahah 🙂 … Bangun tidur yang dtanya Ucha bukan : “Tidur lo enak Ni?” atau “Semalem gue ngorok ga?” … tapi kalimat pertanyaan dia yang muncul adalah “Ni, nnti kan adegan out bound, lo pasti bakal temanan banged sama lumpur. Lo yakin mo pake sepatu baru lo? (~secara warna putih) atau lo mo pake sepatu sendal gue?” ~ UCHAAAA ……. tega! Pdhal kmren gue baru pamer sepatu baru beli di Jepang.. hahhaa, kena zonk deh gue… hahhaa.. Dengan santai gue bilang, “Tenang Cha, gue bawa sepatu lagi sih, warnanya biru!” jawaban menenangkan gue dsambut baik sama Ucha. Dan pada kenyataannya,,,,,,, sepatu Onitsuka gue BELOQ! Lumpur kabeh!!! Hahahaha, walopun pas sesi ini wardrobe sepenuh nya pake punya Ucha. Tapi aku sukak!!!!

IMG_7434
Sepatu baru,Adidas Stan Smith beli di Jepang yang bkin kasus drama! 

Jadi outbound pertama yang gue lakukan adalah flying fox! Itu mah biasa ya,…. sans! Cuma 200 meter doang mah! Abis ini itu, mulailah dengan flying fox yang tidak biasa, yaitu …. AIR BIKE!!! Lo pada bisa bayangin ga? meluncur cem flying fox tapi ini pake sepeda! SEPEDA RODA 2. Cem sirkus gue! Gelontor 200 m pegangan ama tangkai sepeda. Bener’’ nguji keseimbangan. Bayangan gue kalo jatoh ke kanan or kiri byar dtiban sepedanya kan runyam nih badan! Alhasil, sampe juga sih ke ujung bgitu di “jorokin” … hahaha, si Kang Popo mah bahagia banged dapet momen pucet gue. Sial.

Penyiksaan gue belom selesai, haha, selanjutnya kita maen lumpur dengan ATV. Ada juga motor cross, tapi secara gue ga bisa naik motor, alhasil di maafkan deh ya. Tapi ya tetep, kostum ga mungkin licin dan kinclong mulus dari lumpur. 2-3 Lap pertama masih jaim mainnya, lama kelamaan dah jago dan gocet sana sini, dah lupa sama beban sepatu baru… Hahaha…. takis aja lah! Totalitas. Alhasil …. LUMPUR KABEH!!! sampe se-rambut-rambut. Untung Ucha ikut bertanggung jawab dengan bantuin bersihin sepatu gue dengan tisu basah dan sikat gigi, at least lunturin lumpur biar ga nempel’’ banged. Sekarang status sepatu gue itu masih di Sneaklin JL. Birah. Semoga, bisa dselamatkan.

Jangan sedih,

Selanjutnya adalah mainan paint ball, dmana gue beneran dtembak peluru bercat kuning yang membuat gue migren, dan bengkak! Peluru pertama pecah di deket kepala tapi pecahannya nyamber ke tangan, jadi nya bengkak! Demi kepentingan gambar, Kang Popo minta “lawan” gue untuk nembak pas di google! di kacamata! Jadi pelurunya bener-bener pecah di mata gue! Reaksi gue cuma : YA OWOH, dosa apa gue?!

Oke, percobaan pertama : pelurunya nyasar ke kepala gue, dan tidak pecah, menghasilkan kepala gue migren! Percobaan kedua : pelurunya bukan ke google, tapi malah ke lengan atas kanan (deket pundak) yang bkin bengkak tapi ga ungu! DAN selanjutnya percobaan ketiga : BERHASIL dengan jarak tembak deeeeekeeeeeettt banged! itu rasanya gue kaya mo dsunat deh! Asli keringet dingin, takut! Dan bgitu ketembak, kuping gue langsung bunyi ~ziiiiiink !!!!!! dan nyawa gue berasa ke-angkat setengah!

DEMI GAMBAR MAKSIMAL!!!!!!!! :):):)

Terus abis itu, (ceritanya loncat-loncat gpp ya?!)

Ada pula cerita gue kekenyangan dan perut gue sebah. Perjalanan kali ini gue akuin, JOMPO to the max. Minyak kayu putih sebotol sedeng abis dpake (bukan dminum) selama 6 hari dsana. Hahaha. Jadi hari itu kita makan siang telat, terus bgitu makan kalap banyak! ee, abis itu shoot review makan. KELAR UDAH IDUP GUE. Perut gue sebah, ga sanggup menampung makanan enak bin makotop. Ya Tuhan..cobaannya! Hahaha

Ada juga review makan di Burgundy Wine and Dinner. Itu steaknya JUARA banged! Saoloh! Ga booong! Posesif banged gue! Semua makanan dan minuman (cocktail & mocktail) enaaaakkkkk semuaa!!!!! JUARA!!! CLASSY!!! Enak semua! Aduh! Tempatnya juga super pewe, minta banged ddatengin lagi ksana. Tapi enaknya kalo udah punya pasangan sih, karena tempatnya sumpah bkin baper abis! Nih kalo ga percaya. Klik dsini

Oke, ke-jompo-an gue akan berlanjut di cerita berikutnya ya… kasian bacanya! ntar ikut kecapek-an. Yang jelas masih banyak cerita lucu di blog berikutnya….siap-siap aja!

NEXT Trip Batch 1 Goes To Belitung

Here we go, …

Perjalanan ke Belitung kali ini adalah tugas negara dari #NEXTTrip buat guide peserta dari Bengkulu untuk explore Belitung. YES… finally…. setelah beberapa kali bolak balik ke Belitung buat halan halan. Kali ini gue berkesempatan untuk sharing pemandangan indah Belitung ke 7+1 peserta dari #NEXTTrip.

Tanggal yang kita set adalah 26-28 Feb 2016. Harga yang kami tawarkan IDR 2.750.000 all-in. Include tiket pesawat, hotel bintang 3 (MaxOne Belstar), island hopping + snorkel, bfast Mie Atep, Kopi Ake dan transportasi selama 2,5 hari dsana.

Pertemuan pertama kami dengan peserta yaitu di Bandara Soekarno Hatta terminal 1C, karena pilihan terbang kami adalah dengan maskapai Citilink. *udah langganan banged sih emang, selain harga, on time terus. Gak nanggung’’ pilihannya,, yaitu jam 5.55 subuh buta. Hahahaha lebay. Sayangnya bgitu kita sampai Tanjung Pandan diguyur hujan yang mayan deres. Jadi gue berharap hujannya juga ga lebay dan peserta tetep happy.

7 Peserta purely dari Bengkulu, 1 manusia tambahan yaitu Bowwie yang notabennya adalah anak #NEXT yang mau jalan-jalan eksis dan bantuin gue dalam trip ini jatuhnya ….. (thanks ya Bow…)

Tiba, means day 1 di itinerary… so, begitu sampai gue sudah sigap untuk kontak Pak Iwan yang jadi driver kita selama dsana, karena Pak Saiful sekarang sudah kerja di Bangka. Mobil yang kami sewa adalah Toyota Hiace. Menurut driver sana, mobil ini lebih bagus dan AC nya dingin dbandingkan dengan ELF. Toh harganya juga beda tipis banged. Dan emang bener lebih bagus.

Destinasi pertama kita adalah sarapan. Maunya sih di Mie Atep, tapi ternyata belum buka, akhirnya kita detour ke Mak Janah. Di daerah Bunderan Satam. Mak Janah ini adalah warung makan sedia makan nasi rames-an gitu dan menu andalannya adalah Soto Belitung. Sebelahnya ada Kopi Ake, mayan juga. Jadi sekaian deh, nyarap skaligus ngopi. Tapi karena jam bfast di Mak Janah penuh banged dan antrinya lama. Jadi makin laper deh. Hahahaha….

Abis dari Mak Janah kita kabur untuk explore Belitung Timur. Seperti kebanyakan wisatawan lain, explore darat kali ini kita ke sekolah replika SD Gantong di Film Laskar Pelangi. Sekarang maen kesini kena pungutan IDR 3.000/orang. Tapi sudah diimbangi dengan fasilitas lebih baik sih, ada warung dan musholla serta proper toilet. Dsini kita asik cari spot pota poto biar eksis di Instagram.

IMG_1493_Fotor_NEXTTrip_batch1
Candid by Bowwie di dalam kelas replika SD Gantong, Laskar Pelangi

Gak lama dsini abis pada poto adegan hormat sama bendera merah putih, kita langsung menuju Museum Kata Andrea Hirata si empunya film Laskar Pelangi. Karena ini hari Jumat, dan depan museum ada mesjid. Jadi kami memang lama dsini. Skalian nungguin Jumatan. Untung juga ada Kopi Kuli jadi bisa jajan dsini. Menurut gue, kopi dsini ga bgitu enak, tidak seenak Ake apalagi Kong Djie. Tapi kami dsini bebas pota poto karena tempat” dsini selain memberikan ilmu sastra hasil karya Andrea Hirata, lokasi dsini warna warni dan banyak tempat poto yang instagram-able banged. Untuk masuk kesini, tidak dipungut biaya, namun memberikan “sumbangan” secara sukarela. Kalau gue perhatiin setiap gue ksini, pasti ada aja “koleksi” yang baru. Pasti ada aja spot baru yang dbuat. Jadi tempat ini bener-bener menyenangkan dan terus berinovasi biar ga bosen dan makin banyak orang mau dateng ke Belitung.

IMG_1602_Fotor_NEXTTrip_batch1
One of the best spot di Museum Kata

Abis Jumatan, sebelum maksi kita mampir ke Kampung Ahok dan poto sebentar di depan rumah Ahok. Jalan sedikit ke sebelahnya ada rumah produksi Batik Simpor. Dan, pada asik belanja kaos deh dsana. Hahaha, bukan karena apa-apa, tapi emang karena pada ga bawa baju “salin” aja…. jadi hasrat shopping muncul. Buat gue, harganya mayan pricy, tapi dengan kualitas kaos yang bagus jadi mayan lah. Gue dsini beli kerudung batik Simpor IDR 100.000. Mayan … Depan rumah Ahok sekarang ada tempat oleh-oleh juga yang bangunannya berupa rumah adat khas Belitung. Cem rumah panggung kebanyakan. Jadi kita dsini numpang poto deh.

IMG_1656_Fotor_NEXTTrip_batch1
Mampir ke Rumah Ahok
IMG_1674_Fotor_NEXTTrip_batch1
Shopping di Batik D’Simpor
IMG_1678_Fotor_NEXTTrip_batch1
Kampoeng Ahok

Abis dari sini panggilan perut sudah ga bisa dtolak, akhirnya kita menuju Pantai Serdang buat makan di pinggir laut. Lokasi ini dulu pernah jadi pemberhentian terakhir Sail To Morotai. Pantai laut lepas tempat para nelayan berlabuh. Kami makan di resto Rudi Pakistan. Makanan seafood, yang enak dan mayan rasanya. Dan menu yang jadi favorit kami adalah sayur genjer. Hahaha… doyan! Selain itu kepitingnya juga juara sih. Olahan yang kami pilih adalah Kepiting Saos Belitung. Ternyata rasanya cem saos padang gitu, pedes pedes gimana gitu. Menurut gue ga sepedes saos padang sih.

Sebelum balik lagi ke kota Tanjung Pandan yang memakan waktu 2 jam, kami sempet2in liat Vihara Dewi Kwan Inn deket Pantai Membalong. Sayangnya patung Dewi Kwan Inn nya belum selesai, tempatnya masih dalam proses pemugaran. Jadi kita ga lama dsini. Dari situ pindah sebentar ke Pantai Membalong yang cuma gitu doang lewatnya. Pantai-pantai di Belitung Timur memang tidak semenarik Belitung Barat yang banyak batu-batu besar berserakan. Jadi, yaa… mereka biasa aja. Cukup dalam level “cukup tau aja”

Udahannya dari sini, kita sebenarnya masih sempet buat ngejar sunset, tapi karena kita dari pagi udah non stop, akhirnya kami putuskan untuk check-in hotel. Istirahat sebentar dan jam 8 PM. keluar lagi buat cari makan. Waktu istirahat yang sebentar gue sama Bowwie iseng jalan ke sebelah nemu makanan cemilan baru, yaitu kepiting isi (Ketam Isi). Jadi kepiting-kepiting kecil badannya diisi sama daging kepiting yang sudah dproses dengan telur. Jadi konsepnya kaya tahu isi, tapi ini yang jadi “badannya” adalah tubuhnya kepiting itu sendiri. Enak deh. Nambah-nambahin angka kolesterol. Hahahaha ….. Nama tempatnya adalah Ketam Isi Adena di Jl. Sriwijaya.

Makan malam hari pertama, tujuannya adalah Warung Bang Pasha di Tanjung Pendam. Cari yang gampang dan enak bisa pesen sesuai selera sendiri dan harganya reachable. Aman dikantong. Sebenarnya objek Tanjung Pendam ini bgini” aja, tapi tempat ini adalah hang out place anak muda Belitung. Kalo Sabtu-Minggu pagi banyak orang ksini buat lari lari lucu, sedangkan malemnya buat pacaranlah, pentas seni lah,… ya macam-macam kegiatan yang bisa dlakukan lah dsini. Cem Senayan atau Soemantri nya Jakarta.

IMG_1696_Fotor_NEXTTrip_batch1
Dinner di Warung Bang Pasha, Tanjung Pendam

Hari berikutnya di Belitung emang udah waktunya buat main air. Dan hari itu cuaca bagus banged. Terang benderang. Cocok banged buat maenan di Pantai dan Pulau dan Laut. Penyebrangan kita lakukan pasti dari Tanjung Kelayang. Dan seperti biasa kapten kapal favorit gue, Pak Taufiq sudah siap, dan kali ini beliau bawa ABK. Hahaa… Manusia-manusia Bengkulu ini emang ga bisa liat laut lepas, bgitu nyebrang baru sampe ke “batu” pertama yang bukan tempat berenang atau snorkeling, udah pada nyebur aja gitu… hahaha…. karena mereka seneng liat pemandangan dan air lautnya Belitung yang berwarna toska itu. Siyok gue. Cem anak pulau tingkahnya. Hahaha jadi gue ga worried buat ajak mereka basah-basahan. Bulan ini emang ombaknya saoloh. Gwede banged. Jadi pas kita menuju ke Pulau Lengkuas, itu ombak dan arus tinggi banged dan cipratan air laut menerjang ombak udah sampe ke ubun-ubun, alias kita udah basah duluan sebelum sampe ke Pulau Lengkuas. Dan kita semua ga takut, malah ketawa ketiwi. Karena liat kapal sebelah yang isinya ibu-ibu pengajian pada putbal karena gak tahan nerjang arus yang kenceng banged.

