Belitung selalu bikin kangen (di hati)

10 minggu yang lalu, ikutan trip ama backpackseru, dalam hati JANJI, gue harus ksini lagi, Suatu hari.

Doa gue di jawab Tuhan. Kali ini kesempatan long weekend imlek kmren ke Belitung bareng ama rombongan sirkus (bokap, nyokap dan si pesek #babyanya) .. trip 4D3N sangat worth it.

Tiket Sriwijaya PP dan hotel Billiton udah issued dari 6 Februari. Niat abis! Buat gue, hotel Billiton strategis banged karena dalem kota, dan agak privat karena jumlah kamar cuma 24 dan kesebar di 2 lantai ajah. Konon katanya hotel ini bekas perkantoran jaman Belanda gitu deh… tapi boutique hotel gitu, gue suka. Tepat di bunderan keramaian Belitung deket ama warung Mak Janah, kalo jalan terus lagi bisa ke Mie Atep.

Day 1, 19 Feb 2015 (Jimbaran Belitung – Pantai Tanjung Tinggi – Tanjung Pendam)

Sampe dengan selamat. Anya happy. Tapi kita dateng di guyur hujan, secara hari Imlek, kita di jemput Pak Saiful sang driver dan diajak makan ke Jimbaran Belitung. Itu model food court dipinggir laut, tapi dbuat sengaja ke bali-balian. Kita makan Nasi Dulangan. Satu porsi untuk 4 orang isinya berbagai macam lauk pauk harganya Rp 250.000 less or more.

Makanan khas Belitung, endes!
Makanan khas Belitung, endes!

Isi set menu nya ada ayam bumbu, rebusan jantung pisang ama daun’an, sambel, sambel kacang, otak-otak ikan dan macam gulai kuah gitu. Tapi sayangnya karena hujan jadi ga bisa nikmatin suasana banged.

JImbaran Belitung, buka bulan Oktober 2014
Jimbaran Belitung, buka bulan Oktober 2014

Disini juga nantinya akan dbangun resort dan lain2nya sebagai objek wisata. Jadi ini merupakan salah satu hang out place yang jauh dari pusat kota di Belitung.

Abis makan, kita sempet mampir ke Pantai Tanjung Tinggi, lokasi syuting Laskar Pelangi. Sayangnya masih hujan, jadi ga bisa maen air dan poto-poto dengan puas.

Batu nya gweda banged ya!
Batu nya gweda banged ya!
Pantai Tanjung Tinggi, Laskar Pelangi
Pantai Tanjung Tinggi, Laskar Pelangi

Bokap seneng banged liat ini, komentarnya : “Besar banged ya batu-batunya”, “Subhanallah” … trip ini lebih tepat dengan judul trip bertema syariah. Nyebuut mulu kerjaannya. Tapi emang sih, Belitung ini selalu bikin kangen.

Dari situ kita langsung check in di hotel.

Anya di lokasi favorit Hotel Billiton
Anya di lokasi favorit Hotel Billiton

Lanjut jalan abis magrib kita makan di salah satu restoran lokasi Tanjung Pendem. Abis makan, kita langsung pulang hotel buat recharge energi buat jalan-jalan besok. Yippie,

Monolog : orang tua gue mikir pergi ama Anya tanpa nanny bakal repot, ternyata ga sama sekali. Dan ini membuktikan kalo metal bgini I’m still responsible for taking care Anya dan bisa kok ngurus anak dan jagain bocah.

Day 2, 20 Feb 2015 (area Belitung Timur (makan siang ikan Gangan) – Replika sekolah Laskar Pelangi, Museum Kata, Batik Simpor, Pantai Burong Mandi, Danau Kaolin, nyicip makan Soto Belitung)

A whole day exloring Belitung Timur, seperjalanan jalan mulus, liat kanan kiri masih hutan. I love this city so much. ga tau kenapa, kata kebanyakan orang kalo udah lama tinggal di kota, tiba” tinggal di Belitung pasti ga betah. But not mine. Gue sampe ngayal bakal punya rumah disini. Dulu kata Pak Saiful harga tanah disini murah” (pada masanya) sebelum heboh film Laskar Pelangi, ada pengusaha Solo beli tanah di Belitung Timur daerah Membalong 42 hektar. Dan tebak… 1 hektarnya dulu masih seharga 20 JUTA rupiah SAJA! Dan sekarang, lokasi itu sebagian sudah terbangun dengan megah hotel Arumdalu.