IMG_1702_Fotor_NEXTTrip_batch1
Sebelum nyebrang island hopping. Signage di Pantai Tanjung Kelayang
IMG_1727_Fotor_NETTrip_batch1
Langsung terjun aja gitu liat warna birunya laut Belitung

Sampe di Pulau Lengkuas, semua seneng banged. Udah pada asik pose ala ala baywatch. Semua spot dbuat photo. Spot pertama turun dari kapal udah pada “ngelesor” di bibir pantai tempat kapal bersandar, abis itu lanjut pindah ke tempat yang lebih adem buat berenang-renang snorkel, abis itu gak lama kita naik ke mercusuar. Tiba di atas mercusuar, semua gadget yang bisa buat moto dkeluarin semua! Kamera, GoPro sama handphone semua dpake. Selama batre masih ada semua dkerahkan. Hahaha… semua takjub dengan pemandangan dari Pulau Lengkuas! Note : maen di mercusuar ini emang kudu sabar dan pinter karena emang tempatnya sempit dan sekarang udah djaga di bawah untuk bisa atur flow keluar masuk orang biar di puncaknya gak sesek orang. Bgitu puas pota poto kita turun untuk pindah spot poto di batu-batuan. Siang-siang bolong ga peduli panas, pokoknya mesti PHOTO! Hahahaha ……Selesai! Kita pindah.

IMG_1776_Fotor_NEXTTrip_batch1
Pulau Lengkuas
IMG_2021_Fotor_NEXTTrip_batch1
Pulau Lengkuas (bawah)
IMG_1867_Fotor_NEXTTrip_batch1
View dari atas mercusuar di Pulau Lengkuas

Sebelum makan siang, Pak Taufiq sang kapten bilang kita snorkeling dulu yaa…pdhal laper. Alhasil cemilan yang kita bawa buat ganjel sementara naga diperut dah teriak-teriak. Bgitu nyemplung di spot snorkeling… pada ga inged kalo laper. Haahahahaha …….. sana sini, renang sana sini. Hahahaha…. skills lah pokoknya. Rame sih emang karena banyak dengan orang lain, tapi mereka nemu spot sendiri dan lihat banyak jenis ikan yang berkeliaran di situ.

Akhirnya kamipun tiba di Pulau Kepayang buat isi perut. Di Pulau ini ada 2 tempat makan, depan dan belakang. Hasil kesepakatan bersama mereka pilih yang belakang. Abis pesen makan, sambil nunggu makanan yang lama datengnya, kita pada kocar kacir ksana sini liat pemandangan dan maenan floaties yang dibawa sama Bowwie. Makanan datang habis sekejap. Abis itu kita jalan, pindah ke depan, dan masih sempet buat maen air sambil poto’’ sama floaties.

Selesai dari Pulau Kepayang, kita masih mampir ke Pulau Batu Belayar. Dsini, selain kita poto di batu yang berbentuk layar kapal, kita juga poto bintang laut terbang. Ini ide dari si ABK Pak Taufiq. Dan semua orang dsana pada ngeliatin keseruan kita. Seru deh pokoknya.

IMG_2298_Fotor_NEXTTrip_batch1IMG_2275_Fotor_NEXTTrip_batch1

IMG_2314_Fotor_NEXTTrip_batch1

Waktu udah lumayan sore, akhirnya kita putuskan untuk segera balik ke mainland buat ngejar sunset di Pantai Tanjung Tinggi. Lokasi lari-larian di film Laskar Pelangi. Sampai sana kita “kepagian”. Tapi justru jadi previllage buat kita, bisa ambil tempat strategis nunggu sunset. Sore itu kita emang ga dapet sunset bulet karena ketutup awan. Tapi momennya tetep mejik. After sunsetnya masih kece.

IMG_2410_Fotor_NEXTTrip_batch1
Pantai Tanjung Tinggi
IMG_2453_Fotor_NEXTTrip_batch1
Sunset di Pantai Tanjung Tinggi

Udahan liat sunset, kita bablasin buat cari oleh-oleh. Semua pada sayang anak, sayang keluarga. First stop kita ke Belitong Outlet buat cari kaos dan pernak pernik. Udahan dari situ cari snack yang udah jadi langganan beli krupuk’’an. Selesai belanja belenji kita makan di Mak Panggong makan nasi dulang yang jadi makanan khas Belitung. Kenyang sudah, happy sudah, saatnya balik hotel buat istirohat. Day 2, selesai dengan sempurna.

Minggu, bsoknya kita pulang balik Jakarta. Sebelum kita ke bandara sempet mampir buat sarapan di Mie Atep dan mampir juga ke Danau Kaolin. So, thank you banged buat semua yang udah jadi keluarga NEXTTrip. Tetep update ya sama kita, dan ikutin terus perjalanan kita selanjutnya….

IMG_2456_Fotor_NEXTTrip_batch1
The famous Mie Atep
IMG_2466_Fotor_NEXTTrip_batch1
Danau Kaolin

Jangan lupa follow IG NEXTTrip ya, di @nexttrip2016.. untuk info open trip selanjutnya bisa kontak Adhi di 082112902161

IMG_1711_Fotor_NEXTTrip_batch1
Special thanks to Bowwie

Weekend Yuk goes to Gili Matra

Hidup dengan beban utang tuh ga enak ya? 🙂

Gue masih punya utang banyakk nih buat share pengalaman trip, kali ini yang mau gue ceritain adalah pengalaman ke Gili Matra, Lombok.

Akhir 2015 gue diajak Weekend Yuk untuk diving, explore wisata bawah laut alias #BasahinInsang. Setelah kmren dari Padang, undangan kamii dari KKP lanjut ke Gili untuk melihat dan mengedukasi konservasi laut yang sekaligus juga menjadi titik potensi pariwisata bawah laut.

DSCF6025_Fotor_Gili
Dengan salah satu nara sumber dari KKP cabang Gili, Lombok
DSCF5957_Fotor_Gili
Biar keliatan kerja… hahaha

Gili Matra adalah gabungan nama dari 3 pulau kecil yang berada di Lombok, yaitu Meno, Aer dan Trawangan. Gili sendiripun artinya adalah Pulau Kecil. Daerah ini memang terkenal sebagai destinasi wisata. Mana pantainya ketjeh, skills.. buat tempat gegeloran dan party juga sip! Kalo  mau suasana Bali kecil, pilihannya adalah Gili Trawangan. Kalo mau rada selow, sans tapi tetep dapet privasi ya ke Gili Aer. Tapi buat yang honeymoon, pilihannya adalah Gili Meno. Asli sepi nget! kalo dbanding sama Gili Trawangan. Transportasi pindah-pindah dari satu Gili ke Gili lain adalah menggunakan speed boat. Dan di Gili Trawangan ada juga kapal cepat ketjeh yang bisa nyebrang ke Padang Padang, alias Bali. Jadi sudah cukup okelah transportasinya. Makanya banyak wisatawan asing yang dateng.

DSCF6098_Fotor_Gili
Transportasi di antar Gili – Bali

Salah satu spot yan gue datengin buat diving adalah Turtle Point, dimana gue dengan mudahnya liat Mr. Turtle berkeliaran ksana kemari. Bahkan gue liat yang super gede lagi enak banged tidur di tempat favoritnya. Kata buddy gue, emang tempatnya selalu dsitu dia. Lucu banged deh, dan jadi pengalaman seru banged.

Dan dengan hebatnya si Mas Popo sang campers sigap ambil gambar gue dari segala angle, gue nya maah asik aja maen liat-liat si penyu.

Di sini gue juga diving di spot yang banyak wreck nya, gak dalem kok, masih ketembus sama cahaya matahari. Dan tempatnya ketjeh banged buat kepentingan ambil gambar. Banyak ikannya, banyak spotnya dan gampang banged arusnya. Jadi literally happy banged gue dsini. Sebagai anak diving amatiran, diving dsini gue berasa expert banged. Hahahaha …

Ini dia video gue #BasahinInsang di Gili

Selain maen di bawah laut, gue dsini juga nambah ilmu bagaimana cara meng-organize sampah. yes… sampah! Selama ini kita cuma tau kalo daerah lokasi wisata yang bagus2nya aja, tapi pernah gak kepikiran gimana cara sampah dari kita pengelolaannya gimana?! Ternyata di Gili, ada satu lembaga, satu organisasi yang ngurusin masalah gituan, dan serius dkerjain.

DSCF6078_Fotor_Gili
Tumpukan sampah di Gili Trawangan

Ternyata sampah-sampah itu dbagi-bagi golongannya karena dpikirin buat bisa di jadiin apa biar berguna. Botol-botol pecah belah bisa dbuat jadi semen ternyata. Yaa gitu2 deh. Jadi beneran 3R. Salute gue! Dan yang bkin malu adalah, penggagasnya adalah orang bule, yang sudah ke-Indonesia-an. ~cry

Selain main air di pantai-pantai Gili, gue juga sempet mampir ke Gili Meno Bird Park. Ini juga punya pribadi, orang asing yang nikah sama orang Indonesia. Pecinta burung, jadi secara swadaya mendirikan tempat ini. Karena tujuannya untuk pemeliharaan daripada diburu. Dan mereka beli secara legal. Lagi-lagi orang asing yang peduli sama ginian! ~cry lagi.

DSCF6194_Fotor_Gili
Gerbang masuk Gili Meno Bird Park

Jadi pengalaman di Weekend Yuk tuh beragam banged, gak cuma sightseeing alam aja, tapi kita juga peduli en concern dengan keseimbangan alam ini.

DSCF6161_Fotor_Gili

Jadi, jangan lupa tontonin terus ya Weekend Yuk di Kompas TV setiap hari Minggu jam 10.30.. kalo pas lagi ga ada gue berarti itu collage episode2 sebelumnya. Hahahaha …..

Lavv yu all ….

Tunggu cerita gue selanjutnya ya, either sama KompasTV or jalan-jalan random aja.

Weekend YUK goes to Pulau Pieh

Akhir tahun lalu gue berkesempatan menginjakkan kaki ke Pulau Pieh bersama dengan tim Weekend Yuk.

Nama Pulau Pieh memang belum setenar tempat wisata cem Bali, Gili or sebagainya.. name it.

Yes, Pulau Pieh itu di Indonesia kok, kalo kesana, cari tiket pesawat tujuan Padang! Karena menuju Pulau Pieh itu cuma 1 jam dari Pelabuhan Muara (Muaro) di Sumatra Barat.

Pulau Pieh menjadi salah satu permata wisata laut di Sumatra Barat beserta kumpulan pulau-pulau lain dibawah naungan Kementrian Kelautan (KKP). Jadi, sekarang, ngetrennya, namanya adalah TWP (Taman Wisata Perairan) Pulau Pieh. Pulau-pulau tersebut adalah Pulau Pieh sendiri tentunya, Pulau Bando, Pulau Air, Pulau Pandan, Pulau Toran.

IMG_1044_Fotor_Pieh
Gugusan TWP Pieh, Sumatra Barat

Pulau Pieh menjadi primadona diantara gugusan pulau yang lain, dan punya fasilitas lebih lengkap dibanding pulau tidak berpenghuni yang lain. Bangunan sederhana milik KKP dan air bersih buat kami sudah cukup. Pulau yang luasnya sekitar 10,7 hektar ini kondisinya masih asri, pasir putih, dan pulau ini jadi tempat favorit penyu untuk bertelur. Oleh karena itu, kegiatan yang bisa dlakukan dsini selain camping dan bersantai di pantai, kita juga bisa melihat (kalau beruntung) penyu bertelur (Note : tapi sangat amat dmohonkan untuk tidak memphoto kegiatan bertelur dengan flash kamera) … dan kemudian oleh penjaga pulau yang menjadi staf terhormat KKP ikut menjaga telur-telur tersebut agar tidak djual dan menetas segera untuk di lepaskan kembali ke habitatnya.

IMG_1047_Fotor_Pieh
Potensi Alam Pulau Pieh

Selain itu, tentu saja, perairan di TWP Pieh ini adalah tempat konservasi laut yang juga dijadikan komoditi pariwisata. And ketjeh banged!!! Bagus banged! Dan Pulau Pieh merupakan zona inti dari lokasi konservasi tersebut makanya bagusss banged terumbu-terumbu karangnya! Saoloh, dan ikan-ikan terumbu karangnya wira wiri sliweran. Gue gampang banged dbawah sini liat Morray Fish, terus liat Lion Fish, dan tentunya ikan karang warna warni yang lain.

IMG_1046_Fotor_Pieh
Penghuni tetap Pulau Pieh dan sekitarnya

“Kontur” lokasi diving di Pulau Pieh ini modelnya wall, jadi tebing gitu, dalem, biru, ngeri tapi seru! Hahaha …. Terumbu karang yang menjadi mayoritas di perairan Pulau Pieh ini adalah akar bahar, dan soft coral yang lain. Saat menyelam dsini, arusnya cihuy banged pemirsah. Mesti extra sabar lawan arus dan stabil buat pengambilan gambar. Agak rusuh sih nyelem gue dsini secara buoyancy nya juga masih yo yo! Hahhaha, tapi overall penyelaman dsini menyenangkan. Dan arusnya emang dahsyat banged gue akuin. Tapi itu sebanding dengan pemandangan bawah lautnya yang fascinating! … Mungkin buat para senior, medan seperti ini maah kecil! Ga ngaruh! Ga ada sesuam kuku lah, initinya sih menyenangkan aja. Laah gue? masih aja belajar basahin insang …. hahaha

Terumbu karang yang ada di TWP masih terjaga dengan baik, secara…. kawasan ini merupakan kawasan konservasi yang djaga bener ama pemerintah. Awalnya titik lokasi ini dbawah naungan Kementrian Perhutanan, namun sekarang sudah dserah terimakan ke Kementrian Kelautan.

Gue berkesempatan untuk interview Pak Agus Darmawan, Direktur KKJI. Secara sudut pandang, beliau tidak hanya melulu mikirin konservasi aja, tapi juga mikirin bagaimana potensi alam ini bisa menjadi sumber penghasilan bagi penduduk setempat dan menjadi tujuan wisata yang menarik. Nice ya …. Semangat ya Pak!

DSCF5753_Fotor_Pieh
Setelah selesai wawancara dengan Pak Agus
DSCF5751_Fotor_Pieh
View di Jembatan Siti Nurbaya, Padang

Lokasi pengambilan gambar dengan beliau dilakukan di Jembatan Siti Nurbaya. Salah satu hang out place (kata risetnya Arien) di Padang, tapi ya gitu, cuma gitu doang. Jembatan kecil yang menghubungkan sungai muaro tempat kapal-kapal penumpang yang membawa wisatawan ke Mentawai. Kanan kiri jembatan banyak penjual jagung bakar dan kopi buat nyantai aja. Udahan interview Pak Agus, kita “membunuh waktu” nunggu sunset di Pantai Padang (namanya emang Pantai Padang). 

DSCF5775_Fotor_Pieh
All crew on set (ki-ka) : Dicky, Arien, Mba Rany, Ryan (tim dari KKP), Mas Doni dan driver andalan kita.
DSCF5788_Fotor_Pieh
Sunset di Pantai Padang

Kuliner di Padang aduhai deh rasanya. Gak bakal dkasih ampun perut! Sebelum shooting sama Pak Agus, kita diajak makan siang dulu di Nasi Lapau Fuja, pinggir Pantai Padang. Setelah shooting selesai hari pertama, gue kontak NadNad, salah satu teman travelista yang memang berdomisili di Padang. Jadi gue minta dculik ceritanya 🙂

IMG_0886_Fotor_Pieh
Hai NadNad, aku datang! 

Malam itu gue diajak makan Soto Paru yang enaakkkk banged dan es (sop) duren! Itu semua bkin off side perut. Aslik!

IMG_0888_Fotor_Pieh
Soto Paru, nampak sederhana, tapi rasanya gak bakal bisa lupain! 
IMG_0889_Fotor_Pieh
Es Duren, Iko Gantinyo, JUARA!

Abis itu balik lagi sama tim kita mangkal di Ongkrongan Turagari, cem nasi kucing-an gitu di Padang yang sedia lontong sayur dan burjo! Ramenya!!!! letaknya di Jl. Sriwijaya, deket sama hotel kita Hotel Sriwijaya, jadi jalan kaki bisa.

IMG_0897_Fotor_Pieh

Ternyata malam itu gak berhenti sampe di Ongkrongan aja, secara jalan Sriwijaya itu rame kalipun, banyak cafe-cafe tempat muda mudi Padang kumpul, akhirnya kita mampir ke salah satu cafe, yaitu Cafe Malioboro …. Laah, jauh-jauh ke Padang ketemunya Malioboro …. hahhha…..

IMG_0899_Fotor_Pieh
Salah satu tempat nongkrong anak muda Padang, cem cafe-cafe gitu

IMG_0901_Fotor_Pieh
Packaging KopMil ala Cafe Malioboro, Padang

Dsini gue pesen KopMil, kata NadNad minuman ini lagi happening di Padang. Apa sih KopMil itu? Itu adalah Kopi Milo, Kopi item biasa, dcampur Milo. Alhasil rasanya…lebih condong ke Milo nya! Kata NadNad, KopMIl yang asli itu ada di daerah Pecinan, bener-bener dari asal warungan.

DSCF5812_Fotor_Pieh
KopMil Om Ping, Pondok, Pecinan, Padang
DSCF5811_Fotor_Pieh
Warung KopMil Chris, Pondok, Pecinan, Padang

Untuk keperluan pengambilan aktifitas kota Padang, kita jalan-jalan mencari ikonik kota Padang, selain Rumah Gadang, kita juga ngincer untuk naik angkot kota Padang yang isinya full modifikasi dan sound system saingan BlowFish. Hahah… serius!

IMG_0912_Fotor_Pieh
Naik angkot di Kota Padang! Nyentrik brayy! 

Di kota Padang, ada restoran Padang yang super duper terkenal yaitu Lamunan Ombak, saoloh,,, beneran dilamun sama santen dan makanan berkolesterol tinggi semua dsana. Ga ada yang ga enak, tapi ada satu juaranya! Yaitu Udang Balado. JUARAAA ENAKNYA!!!!!


Sorry ya gue ceritanya ngacak! Karena daya ingat sudah tidak tajam seperti jaman muda dulu ~ngeles


Take pertama yang gue lakukan adalah opening program yang dilakukan di depan Rumah Gadang, di Museum Adityawarman yang letaknya di tengah kota. Museum ini sedang berkembang dan mengalami perluasan, jadi disini banyak koleksi-koleksi kain, dokumen-dokumen penting dan ya layaknya museum lah.

DSCF5790_Fotor_Pieh
Museum Adityawarman, Padang

Mayan “bunuh diri” sih kita, karena pengambilan gambarnya dsini pas siang bolong dan pwanas-pwanasnya sampe gue kebes! Hahaha, dan retake berapa kali karena gue selalu salah nyebutin kata “Apa Kabar” versi bahasa lokal Padang…. hahahha….~tapi ga separah waktu pas di Manado sih.

DSCF5795_Fotor_Pieh
Ini dia penampakan tim Weekend Yuk kalo lagi kerja, (ki-ka) Arien, Mas Konde dan Dicky! 

Abis itu kita jalan-jalan deh ko China Town, alias Pecinannya kota Padang, yang terkenal dengan kata Pondok. Jadi dsini pecinannya famous dengan kata Pondok, bukan pecinan, dan bukan juga china town. Dsini ada satu Klenteng yang terkenal, yaitu Klenteng See Hin Kiong. Karena dampak gempa tahun 2007, klenteng ini cukup kena dampak yang signifikan. Akhirnya sekarang pindah dan dbuat “baru”. Klenteng yang lama sudah ditutup. Dan di klenteng ini orang umum tidak boleh masuk, yang boleh masuk hanya khusus untuk orang-orang yang mau ibadah saja, jadi gue hanya bisa menikmati dari luar ajyah, even kepentingannya untuk liputan. Kewl!

DSCF5815_Fotor_Pieh
Klenteng See Hin Kiong, Pondok, Padang (yang baru)
DSCF5824_Fotor_Pieh
Penduduk yang sedang ibadah di Klenteng See Hin Kiong
DSCF5841_Fotor_Pieh
Klenteng See Hin Kiong yang lama. Setelah gempa 2007. 

Abis itu kita keliling kota Padang deh,

DSCF5866_Fotor_PiehDSCF5875_Fotor_PiehDSCF5872_Fotor_PiehDSCF5865_Fotor_PiehDSCF5863_Fotor_Pieh

DSCF5856_Fotor_Pieh
Porter Lensa lagi mejeng!

Setelah jalan-jalan dsini, nah selanjutnya adalah jajan kuliner Gulai Kepala Ikan Kakap yang famous banged, yang letaknya di Bungus, lumayan jauh dari kotanya. Tapi perjalanannya worth it karena makanannya endes dan pemandangannya ketjeh! Rumah makannya terletak di pinggir pantai dan kita dateng pas dapet sunset.

Udahan maenan di Kota Padang, tibalah kita nyebrang ke Pulau Pieh. Diantara TWP Pulau Pieh, memang yang siap untuk dtinggali adalah Pulau Pieh. Seluruh pulau tersebut memang tidak berpenghuni, namun hanya Pulau Pieh yang siap dengan fasilitas standar untuk ditinggali oleh manusia. Ada beberapa gazebo yang disiapkan oleh KKP, 1 bangunan induk untuk para penjaga kelestarian pulau sekitar dan tersedia juga air bersih. Jadi kita-kita nih yang mau pada nginep dsana siap dengan kemping dan guyub di bangunan induk tersebut. Seruuw! Tadinya kita mau kemping, tapi ternyata malamnya badai, jadi kami umpel-umpelan di bangunan induk tersebut. Dan anginnya cuyy, baru kali ini gue ngerasain badai di tengah-tengah pulau. Listrik ada, dbantu genset, tapi sayang signal ga ada. Jadi karena mati gaya, gue tidur deh! Haahaha, ~alaysan!

Salah satu spot diving gue adalah di Pulau Pandan, dsini konturnya wall, dan terumbu karang yang hidup padat dan besar-besar, jadi masih asri banged. Dan dsini gampang banged gue nemuin Morray Fish! Wiii…. terus liat juga Lion Fish. Selain gue liat ikan-ikan hias terumbu karang yang lain bersliweran.

IMG_0939_Fotor_Pieh
Pulau Pandan, TWP Pieh, Sumatra Barat

Spot berikutnya adalah di Pulau Piehnya, dsini gue ga maen dalem karena hanya kedalaman 5 meter aja, jarak yang masih dtembus matahari, pemadangannya udah kece banged. Jadi gue dsini nyelem bareng mas Konde, beneran “nyelem” cantik untuk kepentingan ambil gambar.

DCIM101GOPROGOPR3444.
Underwater Pulau Pieh
DCIM101GOPROGOPR3437.
Poto-potoan sama Mas Konde

I was happy inside the salty water.

Pulau Pieh ini memang berkembang untuk menjadi tempat wisata, makanya udah dpersiapkan segala mungkin biar bisa menarik perhatian wisatawan, seperti ada signage yang bisa buat poto-poto gitu…

DCIM101GOPROGOPR3510.
Poto cover ala ala all tim

IMG_0975_Fotor_Pieh
Me with Dilla
IMG_1003_Fotor_Pieh
Beauty shoot buat Weekend Yuk

Thanks Pieh for feeding my soul,

#KangenLaut

#BasahinInsang

Ke Bali….Skills!

Menghadiahi diri sendiri dengan blog pertama di tahun 2016!

Cerita kali ini adalah cerita trip yang super random. Random tujuannya!

Super random trip kali ini, destinasi yang tadinya mau ke Bintan sama Jogja malah meleset jadinya ke BALI. Kenapa Bali karena tadinya mau ke Jogja, gegara harga tiket beti ama ke Bali dan karena jiwa mureee akhirnya berbeloklah destinasi tujuan kami jadi ke Bali. Bintan bhay karena kayanya kurang menarik buat destinasi kita berdua yang anak pantai banged! Diantara pilihan itu, tentu saja jawabannya Bali.

Murahan emang kalo dsuruh jalan. Apalagi tujuannya Pantai. Satu kesamaan kami adalah,….pantai, Skills!

Tapi liburan kali ini ga kira-kira juga sih lamanya, biasanya kalo ke Bali cuma mentog di 4D3N… ini sampe 6D5N …. sampe kita matgay! Hahaha…. hasil dari impulsif dan konsumtif kami beli tiket. En ya,,, total harga tiket b2 PP sekitar 5jtan, di masa long weekend menurut kami worth it daripada ke Jogja yang harganya hampir sama. Secara di Bali pilihan hotel lebih variasi, harga kompetitif dan tujuannya lebih gokils daripada di Jogja.

Secara kami 6 hari, maka tempat kami menginap-pun pindah pindah nomaden menyesuaikan mood ngliat dari photo di Agoda en Traveloka. PIlihannya adalah The Studio Bali dan Astana Kunti  Aprt & Villa. Sebenarnya kami mau nyebrang ke Nusa Penida dan nginep di Namaste Bungalows, but, in one condition kita ga jadi nyebrang. Nnti aii ceritain kronologisnya.

Destinasi alam yang pertama kami datangi adalah Git Git Waterfalls, letaknya mayan jauh dari Seminyak tempat kami tinggal, yaitu di Jl. Raya Bedugul – Singaraja, Sukasada, Buleleng, Bali. Tempatnya ke arah Bedugul, masih naik lagi. Jalannya pun kelak kelok ga ketebak cem cobaan hidup, butuh 2 jam-an perjalanan ksana. Bgitu sampe jalannya juga turun terjal gitu. karena ini tempat wisata umum, ya bebas masuk aja, enterence feenya juga hanya IDR 10.000

DCIM101GOPROGOPR3740. Processed with VSCOcam with f2 preset
Here we are, kenalin yang nyetir namanya Cahyo. Anak Bekasi yang bakal jadi Akamsi Bali, baru dinas 2 bulan di Bali

Sepanjang jalan tapak menuju air terjunnya ada toko-toko penduduk lokal setempat yang jualan souvenir dan ada adik-adik Bali yang “jualan” gitu, tapi sayang mereka kesannya kok maksa yaa, jadi ddsitu gue ngerasa sedih.

Permainan dsini emang wisatanya kita basah2an ketemu air terjun dan bisa berenang2 di “pool” alami buatan Tuhan. Nyebur2 cantik, poto-poto, dan mandi (gak pake sabun tapi yaaa).

Bgitu ketemu aliran air, kami bingung karena ada 2 jalur, atas dan bawah. Yang seperti ada di poto isntagram sebelah mana ya? Alhasil kita main ke atas karena jalan menuju yang air terjun agak kebawahan jaraknya mayan bkin kesel kaki. Dsitu juga udah mayan terhibur kok.

Note : bgitu sampe tempat maen alam, biasa-in “permisi” dulu ya sama yang “jaga” biar kalian maennya aman 🙂

Dsini jangan juga harap ada tempat ganti baju, mandi yang proper cem bangunan ketjeh. Shower guyuran juga ga ada. Tapi di tempat toko / warung souvenir tadi ada sih, seadanya tapi, dan  (maaf) kotor. You know lah yaa…..

Bgitu ktmu air terjunnya, hawanya emang udah pengen kuyub aja terjun maen air. Barang-barang yang kita bawa juga pasti basah, dan dtaruhnya di batu-batuan pinggir air terjun. Jadi udah siap basah, siap kena lumut dan sebagainya. Baju yang dpake sih fixed basah kena tampias air terjunnya. So far kita happy sih, pota poto dan yang cowok-cowok pada basah berenang.

DCIM101GOPROGOPR3826. Processed with VSCOcam with c1 preset
Basah2an di Git Git Waterfalls

Gak begitu lama kita maen di Git Git Waterfalls ini, kita pindah tempat deh, cari tempat lain sekitaran sini sesuai dengan panduan instagram. Gak lamaa,… ternyata ada bule yang cedera, ga tau kenapa, katanya sih sampe berdarah-darah. Inilah kenapa tadi gue bilang jangan lupa buat “permisi” sama yang punya tempat. DIMANAPUN. KEMANAPUN. Buat jaga diri aja, percaya ga percaya. Buat kebaikan kita sendiri toh?!

Tujuan selanjutnya adalah ke Secret Garden Aling-Aling. Sama juga, ini air terjun. Tapi dsini seruw bro. Tempatnya emang ter-organize dengan baik. Dan ada managementnya. Di Secret Garden ini, ada 3 destinasi wisata yang bisa dipilih oleh penikmat alam.

2015-12-25 08.52.56 1
Posisi instagram-able Secret Garden

Paket pertama : cuma photo-photo gak bisa maen air. Paket kedua : bisa maen water sliding (meluncur dari air terjun yang kecil) sambil nikmatin segerya air terjun sini dan lompat-lompat dari ketinggian 5m, 10m dan 16m. Paket ketiga : total keseluruhan titik wisata alam dengan total ada 7 air terjun yang memakan waktu wisata kira-kira 5 jam. Include main air, water sliding, tracking, dsb. Full package. Lebih jelasnya bisa diintip kesini.

Karena kami emang wisata alam cantik, jadi cuma pilih paket kedua, yang hanya dengan IDR 70.000 saja. PUAS deh! Kami ber3 didampingi sama guide lokal, Gde namanya, sabaaaar banged dia. Kewl lah pokoknya trip kita.

Gue ikut water sliding, sumpah. rasanya deg2an. Kata Gde, jangan dpikirin, dijalanin aja, karena semakin dipikir semakin gak berani. ~berasa petuah hidup

Ok, nyali udah ada, life vest udah dpake, kemudian dkasih briefing harus gimana ini itunya, yaitu : kaki lurus dengan kaki kanan menimpa kaki kiri, kedua tangan menyilang megang life vest, kepala rebahin aja, sans lah pokoknya. Note : karena gue pake soflense jadi dsarankan tutup mata, biar aman.

Ready…

Dan meluncurlah gue……BYUR!

Moral cerita dari Om Bob, pengelola Secret Garden ini, bgitu lo nyebur dan berasa lama banged naik ke permukaan, artinya u’ve been struggling through your life! HA HA HA … klise tapi bener. Bgitu gue dah di permukaan, rasanya tenang banged. Enak banged. Lega. Gue bisa berenang kok, ga panik, yang gue pikirin adalah soft lense doang. Haahaha ….Kata Om Bob, alam punya cara sendiri buat ngingetin kita. Permainan seperti ini merupakan pemulihan jiwa. Dan emang bener! Selama ini pemulihan jiwa gue adalah shopping dan kebut2an, bah! Salah yak! Hahahaha …. Intinya sih kayanya semakin mendekati ke maut, maka jadi berasa kalo nyawa ini sangat berarti #tsah

Setelah itu, aktifitas kita lom berhenti. Adit ama Cahyo sudah meluncur, selanjutnya mereka terjun bebas dari ketinggian 5m. Seru deh, cebar cebur berasa cetek aja. Dan ternyata kalo terjun bebas gitu ada gayanya yang bener, kalo salah gaya bisa sakit terus merah-merah. Gue cukup berenang-renang aja. Gak lama kita diajak pindah, ternyata ada tantangan baru, yang adalah

LOMPAT DARI KETINGGIAN 10M.

Jantung rasanya copot liat air di bawah. Dihiasi oleh 2 air terjun deras mengalir, yang sudah pasti dalem sih, jadi kalo dpake buat terjun ga masalah. Tapi nyali ini yang jadi masalah. Sudah pasti 2 cowok itu sih terjun, gue? ~gigit jari

Loncatan pertama Cahyo! Berhasil

Lompatan kedua Adit! Sukses

Selanjutnya ….. (teriak Adit : Cobain Ni!!!)

Gue emang udah mau nyoba, tapi kaya masih liat sikon gitu lo…masih manjangin nyawa dulu sampe full, baru bisa terjun. Dan setelah lewatin proses menenangkan diri, akhirnya

LOMPATLAH gue dari ketinggian 10 meter itu!

2015_1223_14320800(2)
Jump! Secret Garden Aling-aling

Dan bgitu sampe bawah, yaa udah gitu. Lega rasanya. Yang gue rasain sih pas lompat itu, gue takut kalo lompatan gue ga sempurna terus malah belok ke batu-batu pinggiran situ, bukan langsung jebur ke dalam air. Moral story dari gue terjun bebas ini sih, lebih ke bagaimana kita bisa berdamai dengan ketakutan yang kita buat sendiri. Itu pelajaran baru. Biasanya kan kita suka merasa keputusan ini salah nantinya, atau tidak baik atau bahkan sia-sia. Tapi hikmah yang gue ambil adalah : SANS! ~santai aja, kalopun memang salah, bangkit lagi dan berusaha lagi. Gak usah baper. Hahah…..

Selesai main di 10m, ternyata di Secret Garden ini ada tantangan lagi dengan ketinggian 16M. BOOOOKKK ga selesai’’ sih… hahhaa, tapi jujur yang 16 m ini gue sekip. Ga mau gue. Ga mau tiba’’ pas lompat jantung gue copot. Ga lucu kayanya. Biarkan Adit sama Cahyo yang loncatlah. Gue cukup seksi dokumentasi aja. 🙂

Percaya apa gak, selama kita maen air dari tadi tuh lom makan loh, perut2 ini ternyata kalo tegang dan seru lupa yaa… dan alhasil membawa kita ke masuk angin yang perlu di dopping sama Tolak Angin sampe minum 2 gue!

2015-12-25 08.52.54 1
Lupa sama umur! 

Sebenarnya ada 1 loncatan lagi dari ketinggian 32m, tapi sekarang air terjun itu sudah disucikan, jadi ga boleh lagi dbuat main air. Book, untung udah ga bisa buat umum. Kalo ga, mungkin Adit ama Cahyo penasaran kali.

Setelah kami sadar, akhirnya kami pucet, dan kelaparan. Kita akhirnya makan Ayam Mercon deket situ, enak juga, pedesnya bisa disetel. Dan emang pedes sih, tapi enak. Warung makan ala resto rumah warga gitu.

Btw, kalo maen air ke Secret Garden pastinya jangan lupa juga bawa baju ganti. Dsini ga ada toko souvenir kaya di Git Git. Dan dsini juga tempat bersih’’ en ganti baju mikut wc gedung sekolahan. Intinya emang blom dsediakan tempat ganti yang proper aja.

Kalo mau ksini, nyoba nyali telp aja Gde biar dpandu dan diarahkan ke jalan yang benar 🙂 087863167006. Bilang aja temennya Oni dari Jakarta #tsah

2015_1223_15323300
We are proud Indonesia-ners, Secret Garden Aling-aling

Day 1 selesai maen alamnya.

Hari berikutnya tadinya kita mau nyebrang ke Nusa Penida, tapi sayangnya, kita ga well prepare untuk nyebrang. Karena gak bisa sembarangan nyebrang kaya di Pelabuhan Merak. Dan informasi hasil broosingan juga ga banyak bantu. Jadi begini pemirsah!

Karena kita mau bawa mobil ke Nusa Penida, maka pilihan kita adalah naik ferry! Dan jam keberangkatannya hanya jam 13.00 WIB, dan itupun harus “pesen” tiket 1 hari sebelum berangkat serta standby di pelabuhan jam 11.00 WIB. Sedangkan kita waktu itu datang jam 12.45an lah kira-kira.

Sebenarnya ada cara lain untuk bisa nyebrang ksana, dengan kapal jukung, dengan biaya sekali angkut IDR 600.000 dan sewa kendaraan lagi dsana kalo mobil IDR 500.000. Karena akal kami masih sehat, ya sudahlah, kita relakan pesanan kamar di Namaste Bungalow yang harganya kurang lebih IDR 500.000an. Jadilah hari itu kita abisin cuma djalan ke pelabuhan kurleb 1 jam-an. Dan akhirnya kita mager di Klapa, Dreamland. Tapi kita sempet maksi di resto lesehan nasi campur Bali gitu, gue lupa namanya, tapi ini dia penampakannya, dan murah! 

20151224_140540
Nasi Campur Bali deket Pelabuhan Padang Bai

Sebelumnya gue lom pernah ke Padang-Padang Beach, bgitu ksana, lha tempatnya gitu doang. Dan rame pwol! Mission aboard, yang akhirnya membawa kita ke Klapa aja deh.

IMG_1868_Fotor_Bali_Adit
Dreamland, Bali

Dari maen air di Klapa, kita check in last minute di MaxOne Seminyak. IDR 400.000an. Lumayanlah.

Hari selanjutnya kita putuskan ke Ubud, sesuai dengan arahan destinasi dari Instagram, kita ke Desa Campuhan, Ubud. Satu destinasi lagi kekinian juga, sebuah path jalan yang instagramable banged nama tempatnya Bukit Cinta ~kata blih yang jaga parkirnya.

Lokasi Desa Campuhan ini gak jauh belokannya dari Museum Antonio Blanco, jadi reachable kok, ga susah. Bgitu sampe, parkir IDR 10.000 dan kita langsung ditunjukin jalan menuju kesana. Menuju Bukit Cinta itu kudu jalan sejauh 2 km aja cynt….. dan rame orang! Hahaha, gue pikir sepi…ternyata banyak orang asing juga pun…dan 4L4Y sama orang pacaran …. hahaha. Jujur, dsini gue susah dapet angle bangus buat photo. Entah. Apa karena bukan pantai? apa karena banyak orang pacaran jadi suah fokus (#Lho) atau emang terlalu mager aja buat photo. Salah semua lah pokoknya. Udah gitu, yang lucu, gue ga lulus dari arahan Adit. Dia nyuruh gue poto bgini, angle gini, ambil sudut ini… jadinya…Tetot!!! yaa maapp……. soalnya dia bilang, gue kalo motoin orang bagus, tapi giliran gue minta dpoto Yassalam semua … hahahha …… contohnya bgini…

IMG_1902
Bukit Cinta, Desa Campuhan, Ubud, Bali. Photo Credit : @aditiyaspratama

Begitu sampe bukitnya, kita putusin untuk jalan terus aja, sampe mentog dbawa kemana. Di ujung jalan itu ada cafe-cafe gitu, yang paling ujung dari puncak Bukit Cinta namanya Jungle Fin, dari gambar sih bagus dan itu katanya masih 2 km lagi. Ya udah kita jalanin aja. Sejauh mata memandang, sawah, ijo dan banyak villa-villa lagi pada dbangun. Nice ya…..

Jalan terus, …. sampe akhirnya kita “nyerah” berhentilah kita buat cari seger-seger. Adit pesen kelapa, gue pesen 2 sekaligus, coca cola sama es teh manis. Dehidrasi parah! trackingnya parah abis, naik turun tangga, manjat, bah! Napas ilang!

Turunnya juga perjuangan! Total 4km dong ya kalo bolak balik!!!! Azk!

Overall kita happy dsini, nemu tempat baru dengan pemandangan mejik! Walaupun bukan pantai, tapi seru..

Kita dari Ubud udah sore, tapi entah kenapa langit sore masih di atas gitu. Akhirnya kita ngejar sunset di pantai Potato Head. Emang rejeki anak soleh kali ya, jalanan juga itungannya lancar, dapet parkir, jadilah kita langsung ngacir ngejar sunset. Modal kain Bali kita ngedeprok aja di pantai.

Processed with VSCO
Para pemburu sunset!

2015-12-25 07.46.28 1
Sunset di Potato Head, Bali

Adit sibuk iPhone nya pake buat time lapse, gue sibuk ama GoPro buat selfie, si Fuji buat ceklak ceklek dapetin golden momentnya sunset.

Sunset hari itu. Skills!

Video by Adit

Sekarang part edisi norak gue,

Selama di Bali gue belom pernah ke Mirror, ~malu

Alhasil sama Adit en Cahyo ksana deh. (Dulu) katanya kalo ke Mirror kudu rapih jali! Dress up maksimal biar ga diusir. Ternyata bgitu masuk, baelah! Ada yang sendal jepitan, celana pendek pantai… yaa, biasa aja kaya clubbing di Sky Garden atau tempat biasanya di Bali lah. Intinya pake sendal jepit boleh. Berasa nyesel langsung pake heels! Menuh2in koper aja! Hahaha …. Intinya di Mirror, ya gitu aja, pas kebetulan DJ nya ga enak, maennya ngasal. ga jelas arah dan kiblatnya. R&B bukan, Trance juga ga dapet, naik turunnya bikin drop! Ga enak deh, dan FDC nya IDR 250.000. Yaaa,…. buat gue malem itu ga pas deh. Mending playlistnya Adit kemana-mana ……

Ngomongin kehidupan malam di Bali, kebetulan pas kita dsana, ada Marlo di VH ( Velvet Restaurant & Hypnotixe Club ) di Beachwalk Kuta. Akhirnya kami joged syariah

2016-01-03 12.58.31 1
Marlo & Adit

Masih banyak tempat di Bali yang harus di explore! Like I said, Bali ga abis2…

Dari list hunting-an gue sama Adit, tempat yang blom kami datangi adalah :

Tegegungan Waterfall, Kemunuh Village, Gianyar Bali

Hidden Canyon Beju Guwang, Pura Dalem Sukawati, Gianyar

Tukadundam Waterfall, Tukad Unda Dam, Klungkung, Bali

Suluban Beach

Kroya Waterfall, Sambangan VIllage, Singaraja

Tribumana Waterfall

Pura Batu Bolong, Tanah Lot

Impossible Beach, Uluwatu

Lha,…. banyak! Mesti kabur berapa hari lagi???

Sabtu Yang Ke-kinian

Sabtu lalu, 28 Nov kmren kegiatan gue termasuk kegiatan yang produktif banged. Kesambet apa coba ikutan workshop dari NatGeo?! Kalo gak gegara Mba Astin. Sebenarnya sih lebih persisnya adalah temu gosip…Hahahaha

IMG_1283
TravelMate Worskhop bareng National Geographic Indonesia di Letter D.

Jadi gue ikutan TravelMate Workshop yang diadain sama NatGeo kerjasama bareng Western Australi (Tourism Board) dan setelahnya gue mampir ke event kekinian yaitu Diverse Kopi Keliling Art & Coffee Festival 2015 di Kuningan City

Dalam acara workshop ini, gak banyak gaya sih gue karena isinya dsana adalah travel blogger kenamaan semua. Bahkan gue ketemu kak Wira Nurmansyah yang blog nya dan instagramnya gue follow. Dan pada kesempatan ini kami semua di “brainwash” buat ke Perth karena TERNYATA Perth itu ketjeh berat mas bro mba sis…

Mereka, lagi mau mematahkan fenomena : “Ke Perth? Ngapain? Emang ada apa dsana?” ….. ternyata di Perth ada banyak tempat yang bisa dan ketjeh untuk di datangi.

Jadi visi dan misi dari workshop ini adalah untuk bocoran yang pada ikutan lomba nulis untuk Perth. Bocoran mengenai cara menulis blog  yang ketjeh gmana, photo-photo yang breathtaking gimana, dan sebagainya. Tapi sekali lagi, gue cukup menyimak secara umum saja karena kebanyakan yang ikutan tanya jawab adalah blogger-blogger muda yang pertanyaannya dketawain sama blogger-blogger senior. Gue cuma diem aja. Menyimak saja ada apakah di Perth itu.

Secara garis besar, Perth itu punya 5 region yang luas, yang luasnya sejarak Jakarta-Dili. Di Perth winternya adalah bulan April – Oktober. Sebenarnya destinasi Perth sama saja seperti kota-kota lain tentunya, ada Fremantle (kota tua, bersejarah), ada Rockingham, Rottest Island. Dan di daerah South West itu area kesukaan gue, yaitu pantai. Tapi dari sejak slide berjalan, bagian yang menarik buat gue adalah underwater destinationnya. Kita bisa liat hiu dengan mudah pada bulan Maret-Juni, atau Hiu yang pada migrasi pada bulan Juni – November. DAN yang paling gue pengen (sampe deg-deg-an sendiri) adalah melihat Kimberly Whale Watching…. MAOOO banged! So, maybe akan gue pikirin kapan ke Perth. (~cari sponsor)

Selanjutnya,

Kami coba singgah ke Kuningan City buat ikutan jadi anak ke-kinian yaitu ke Diverse Kopi Keliling. Dengan HTM IDR 25.000 kita bisa maen2 ke 3 lantai dan bisa nonton di bioskop keliling. Cem anak muda jaman sekarang aja, dan perbincangan gue sama Mba Astin : 

Gue : “Mba, di Semarang blom ada kan acara kaya gini? Radio lo buat dong!”

Mba Astin : “Blom ada sih Ni, iya ya.. keren juga”

Nah PR lo deh Mba, hahaha …..

DSCF6203_Fotor.Astin
Capture it!

Kami mampir ke Tuku, salah satu sahabat kopi yang ada diantara ratusan tukang kopi yang ada di Indonesia. Blom ada yang tau? Toko Kopi Tuku ada kok, eksis di Jl. Cipete No. 7 Jakarta Selatan (Sebrang sama Todz House). Kalo ksini siap’’ dapetin ramuan racikan kopi barista-barista pecinta kopi. karena mereka bkin kopi pake bumbu CINTA… Ahyak! Menu favorit gue dsana sih Kopi Tetangga, tapi kmren di Diverse Kopi Keliling mereka cuma sedia Black Coffee dengan harga IDR 10.000 dan Es Kopi Susu IDR 15.000. Yang gue heran, mereka sedia gulanya adalah gula merah cair. Well… penasaran, cobalah untuk datang ke Jl. Cipete.

DSCF6207_Fotor.AStin3
Special edition, Kopi 3 in 1 Tuku
DSCF6206_Fotor.Astin2
The customer and the barista (Tuku)

Nah dsini banyak banged anak muda kreatif yang berekspresi dengan media masing-masing sesuai dengan passion mereka. Ada yang nyeni dengan keramik, ada yang mahir bkin kopi. Cem macem deh. Gue salute! Dan jangan berhenti explore ya…. (sok memberikan petuah bijak)

DSCF6212_Fotor.Astin4
Seni dalam membuat kopi

Setelah itu gue ngajak makan Mba Astin ke Daeng Tata, makan Coto Makasar dan Iga Bakarnya serta tak ketinggalan Es Pisang Ijonya. Seneng gitu dianya, katanya kangen ama pacar, hahaha… siaul! Dan dese doyan. Alhamdulillah deh kalo gitu.

Well, singkat ya cerita gue. Tapi yang jelas, Sabtu kmren gue produktif.

Budget Backpaker ke Myanmar (2)

-Day 3-

Hari kedua, udah lewat di Bagan, maka kita balik lagi ke Yangon tujuan terminal Aung Mingalar lagi untuk naik bus ke Kin Pun untuk langsung menuju ke Golden Rock (Kyaikto Pagoda). Golden Rock ini adalah salah satu destinasi yang unik karena letak pagodanya ada di atas gunung tepatnya di daerah Thaton District dan letaknya si pagoda ini berada di ujung batu yang kalo kesentil dikit ambruk deh. Hahah… dsitulah uniknya. Gue juga ga tau kenapa Kyaikto Pagoda ini “berwarna” emas, tapi emang seluruh batu sampe se-pagodanya berwarna emas.

Menuju ksini kita harus naik bus umum yang memakan waktu kurang lebih 4 jam. Ongkos kita naik bus pulang pergi dengan Wing Bus ini adalah 45.000 Kyatt (berangkat 21.000 Kyatt, pulangnya 24.000 Kyatt) untuk 3 penumpang.

Sambil nunggu bus kita di terminal berangkat, kita nekat sarapan pinggiran di sini. Ga tau namanya, tapi asal tunjuk aja. Bentuknya seperti mie bihun, ada kuah kentelnya warna abu-abu, dkasih suir-suir dedaunan dan toge dan rasanya dominan asem.

IMG_0127_Fotor_Myanmar
Local Food Myanmar
IMG_0128_Fotor_Myanmar
Local Food Myanmar, at Aung Mingalar Bus Terminal

Note : makanan di Myanmar emang mayoritas rasa asem. Gue juga ga paham sih kenapa rasa itu yang dpilih sama orang Myanmar. Apa karena untuk menetralisir rasa pedes karena mereka juga doyan nginang ya? (~ga ngerti)

Dalam perjalanan kita sempet berhenti 1x di suatu tempat, emang sengaja buat makan siang. Kita ga laper sih, ngemil doang ama beli minum. Tapi yang penting adalah pipis. Ini lagi cerita sedih. Toilet dsini amat sangat primitif banged. Alias yaa.. bener cem di kampung-kampung gitu yang gak “steril”. Duh, nyembah deh gue karena tidak steril tersebut. Tapi mau gimana lagi, … ?!!! !#*&%)@@*)%&@

Sisipan cerita, yes,… orang sini masih doyan banged nginang, cem nenek gue dulu di kampung. Kalo di Indonesia kan kebanyakan kebiasaan nginang itu menjadi hobi nenek or kakek kita ya… kalo di Myanmar, hampir semua kalangan demen banged nginang. Anak muda nan gaul dsana pun hobi nginang. Yang bikin sedih adalah, mereka (maaf) meludah nginangnya itu di sembarangan tempat aja. Jadi bukan hal yang aneh dan (maaf lagi) jorok ketika liat warna merah dijalanan. Itu bukan darah, melainkan hasil nginang mereka. Sedih sih gue! Karena di kota-nya-pun, yaitu Yangon, banyak deh tuh bececeran. (~cry)

Sampai di Kin Pun kita mesti lanjut lagi naik “angkot” buat nanjak ke gunung, dimana letak si Golden Rock itu berada. Yes, Thaton District itu adanya di ujung atas bukit. Untuk menuju kesana kita mesti naik satu angkutan (satu-satunya) yang modelnya adalah jeep angkot gitu. Gue sebut jeep karena mobilnya emang tinggi, semi truk tapi kebuka dan kenapa gue sebut angkot karena bisa muat orang banyak sekitar 30 orang. Yang lucu, penumpang yang duduk di sebelah supir kena tarif lebih mahal. Hahaha, VIP seat kayanya. Satu kali jalan naik jeep angkot ini adalah 2.500 Kyatt per orang.

DCIM100GOPROGOPR2897.
Ini dia Jeep Angkotnya!

Setibanya di atas bukit tersebut. Kita mesti manjat lagi jalan kaki ke Golden Rocknya. Dalam hati, membatin, saoloh. Urusan mendaki nih bukan salah satu keahlian gue (termasuk juga nyetrika baju) hawanya mau nyerah. Dan benar, pada kenyataannya, gue paling belakang. Gak lincah lah gue kalo dsuruh manjat, mendaki ketinggian. Gak hobi juga… hahaha….

DCIM100GOPROGOPR2901.
Welcome to Golden Rock, Kin Pun, Myanmar

Medan yang gue tempuh yang dimaksud mendaki ala gue adalah naik tangga sebenarnya,,, hahaha (lemah banged ama anak tangga), sekitar manjat 200m lah, kira-kira. Dan untuk masuk ke Kyaikto Pagoda mesti bayar 6.000 Kyatt per orang.

IMG_0136_Fotor_Myanmar
Cerita sejarah Golden Rock

Bgitu sampai puncak, mata kepala gue melihat memang ada pagoda, tepat di ujung batu yang mau jatuh itu. Dan tempat ini masih aktif sebagai tempat sembahyang umatnya. Buat gue, tempat ini mejik banged. Karena bisa liat hamparan bukit-bukit, yang menimbulkan suasana melow sesaat. Asli. Aku bahagia ngliat pemandangan ini, dan rasa capek terbayar sudah karena pemandangannya bagus, dan ketambahan melow akut. Jadilah bengong maksimal, sementara Mas Alex sama Nadia pota poto. Hahah …. paling ga, gue cukup produktif lah ya…. 🙂

Processed with VSCOcam with c1 preset
Kan? asik buat bengong… Golden Rock, Myanmar
DSCF5130_Fotor_Myanmar
Golden Rock atau Kyaikto Pagoda, Kin Pun, Thaton Distric, Myanmar

Satu harian ini emang khusus diperuntukan berada di Golden Rock, sama kaya kita ke Bagan. Setelah puas kita pota poto dan bengong di puncak Golden Rock. Kita langsung pulang Yangon dengan tujuan terminal Aung Mingalar lagi

Oh ya, sejauh mata memandang dsini, sering banged kita temuin biksu  di jalan (yaa iyalah, lha wong dsini kan emang rumahnya biksu)

DSCF5053_Fotor_Myanmar
Monk = Biksu, Bagan, Myanmar

-Day 4-

Hari terakhir kita khususkan emang untuk explore kota Yangon (lagi). Agendanya adalah shopping wajib buat oleh-oleh, kulineran ala ala, sambil jalan-jalan aja seputaran Myanmar. Tadinya sih ambisius mau kesana kemari, tapi sempet nyasar, jadi udah capek duluan deh. Destinasinya untuk hari ini adalah :

  1. Bogyoke Market

Market ini buka jam 10 pagi, dan sepagi mungkin kita ksini dulu diantara semua tujuan karena deket dari hostel. Dsini, kalo kita beruntung, akan ada guide dadakan yang anterin kita muter-muter mencari barang kebutuhan kita. Mereka willing untuk nganterin kemana, walaupun dia mampirin ke kios nya dia, tapi kalo ga beli gapapa juga. (Ya gimana ga beli wong yang dpamerin batu, harganya selangit! Mikirlah, naik balon udara aja gagal, apalagi beli batu)

Gue emang ga niat belanja amat-amatan, mau belanja gimana wong bawanya cuma backpack aja. Cuma mau cari yang lucu buat Anya, magnet pesenan nyokap dan beli titipan Waway sama belanja-in Trisha. Alhasil yang terbeli malah 2 kaos buat Anya, 1 kaos buat nyokap, 1 kaos Waway, 3 tas, 6 gelang, 3 magnet, 1 giok gajah, kopi sachet. Lha kok banyak? Dan gegara belanja ini, cash flow kita ber3 berantakan dan backpack gue genduuuutt ….. (tapi akhirnya muat)hahhahaha.

Note : ini bukan promosi, tapi fakta. Kalo ada kepikiran beli backpack, saran gue adalah American Tourister. Karena tahan banting. Resletingnya kuat, bahannya enteng, selipannya banyak, cantolannya juga banyak. Karena ini dah terbukti kuat gue siksa pake kemana-mana. Luar ngeri maupun dalam negeri. Laptop-pun masuk. Tapi, just-in-case gue juga bawa tas tenteng lipet sih, kalo-kalo buat naro dompet, dsb. Kmren pas gue bawa ke Padang, kena ujan juga selamet kok. Dalemnya ga basah, dan udahannya ga bau apek. Gue cinta backpack gue, dan harganya juga ga mahal-mahal amat.

DSCF5178_Fotor_Myanmar
Bogyoke Market
DSCF5189_Fotor_Myanmar
Inside Bogyoke Market, ternyata ada satu tempat khusus buat kaum pecinta bebatuan untuk belanja, dsini demam batu”an cem Ruby, Blue Sapphire, Emerald bahkan mutiara dsb..mungkin ada demam akik juga 🙂

Salah satu belanjaan yang khas dsini adalah kain Myanmar. Dari orang tua dan muda pada pake, karena skaligus bisa dipake untuk ibadah. Warnanya ketjeh-ketjeh deh. Pengen beli, tapi somehow gue masih cinta Indonesia. kain-kain Indonesia lebih ketjeh (dan lebih mahal).

DSCF5185_Fotor_Myanmar
Beragam kain Myanmar

Oh ya, kalo beli pritilan oleh-oleh bisa mampir ke toko Mi Yadanar karena dsitu mayan kasih diskon, orangnya bisa Bahasa Inggris dengan baik dan baik hati ngasih bonus pula! Pernak pernik cem magnet, gelang akik”an, terus hiasan meja gitu rata-rata 200-300 Kyatt. Sedangkan kalo beli kaos bisa cari di Zaburis karena bahan kaosnya tebel, beda sama yang lain. Tapi harga emang mahalan, sekitar 6.000an Kyatt, kalo kaos yang murah-an harganya 3.000-an Kyatt.

DSCF5187_Fotor_Myanmar
Mi Yadanar, toko pernak-pernik di Bogyoke Market
DSCF5192_Fotor_Myanmar
Zaburis, toko kaos di Bogyoke Market
IMG_0172_Fotor_Myanmar
Entah kenapa gue minta dpoto dsini, ootd-an di lorong Bogyoke Market

2. Kandawgyi Park

Ini adalah salah satu taman yang ada di kota Yangon. Kita ketemu taman ini juga sebenarnya ga sengaja karena nyasar. Tadinya mau ke Shwedagon Pagoda naik bus, tapi ternyata salah. Jadinya kita ngadem dulu di taman ini. Luas, hijau dan ada danaunya. bener-bener buat tempat rileks banged. Ada yang gue liat orang-orang pada leyeh-leyeh di tamannya, terus ada yang gitaran, ada juga yang pacaran (~cry) ….. dan BERSIH! Gak ada sampah sedikitpun.

DSCF5204_Fotor_Myanmar
Kandawgyi Park deket sama bunderan ini, inilah kepadatan di Yangon
DSCF5208_Fotor_Myanmar
Kandawgyi Park
DSCF5221_Fotor_Myanmar
Jembatan di Kandawgyi Park
DSCF5215_Fotor_Myanmar
Pemandangan di Kandawgyi Park, ada pagodanya, tapi gue ga tau itu pagoda apa namanya :p

Tadinya kami mau ke pagoda tersebut, ada perahu kepala naga. Tapi kaki sudah jompo dan cuaca ga mendukung alias gerimis, jadilah kita langsung menuju ke pagoda terbesar di Yangon dan yang paling ikonik. Yaitu Shwedagon Pagoda

3. Shwedagon Pagoda

Gak perlu di kasih tau lagi ada apa dsini, pastinya ada pagoda dan rame banged. Luas, lapang dan komplit kayanya.

DSCF5228_Fotor_Myanmar
Entrance Fee Counter

Biaya masuk di Shwedagon Pagoda ini adalah yang paling mahal diantara semua pagoda di dalam kota yang pernah kita datangi, yaitu 8.000 Kyatt selain itu juga yang paling ketat peraturannya. Kalo di pagoda yang lain pake “tank top” dan celana pendek masih boleh, tapi dsini orang yang ga pake baju sopan diharuskan memakai pakaian yang disediakan (pakaian doa) dengan menyewa. Kebetulan Mas Alex pake celana pendek, jadi dia mesti sewa deh. Hehehe, untungnya gue lagi pake baju sopan.

Orang-orang dsini kebanyakan pada doa, sedangkan gue (maaf) memphoto mereka. Ada banyak “tugu” yang mesti disembah, dan banyak lambang dan maksud yang gue ga ngerti. Dan yang unik, ada “tugu” yang bertuliskan hari dalam seminggu. Monday, Tuesday sampai Sunday. Dan itu muterin satu lap pagoda. Gue rasa ada doa hari khusus atau doa hari weton gitu deh.

DSCF5269_Fotor_Myanmar
Inilah keramaian Shwedagon Pagoda, Yangon, Myanmar

Pas kita dateng kebetulan ada tim sapu bersih yang lagi menjaga kebersihan pagoda ini. Jadi modelannya, ada cem kerja bakti gitu nyapu sesuai komando leadernya.

DSCF5257_Fotor_Myanmar
Tim sapu bersih 

Berikut ini ada beberapa photo hasil tangkapan gue di Shwedagon Pagoda

DSCF5243_Fotor_Myanmar
Umat sedang berdoa 
DSCF5262_Fotor_Myanmar
Sleeping Buddha di Shwedagon Pagoda
DSCF5276_Fotor_Myanmar
An old man praying
DCIM100GOPROGOPR2918.
Photo di Shwedagon Pagoda

Oh ya, muterin pagoda ini ga sembarangan, harus searah jarum jam biar hoki dan gak sial. Dsini sebenarnya ada guide nya, tapi bayar lagi terpisah dari uang masuknya. Karena kita tujuannya mau pota poto aja, jadi kita gak ambil jasa tersebut.

Selain muter-muterin pagoda, hari terakhir kami habiskan dengan wisata kuliner. “Eat like local” kata Mas Alex.

DSCF4980_Fotor_Myanmar
Jajan di pinggir jalan

Salah satu menu yang kami coba adalah cem soto jeroan gitu. Kuah bening dan isinya jeroan ga pake nasi. Dan kita juga icip minuman khas sana, yaitu es gula asem.

DSCF5194_Fotor_Myanmar
Jajanan es gula asem
DSCF5200_Fotor_Myanmar
Sop Jeroan dan es gula asem (dplastikin)

Yang belom kita cobain adalah kehidupan kongkow di Myanmar, yang kita coba akhirnya di malam terakhir. Ternyata jam 9an udah pada tutup toko-toko, dan jajanan malemnya gak semeriah di Jakarta. Kita jalannya juga ga terlalu jauh sih, cuma sekitar Sule Pagoda, deket hotel juga, blok-blok gitu. Ada jajanan pinggir jalan tapi bikin ga selera, karena gak higienis dmata kami, masih bersihan jajan pinggir jalan Jakarta :p

So akhirnya kami mendapatkan satu cafe kecil, dan kita pesen Myanmar Beer, yang rasanya menurut gue enakan BINTANG (~juara).

IMG_0243_Fotor_Myanmar
Myanmar Beer

Pesan moral gue di perjalanan kali ini adalah, mesti bersyukur banged sama keadaan di Indonesia. Walaupun negara Indonesia “miskin” karena korup, tapi paling ga, (proud) Indonesia punya alam yang luar biasa potensi untuk di”galak”an sebagai destinasi wisata dari mulai alamnya (Indonesia punya segalanya, gunung ada, laut luas seabrek-abrek) yang emang udah juara, budaya yang beragam, kuliner Indonesia beragam banged dan enak-enak. Sayangnya transportasi di Indonesia aja yang belom terlalu memadai, dan SDM yang mesti di training lagi, ini nih yang masih PR (~sedih lagi)

IMG_0271
Here we are, the amazing us! 

Jadi, destinasi selanjutnya mau kemana nih Mas Alex sama Nadia? jadi banged kita ke India 😉

Budget Backpacker ke Myanmar (1)

Ga ada angin, ga ada ujan… kesamber gledek tiba-tiba mantab milih lokasi trip ke Myanmar.

What?

Myanmar …

Anak pantai yang satu ini lagi khilaf nampaknya. Random abis.

Gegara liat postingan Mas Alex dan hasil kompornya, akhirnya cuzz deh berangkat ke Myanmar. Sebenarnya Mas Alex juga ga ngompor2in amat, cuma rajin update “Serius ga ke Myanmar?” alhasil … nyerah juga dengan kronologis beli tiket last minute dan tuker dollar seadanya.

Karena kegagalan gue ke Kei, gue harus detour nih, maunya sih tetep laut, tapi karena ajakan Myanmar ini dengan iming-iming share cost sama tim Mas Alex, jadilah gue mikir. Tadinya (katanya) ada 4 peserta, Mas Alex, Nadia, gue dan temennya Mas Alex. Tapi mendekati hari besarnya, tetiba temen Mas Alex gugur. Jadilah kami cuma ber3.

Trip ini gue pasrah aja, mikut aja ceritanya. Di Myanmar ngapain, nginep dimana, apapun lah dsana gue pasrahin ke Mas Alex dan Nadia. Tim penggembira aja nih gue ceritanya. Kenapa gue nekat? karena gue pengen coba keluar dari comfort zone gue dalam ngetrip, sjauh ini gue nyamannya ke laut-pantai melulu. Coba lah sekali2 city tour dan ke negara random seperti Myanmar! Challenge Accepted!

Gue berterima kasih kepada Air Asia yang menyelamatkan perjalanan dengan harga tiket murah, CGK-KUL-RGN-KUL-CGK cuma abis kurang lebih 2,5 juta rupiah saja. No wonder banyak orang beralih pergi ke luar negeri daripada ke Indonesia karena tiketnya murah bok! Dan previlege kalo ke luar negeri itu nambah cap di paspor. Iya, ai paham banged rasanya kalo cap imigrasi di paspor penuh! Pasti girang!

Maka detail tiket gue adalah :

Screenshot 2015-11-10 17_Fotor

Screenshot 2015-11-10 17_Fotor_aa

Penerbangan kali ini dengan AA berjalan mulus, gak ada delay, ga ada kendala berarti! Semua aman terkendali. Dan gegara trip ini gue jadi punya BIG Poin. Mayaan, gak cuma punya GFF aja 🙂 jadwal tiket ini mengikuti tiketnya Mas Alex dan Nadia, kita meeting point di KL. Jadi gue dari CGK mereka dari SUB.

Kalo liat jamnya memang kami overstay di KLIA2, dan gue happy karena udah pindah di KLIA2 bukan di LCC Airport lagi, yang GAJEL bentuknya. Udah canggih dan apik di KLIA2, jadi mo ngemper-pun ga masalah, yang penting free wifi. Hahahha ….. terakhir ke KL taun kapanlah, jadi gue cukup takjub dengan pemandangan dsini. Bandara KLIA2 ini nyambung sama mall, jadi ga perlu khawatir kalo masih mo belanja sana belanja sini. Tapi kan aing orangnya ga demen-demen amat belanjalah yaaa… jadi di tengah malam buta itu akik pilih tidur (toko juga tutup kali, Ni)

Tiba saatnya kita menuju Yangon, sudah komplit ber3. Tapi gue masih lom check-in, jadilah check-in pake mesin.

Self noted : lebih baik buat para traveler, antisipasi dengan web check-in dan di print ya! Jangan ngandelin screenshot dan baca bener-bener dokumen perjalanan kita. Karena cerita soal imigrasi kepulangan, Mas Alex dan Nadia udah web check-in dipikir aman, ternyata dokumen tersebut  harus tetep di“lapor”kan ke counter check-in, jadi sami mawon harus antri dengan kebanyakan manusia lain. Karena di Bandara Yangon gak ada mesin self check-in.

Ok,

Bgitu sampe kita ada di Yangon. Seperti biasa, kita keluar imigrasi.

Self noted : kalo ktiduran di pesawat ga sempet isi kartu imigrasi, pastiin kamu dapet Departure card nya! karena kalo minta di imigrasi Myanmar, dapetnya cuma Arrival Card aja, modelannya bukan yang sobekan gitu. Mereka masih pake sistem manual.

IMG_9989_Fotor_Myanmar
Yangon International Airport

Lolos dari imigrasi, lanjutlah kita nuker mata uang setempat yaitu Kyatt. Saat itu USD 1 berarti 1280 Kyatt. Kami sepakat untuk menukar 100 USD per orang untuk kelangsungan hidup kami selama di Myanmar. Kaya Raya!

Setelah itu, kami juga beli sim card Oredoo dengan harga 13.500 Kyatt. Rela lah yaa demi eksistensi dan komunikasi sama si #babyanya. (skala prioritas kalo lagi traveling adalah tetep bisa komunikasi sama anak).

Selanjutnya…..Bingung deh,, hahaha,

Gimana transportnya nih ke down town. Menurut hasil broosingan Nadia, kita bisa naik “angkot” tapi melihat keadaan, kami, traveler sulit melihat tanda-tanda kehidupan angkot dsana. Dan ternyata model angkotnya itu mobil bak terbuka yang merupakan transportasi termurah. Ternyata di Yangon International Airport memang tidak ada transportasi umum lain selain taxi dan angkot tadi. Ga ada bus, ga ada MRT. Kalopun mo naik bus umum harus jalan 2-3km dari bandara. Muka panik, akhirnya ada supir taxi yang mendekati kami, berbahasa Inggris lumayan, menjelaskan kita bahwa emang ga ada bus, dan lain sebagainya. Secara dia supir taxi maka dia menawarkan jasanya. Setelah ngalur ngidul akhirnya dia menawarkan USD10 untuk kami ber3. Okelah, kami menyerah. Karena emang bener-bener ga ada palang apapun yang menjelaskan kami bisa ke tempat angkot tersebut demi harga murah.

Taxinya pun model mobil pribadi gitu, yang jangan dianggap sama kaya taxi di Singapore. Bgitu masuk, gue takjub dengan Yangon, mirip Indonesia tahun 80an kali ya? (kaya gue tau ajaaa!!!!)… kotanya masih dalam tahap pembangunan, jalanan macet dimana-mana, debu karena pembangunan dan sebagainya. Perjalanan dari bandara ke down town sekitar 40-60 menit lah karena macet itu. Spanjang jalan gue celingak celinguk liat keadaan setempat. Selain itu liat transportasi umumnya, masih bagusan Damri di Jakarta deh, atau Metro Mini serta Kopaja trayek Tanjung Priok. ASLI!

Tempat kami menginap adalah Space Boutique Hostel, deket Sule Pagoda. Lokasinya cukup strategis dan tempatnya sangat menyenangkan karena dekat kemana-mana. (Sambil jalan ya ceritanya deketnya kemana aja.)

-Day 1-

Hari pertama kami setengah city tour di Yangon. Tujuan-tujuan kami adalah pagoda-pagoda yang tersebar di negara ini. Tujuan pertama adalah :

1. Maksi di “Warung Padang” nya Myanmar… alias rumah makan menu India gitu. Nama restonya IngYin Nwe

Ini dia nih tantangannya, gimana caranya pesen!? Karena menunya gak semudah dpahami kalo di Indonesia. Gambarnya pun gak semua ada, dan gak ada penjelasannya, ini apa, itu apa! Sedih deh pokoknya. Alhasil tanya-tanya dan karena udah lapar, ya udah lah, pesen sesuai feeling aja.

DCIM100GOPROGOPR2813.
Makan siang, ala India
IMG_9998_Fotor_Myanmar
This is it!

2. Botatuang Pagoda

Pagoda ini letaknya cukup jauh dari tempat kami menginap, deket sungai or port gitu lah. Perjalanan yang kami lakukan dari sini adalah naik taxi dengan ongkos 2.000 Kyatt. Untuk masuk ke dalam pagoda tersebut juga ada retribusi sebesar 3.000 Kyatt per orang. Apa yang menarik dari tempat ini? Dinding pagoda ini terbuat dari emas (beneran). Berasa nemu harta karun gue. Dindingnya emas, sampe di lindungi dengan kaca plastik gitu. Dan tempat ini masih di datangi untuk sembahyang. Coba kalo orang Indo, gue rasa emasnya dah kecongkel-congkel kena gadai.

Self noted : kota ini lumayan miskin, gak sehedon Indonesia khususnya Jakarta. Semiskin-miskinnya kota ini, gak ada perampokan sembarangan, tingkat kriminalitas juga kecil dan apa-apa murah. Makanya gue bingung sebelum berangkat bonyok memastikan negaranya aman apa ga? Karena media bilang ada kerusuhan or kata lain gak aman. Tapi yang gue rasain tidak ada konflik sama sekali. Mungkin dtempat lain kali yaaa,…..

3. Sule Pagoda

Sule Pagoda ini adalah pagoda yang masih aktif dan letaknya strategis banged. Ada di tengah-tengah pusat pemerintahan. Bejejeran sama alun-alun, kantor pemerintahan dan kantor-kantor lain serta deket terminal bayangan. Persis sama kaya tata kota di Indonesia, khususnya di daerah-daerah yaa, contoh di Simpang Lima. Semarang. Satu bunderan itu ada mesjid, mall, dan kantor-kantor pemerintahan. Kurang lebihnya sama deh.

DSCF4950_Fotor_Myanmar
Sule Pagoda, Yangon, Myanmar
DSCF4951_Fotor_Myanmar
Inside Sule Pagoda
DSCF4974_Fotor_Myanmar
“Central City” at Yangon, Myanmar, around Sule Pagoda

4. Let Ywe Sin (coffee shop)

Dari baunya kita langsung ngeces!

Gue : “Mas Alex… kayanya nih tempat enak deh kopinya!”

Langsung melipir, icip es kopi susu dan dessert cem egg tart gitu, tapi kalo ala gue adalah puding caramel. Yang mana saat kita pesen kita ga tau namanya, jadi main tunjuk aja. Secara orang sini kurang begitu paham sama bahasa Inggris, jadilah bahasa tarzan. Mungkin untuk istilah “kopi susu” ada namanya kaya Kopi O gitu, tapi kita ga tau. Menu nya aja tulisan keriting mbulet-bulet gitu. Mana aii paham. Tapi… icipan kita kali ini sukses jaya! Enyaakk!!!!

DSCF4981_Fotor_Myanmar
Penampakan dari atas es kopi susu dan puding karamel serta roti panggang keju (yang kami ga tau namanya dalam versi Myanmar)
DSCF4984_Fotor_Myanmar
Mas Alex dan Nadia seru sendiri

5. Numpang mandi Space Boutique Hostel

Sebenarnya tadi kita udah drop barang dsini, tapi kita ga check-in karena malem ini kita cuzz langsung ke Bagan. Jadi karena kebaikan ownernya kita boleh drop barang dan kita jeng-jeng keliling kota Yangon (sebagian aja sii, yang deket’’ dulu)

Ini lah bentuk penampakan si Space Hostel. Nice yaa… dan mursida, satu malam USD 17 sajah.

IMG_0253_Fotor_Fotor_Collage_Myanmar
Space Boutique Hostel, Yangon, Myanmar
IMG_0250_Fotor_Fotor_Collage_Myanmar
Space Boutique Hostel, Yangon, Myanmar

Tapi sayangnya, malem ini kita ga nginep di hostel ini, kita langsung cuz ke Bagan. Which is Bagan adalah “Kota Seribu Pagoda”

Perjalanan ke Bagan kami lalui dengan menggunakan bus malam, jadi ceritanya kita nginep di jalan karena perjalanan dari Yangon ke Bagan kurang lebih 9 jam. Mayan kan badan kelipet-lipet, tapi modal selimut sama musik di iPhone tidurr juga sih. Busnya cukup nyaman kok, seat 2-1 dan yang terpenting ada tempat colokannya. Thanks to kabel rol, semua gadget bisa di charge. Hahaha… (dasar orang Indonesia, fakir colokan sama fakir wifi). Selama perjalanan sih kita sempet berhenti 30 menit untuk makan atau istirahat supirlah ya, jadi perjalanannya mirip pulang kampung lewat Pantura. 

Untuk ke tempat bus malamnya, Nadia pilih operator JJ Express. Jadi kita mesti ke terminal Aung Mingalar dulu yang mana kita naik bus umum menuju terminal dengan ongkos 300 – 350 Kyatt. Dan perjalanannya kurang lebih memakan waktu 1jam-an lah, dan itu pun penuh berdesak dan gak karuan bentuknya! Sumuk, gerah, penuh. Hahaha, di Jakarta aja gue males naik bus karena gak nyaman, tapi dsini (Myanmar) malah cari perkara. Tapi … worth dengan jiwa petualangannya. Jadi kalian bersiaplah! Seruu deh. Jadi beneran, seru dalam arti kata kita perlu bersyukur bahwa Indonesia keadaannya lebih baik.

IMG_0020_Fotor_Myanmar
Suasana dalam bus kota Myanmar

-Day 2-

Tiba di Bagan.

Bgitu sampe pool bus JJ Express,nya kita (gue khususnya) kebingungan juga nih, gimana cara menuju lokasi yang dtuju. Akhirnya kami putuskan untuk sewa mobil dulu sampe di pagoda untuk liat sunrise, abis itu kita dbawa ke rental sepeda bermotor untuk putar-putar seharian. Karena MISI gue ke Myanmar sebenarnya adalah liat balon udara, di kota Bagan ini. Orang pada taunya kalo naik / lihat balon udara cuma ada di Turki, Istanbul. Ternyata di Myanmar juga ada. Ongkosnya pun dsini ga maen-maen, yaitu 300 USD. Hahaha, lebih mahal naik balon udara dari ongkos perjalanan kita selama dsini. Eniwei, cita-cita gue jelas kandas mau naik balon udara, tapi gue amaze banged sama pemandangan,nya. Bersyukur, Alhamdulillah.

Oh iya, masuk ke Bagan Archeological Centre ini kena 20 USD per-orang. Ini adalah entrence fee untuk masuk ke semua pagoda yang ada di Bagan. Sedangkan kalo di Yangon, setiap kita masuk ke pagoda kena entrance fee, tergantung tarif yang berlaku.

DCIM100GOPROGOPR2863.
Welcome to Bagan
DSCF5007_Fotor_Myanmar
Sunrise at Bulethi Pagoda, Bagan, Myanmar
DSCF5010_Fotor_Myanmar
Riding air balloon at Bagan, Myanmar
DSCF5020_Fotor_Myanmar
Sunrise at Bagan, Myanmar on Bulethi Pagoda
DCIM100GOPROGOPR2836.
Edisi dbuang sayang 🙂

Begitulah indahnya, sayang lensa kamera gue seadanya, jadi yaa seadanya, tapi ketjeh kan? Kurang lebih bginilah keadaan dsana. Salah satu pengalaman yang ga boleh dlupakan dan dlewatkan. Orang-orang pada ke Bagan untuk liat sunrise dengan view balon udara, dan liat sunset.

Lokasi sunrise ini ada di Bulethi Pagoda

Secara dsini ada ribuan pagoda, maka… tour kita hari ini adalah Pagoda Hopping. Loncat dari satu pagoda ke pagoda lain 🙂

Selanjutnya kita sewa motor bersepeda. Secara gue ga bisa naik motor, akhirnya gue boncengan sama Mas Alex kita sewa yang model motor metik Mio-an gitu. Sedangkan Nadia sewa yang lebih kecil, beneran motor bersepeda. Harga sewanya untuk 2 kendaraan tersebut adalah 18.000 Kyatt yang letaknya (patokannya) depan Eden Motel.

Dari sini mulai lah kita iterin Bagan dengan modal Peta 1000 Kyatt. (~book dsini peta aja beli)

Selanjutnya kita berkeliling ke pagoda Gyu-byauk-gyi, Gu-byauk-nge, Alo-pyi, Shwe-zi-gon, Ananda Temple, dan endingnya kita bersunset di Shwe-sen-daw.

DSCF5084_Fotor_Myanmar
Photo diantara ribuan pagoda di Bagan, Myanmar
DSCF5093_Fotor_Myanmar
Kami ngobrol dengan penduduk lokal, beliau adalah seorang penjual lukisan di Alo-pyi Pagoda. Orangnya ramah, bahasa inggrisnya juga bagus dan tidak memaksa kita untuk membeli barang dagangannya.
DSCF5081_Fotor_Myanmar
This is Bagan, the thousands pagoda in Myanmar, one of historic place on earth
DSCF5063_Fotor_Myanmar
Keren ya?
DSCF5067_Fotor_Myanmar
Candid, Mas Alex sama Nadia yang sibuk poto-poto :p
DSCF5070_Fotor_Myanmar
OOTD-an dulu lah
IMG_0067_Fotor_Myanmar
Penampakan makan siang kita di Bagan, nasi goren ayam. Banyak “sides”nya
IMG_0069_Fotor_Myanmar
Kopi ala Myanmar juga enak gaes!

Puncak terakhir kita ada di bagan adalah nonton sunset di Shwe-sen-daw Pagoda yang merupakan best view kalo mau liat sunset, karena terkenalnya seperti itu, jadi dsini banyak banged orang pada ngetekin tempat bule-bule dan jadi ga beraturan gitu. Ternyata bule juga ga disiplin” amat. Jadi tek tempat aja, cuek lah, ga usah mikirin orang lain bakal keganggu ga ya viewnya!

DSCF5108_Fotor_Myanmar
Sunset view at Shwe-sen-daw Pagoda, Bagan, Myanmar

Setelahnya kita langsung kembali ke rental sepeda motor dan balik lagi ke pool JJ Express untuk pulang ke Yangon. Ongkos taksi kita bolak balik untuk ke pool adalah berangkat 15.000 Kyatt, pulangnya 10.000 Kyatt.

And so, kayanya ceritanya udah kebanyakan ya? Hahaha, hari ke 3 nya dsambung ke tulisan berikutnya ya… masih ada banyak nih.

Visit Tana Toraja

#iLoveMyJob

#KerjaHalanHalan

#KibasRambut

(loh~)

Salah satu destinasi yang masuk #bucketlist gue adalah Tana Toraja. Dan akhirnya kesampean tahun ini karena pekerjaan. Menyenangkan kan? Jalan-jalan gratis, dapet honor apalagi tujuannya adalah tujuan impian!!!

#BahagiaItuSederhana

Thank you buat In-Action yang undang gue, spesial Madam Yantri and team yang katanya kangen gue …hihihihihii, dan thanks buat Indosat (sekarang nyambung dengan nama Ooredoo) yang percaya sama gue untuk membawa group Satelit Palapa User Gatheringnya.

Locked tanggal 7-9 Oktober 2015

Cuma sebentar banged emang, tapi jadwal ini kita kejar karena dsana kita akan menghadiri upacara Rambu Solok yang merupakan salah satu upacara pemakaman yang wajib dilakukan bagi penduduk lokal setempat (cem Ngaben-nya orang Bali). Jadi acara ini sangat langka, dan jarang banged bisa di pas-pas-in.

Perjalanan dmulai dari Jakarta Makasar subuh buta banged, karena kita ngejar first flight. Kenapa first flight banged, karena kita dari Makasar lanjut jalan darat pake bus selama kurang lebih 9 jam-an. Kenyang deh di jalan.

Bgitu tiba, group dibagi menjadi 2 bus, dan gue ada di bus 1. Sebelum berangkat, kita sarapan dulu di Coto Makasar yang terkenal yaitu Warung Coto Nusantara di Jl. Nusantara No. 32 deket Pelabuhan

DSCF4550_Fotor_Toraja1
Coto Nusantara, Makasar
IMG_9838_Fotor_27
The delicious Coto Makasar

Kemudian, abis makan kita lanjut deh, yuk cuz, 9 jam nih. Sebenarnya banyak titik yang bisa kita singgahi, tapi sayangnya waktu tidak sesuai plan jadi banyak ke-sekip,nya. Yang wajib diantara nya adalah Bukit Nona.

Konon dari bukit ini lahirlah orang-orang Toraja, karena bukit ini tampak sekilas mirip sekali dengan alat kelamin wanita. Which is gue juga ga paham dlihat dari mana? Hahaahaa,

DSCF4573_Fotor_Toraja2
Bukit Nona

Sederatan jalan sini, ada banyak warung untuk bisa melihat pemandangan ini sambil nyeruput kopi. Kopinya enak bro! Asli! Kopi tubruk biasa, tapi kopinya toraja tuh enak banged! Cukup asem,nya dan gue nagih.

Setelah itu kita lanjut lagi kurang lebih 3-4 jam-an untuk beneran tiba di lokasi tempat kita menginap di Toraja Heritage Hotel.

Tempat nginepnya keren, selain ada kamar yang biasa, ada juga kamar yang Deluxe ** yang ditempatin di dalam satu rumah, cem rumah adat khas orang Toraja, yaitu Rumah Tongkonan.

IMG_9882_Fotor_Toraja.25
Toraja Heritage Hotel

Gak pake lama kita membagi kamar, maka kami semua istirahat untuk besok bisa seharian jalan melihat adat orang Toraja. Dan dalam perjalanan ini, Indosat mengajak para peserta dalam lomba photo yang dipandu oleh Pak Paul Zacharia, beliau adalah photographer senior kenamaan yang sekarang alirannya mengusung street photography, istilah para tukang photo adalah nge-street kalo lagi hunting. Dan beliau adalah kontributor di in-flight magazine untuk group Lion Air (kata Mami Fitri, producer gue, photo gue ada di majalah Batik Air loh.. hahha, mayan)

DSCF4799_Fotor_Toraja16
Paul Zacharia

Jadi lomba photo ini dkhususkan untuk peserta yang jumlahnya kurang lebih 30 orang. Mereka bebas memilih objek apapun di lokasi dan hanya boleh memilih satu photo dari ribuan photo nanti yang diambil. Sayang gue ga boleh ikutan… hahaa, bukan masalah menang atau kalah, tapi di komentarin oleh orang tuh bikin semangat :):):)

The next morning ….

Kami sudah ga sabar menuju ke lokasi upacara Rambu Solok. Dan untuk menghadiri upacara tersebut, para “pengunjung” dilarang memakai baju berwarna cerah. Yang boleh hanya warna hitam atau putih. Selain itu DILARANG KERAS.

Dan sangat terhormat sekali kami bisa ikut dalam bagian upacara ini. Sebelum kami memasuki areal, kami dsuruh berbaris dan kami diiringi oleh Ketua Adat dan dayang-dayangnya untuk masuk ke dalam areal upacara Rambu Solok dengan “gimmick” kerbau albino yang nanti akan disambut oleh perwakilan keluarga. Prosesi ini adalah prosesi umum yang dilakukan untuk penyambutan sanak keluarga yang ingin memberikan penghormatan kepada almarhum. Biasanya mereka datang dengan membawa kerbau atau babi sebagai “buah tangan” Dan buah tangan ini terus berlangsung turun temurun karena nyambung terus.

DSCF4645_Fotor_Toraja8
Proses awal masuk ke areal upacara Rambu Solok
DSCF4641_Fotor_Toraja9
Kerbau Albino, sebagai hadiah untuk menghormati almarhum

Setelah itu kami ditempatkan di semacam aula, tempatnya pun dpisah untuk pria dan wanita. Kemudian ada keluarga dan  “petugas konsumsi” yang datang untuk menyuguhkan hidangan dan sirih. Nah biasanya yang menyuguhkan sirih adalah keluarga yang sepuh-sepuh. Sebagai rasa hormat, kita ga boleh nolak. Nah loh, tapi jangan khawatir karena mereka juga sudah “mengganti” sirih buat nginang tersebut menjadi permen. Pokoknya intinya apa yang dkasih ga boleh dtolak. Kalo bisa milih ya milih permen gue. Tapi ada juga sih yang milih nginang. Aii sekiip deh. Dan kemudian beberapa kue dan minuman datang. Dan gue pilihnya pasti kopi. Kopi Toraja (Arabica) kan terkenal enak dan hitungannya mahal juga sih :p

DSCF4666_Fotor_Toraja11
Ibu / nenek salah satu anggota keluarga
DSCF4683_Fotor_Toraja12
Ibu-ibu yang gotong royong membantu keluarga dalam acara Rambu Solok sedang menyuguhkan hidangan untuk tamu
DSCF4702_Fotor_Toraja11
Ini dia, cemilan ringan ala Toraja plus kopi! E.N.A.K

Kemudian setelah selesai menikmati jamuan dari tuan rumah, kami berpindah tempat. tapi yang ada kami acak-acakan untuk cari best spot upacara Rambu Soloknya.

Ini dia, upacara Rambu Solok. Sebagai bentuk penghormatan kepada almarhum, yang dilakukan adalah pengorbanan hewan-hewan buah tangan tadi. Dan upacara ini bisa berlangsung berhari-hari. Kerjaannya ya motongin hewan tersebut, yang pada hari terakhirnya baru ada “doa” untuk almarhum. Tapi karena kami datang di hari pertama, jadi kami hanya menonton upacara bagian “kurban” saja.

DSCF4741_Fotor_Toraja14
Kerbau sedang di “jinak”an dalam proses Rambu Solok

Jadi, hewan kurban tadi di “potong” dtempat. Gue antara kasian dan takjub. Kasian sama hewannya, tapi takjub sama budayanya. Mereka masih memegang teguh dan tetap melestarikan budaya ini. Mereka percaya bahwa semakin banyak hewan kurban atau persembahan untuk almarhum, maka mereka percaya bahwa almarhum akan hidup tenang dan bahagia di akhirat sana.

Selain kami melihat upacara tersebut, kami juga berbaur dengan penduduk dan keluarga setempat. Mereka juga tak segan untuk bercerita dan memandu proses acara ini. Bagi mereka selain ini adalah upacara yang sakral, tapi mereka juga open minded terhadap kami para tamu (turis) yang ingin tahu makna dan proses upacara Rambu Solok.

DSCF4621_Fotor_Fotor8DSCF4608_Fotor_Toraja4

DSCF4652_Fotor_Toraja10
Cantik ya orang Toraja? 

Upacara untuk almarhum yang kami datangi adalah seorang nenek, yang sudah meninggal kurang lebih 1 tahun yang lalu …(eng ing eng) ….. dan gue naik ke atas rumah tempat beliau “dtidurkan”. Saat upacara berlangsung almarhum sudah dibungkus dengan kain berlapis-lapis, sudah cantik lah. Tapi kata keluarga, saat setelah meninggal tidak di kuburkan, yaa seperti orang biasa aja tapi lagi tidur. Memang mereka “mem-balsam” kan jenazah tapi yaa di taruh aja di kasur gitu dan masih juga dikasih “makan” either cookies atau susu. Dan ada cerita, anak-anak kecil atau cucu si almarhum nyuapin jenazah tersebut, karena mereka percaya nenek mereka belum mati. Tapi lagi tidur.

DSCF4609_Fotor_Toraja5
Sang Almarhum
DSCF4773_Fotor_Toraja14
Jasad nenek Toraja yang sudah dibungkus ddampingi cucu kesayangan

Kheyy …

Kedatangan kami ternyata berarti bagi keluarga yang dtinggalkan, wakil dari keluarga mengucapkan terima kasih dengan tulus yang terpancar dari mata yang lemah tapi kuat secara penyampaian, kata Bapak Asrul, dari pihak Indosat menuturkan. Beliau kaget dan kagum dengan orang Toraja, bahwa dengan berkembangnya teknologi dan kemajuan jaman, mereka tetep peduli dan keukeuh dengan culture budaya setempat dan tetap melestarikan walaupun kadang tidak masuk di akal logika manusia cerdas dewasa ini. Tapi ini budaya yang harus di selamatkan. kalo bukan kita, siapa lagi?

DSCF4726_Fotor_Toraja12
Perwakilan keluarga yang menyambut rombongan Indosat dan Pak Asrul yang mewakili dari Indosat

Dan bukan cuma mereka, kamipun juga punya kenangan yang berkesan dengan warga Tana Toraja, gue berkesempatan untuk ngobrol dengan bocah bocah cantik yang turut serta dalam upacara tersebut, kalo di upacara ngantenan orang jawa, adik adik cantik ini kaya jadi among tamu gitu dalam upacara ini. Mereka berdandan cantik dan berpakaian adat Toraja dengan khas manik-manik yang berwarna warni. Mereka datang dari jauh, dan tidak lagi tinggal di kampung tersebut. Mereka ijin 2 sampai 5 hari dari sekolah mereka untuk hanya datang dalam upacara Rambu Solok ini.

DSCF4610_Fotor_Toraja6
Gadis-gadis manis Toraja
DSCF4613_Fotor_Toraja7
Gadis-gadis Toraja ini adalah generasi penerus leluhur mereka.
DSCF4603_Fotor_Toraja3
Cantiknya gadis Toraja

Dalam keadaan pesta duka ini, gue menangkap raut wajah nenek dan cucu berikut ini. (Punten ya Nek, numpang diphoto)… gue langsung kangen Anya, kangen nyokap.

DSCF4781_Fotor_Toraja15
Nenek Toraja yang sayang cucunya

Setelah hadir dalam upacara Rambu Solok yang magis itu, kami pun beralih ke tujuan selanjutnya, yaitu ke desa adat Kate’ Kesu. Desa ini merupakan salah satu desa adat yang menjadi heritage dunia. Dsini kami melihat beberapa rumah adat Toraja, yaitu Rumah Tongkonan yang sudah tua. Dan di rumah tersebut terdapat “hiasan” berupa tengkorak kepala kerbau dengan tanduk yang super duper panjang dan besar. Hiasan tersebut merupakan tanda kesejahteraan keluarga yang menempati rumah tersebut. Semakin banyak, smakin tinggi dan semakin besar berarti keluarga tersebut kaya raya bin mampus lah! Dan di depan pintu masuk Kate’ Kesu, rumahnya bejejer banyak dan hiasannya penuh dan banyak pula… gak kebayang mereka adalah bangsawan rupanya.

DSCF4837_Fotor_Toraja19
Desa Adat Kate’ Kesu
DSCF4850_Fotor_Toraja20
Rumah Tongkonan

Di Kate’ Kesu ini kami juga menemukan beberapa “makam” para leluhur mereka yang ditanam di dalam bukit batu beserta totemnya. Totem yang dbuat merupakan simbol bagi almarhum yang menunjukkan beliau pada masa hidupnya sebagai apa dan siapa. Takjub gue! Dan dsini ada juga gua yang isinya tulang belulang tempat para leluhur di makamkan. Dan untuk masuk ke gua ini 1 lap nya hanya bisa 5 orang maksimal, karena cadangan oksigen di dalam sungguh terbatas, bisa-bisa sesek kalo keramaian dan terlalu lama. Gua ini djaga oleh adik-adik Toraja yang akan men-guide kita (tamu) untuk masuk ke dalam dan menjelaskan sejarahnya.

DSCF4869_Fotor_Toraja22
Makam di Kate’ Kesu, bertangga-tangga dan jasad dtaruh di dinding berbatu
DSCF4864_Fotor_Toraja21
Salah satu bentuk makam di Kate’ Kesu

Gue salute, karena mereka berani. Mereka setia dan mau bercerita untuk kami. Mau berbagi dan belajar untuk menjadi seorang guide yang baik. Mereka tidak meminta upah, tapi mereka menyediakan tempat “tip” untuk kesediaan para tamu memberikan “hadiah” untuk jasa mereka.

DSCF4895_Fotor_Toraja23
Goa di Kate’ Kesu 

Lanjut dari Kate’ Kesu kami beranjak ke Lemo satu lagi tempat magical yang ada di Tana Toraja. Walaupun “kuburan” tapi tempat ini sama sekali ga menimbulkan kesan seram, spooky atau berbau hantu-hantuan,lah. Tempat ini malah mirip “istana boneka” menurut gue. Dengan tampilan totem-totem (yang dinamakan Lau-Lau) para leluhur yang dkasih “baju” warna-warna pastel.

DSCF4900_Fotor_Toraja23
Lemo, Tana Toraja
IMG_9923_Fotor_Toraja25
Peserta Indosat Palapa User Gathering 2015 di depan Lemo

Sepanjang jalan dari satu titik ke titik lain, sudah pasti ada tempat jualan oleh-oleh atau cinderamata hasil kerajinan tangan penduduk lokal. Di Kate’ Kesu dan di Lemo banyak yang jualan. Saran gue, kalo emang pada doyan belanja dan cari kain tenun Toraja, better beli dsini, karena harganya murah, bisa dtawar dan banyak pilihan. Ada sih satu tempat buat beli oleh-oleh di deket hotel, tapi pilihannya sedikit dan agak mahal. Malam terakhir dsana gue beli kain tenun buat ikat kepala harganya IDR 350.000 mahal ya bok! Tapi gue beli karena gue CINTA INDONESIA. Mungkin kalo di pengrajin aslinya bisa lebih murah. Dulu gue beli di Sumba, harganya IDR 250.000. Jadi memang mahal. Harap dmaklumi karena mereka bikin handmade dan pewarnaannya asli. Dan gue bangga pake produk mereka.

DSCF4815_Fotor_Toraja16
OOTD-an ddpan stall oleh-oleh di Kate’ Kesu

Oke, sekarang lanjut lagi ke tujuan berikutnya yaitu Bori Kalimbuang yang terletak di utara Toraja. Dari Lemo menuju ksini kira-kira memakan waktu 1 jam. Yang dtemukan dsini adalah batu-batu besar tempat para leluhur orang Toraja berdoa dan minta wangsit. Dan ada juga makam yang ada di batu besar. Dsini model “rumah istirahatnya” adalah mirip rumah hobbit di LOTR. batu gede, di uruk sampe dalam, sampe muat buat “nyimpen jenazah” almarhum.

DSCF4906_Fotor_Toraja24
Bori Kalimbuang, Toraja Utara
IMG_9938_Fotor_Toraja26
Makam di Bori Kalimbuang

Selama kami dsana, kami dpandu oleh guide lokal yang keren banged. Mereka asli orang Toraja, fasih berbahasa Belanda, German, Perancis dan English. Bah! Kata mereka karena banyak bule asing dari negara tersebut yang datang ksini. Here they are :

DSCF4819_Fotor_Toraja17
(left-right) : Pak Robi & Pak Julius

Overall, memang butuh stamina yang kuat buat jalan darat dari Makasar ke Toraja ini. Bisa sih dpake tidur, tapi kalo yang ga biasa dengan rute meliuk-liuk bisa juga jekpot sih. So saran gue yang mabok-an mending teler aja sama Antimo.

Cerita moral dalam perjalanan gue ini adalah, gue cinta Indonesia. Dalam sektor pariwisatanya maksudnya, kalo pemerintahannya sih ya sudahlah. Gue udah ada di tahap “yang waras ngalah”

Indonesia itu alamnya bagus! Kita punya semuanya! Sejauh gue jalan belakangan ini, ga ada yang kalahin keindahan alam Indonesia.

Dan yang pasti, dtunggu undangan-undangan yang lain ya …