Dalam kelas,
Dalam kelas, Anya malah main pasir
Replika sekolah di Laskar Pelangi
Replika sekolah di Laskar Pelangi

Pemberhentian selanjutnya adalah Museum Kata, Andrea Hirata sang penulis novel Laskar Pelangi. Prolog sebelumnya, gue ga baca novel dan belum nonton filmnya. Jadi salahkan saya! Tapi gue kagum, amaze, takjub, seneng liatnya. Bahwa ini adalah sesuatu yang harus dilestarikan dan dicontoh. Bokap seneng banged ksini, gak capek ungkapan pujian dan kesenangannya ada di Museum Kata ini. Sangat berilmu dan menghibur. Kebetulan depan museum ini ada mesjid, jadi kita cukup lama abisin waktu dsini karena sekalian nunggu Jumatan. Alhasil kita sambil jajan kopi dsini dan pota poto gak ada abisnya.

Salah satu bagian Museum Kata
Salah satu bagian Museum Kata
DSCF0556
#eeaa narsis doolo, foto ala hipster
DSCF0553
Salah satu pojokan Museum Kata, bersebelahan dengan panggung mini
DSCF0549
Inside the main museum. Beberapa karya Andrea Hirata dipajang.

Komen gue tentang museum ini, CUAKEP. Dengan penuh kerendahan hati dan kesederhanaan, Andrea Hirata menata lokasi museum ini sangat hommy dan menghibur. Kalo cukup punya banyak waktu kita bisa bacain semua torehan karya Andrea Hirata dan belajar dari situ. Apalagi ada tempat ngopinya. Pas buat berlama-lama sebagai bale bengong :). Tapi satu pesan yang mungkin bisa di pikirkan adalah, seharusnya ada tour guide nya, jadi orang ga sembarang masuk, slonong masuk ruang ini itu poto jepret sana sini sliweran ga jelas. Buat yang pecinta sejarah dan art pasti betah lama” dsini, tapi kalo cuma yang asik poto upload di social media, sayang banged.

Next stop mampir ke rumah Koh Ahok. Ternyata rumah pribadi beliau di buka untuk umum karena di bagian depan rumahnya ada workshop untuk pembuatan Batik khas Belitung. Batik Simpor. Harga batik cetak (print) sekitar Rp. 250.000-, sedangkan yang batik tulis sekitar Rp. 600.000 – Rp. 800.000

Batik Simpor workshop
Batik Simpor workshop
Batik Simpor tulis masih dalam proses
Batik Simpor (tulis) masih dalam proses
Design Batik Simpor (cetak)
Design Batik Simpor (cetak)

Udah puas belanja, kita lanjut lagi ke Pantai. Ini dia yang dari tadi ditunggu” sama Anya. Sampailah kita ke Pantai Burong Mandi. Landai, isinya cuma pemandangan, ijo hutan, biru laut. Beuh. TJAKEP. Tempat ini emang tujuan wisata penduduk lokal, masih tergolong primitif menurut gua, cuma ada warung” buat jajan, toilet seadanya, dan ya main air dan jajan kelapa muda aja . Begini aja udah seneng banged πŸ™‚ Pak Saiful emang bilang, kalo di Belitung Timur pemandangan lautnya ga se”magic di Belitung Barat. Tapi inih akiik sukakk

Playing around
Playing around
Anya with her artwork
Anya with her artwork

Udah menjelang sore (belum puas banged maennya) kita menuju lokasi selanjutnya Danau Kaolin, sekalian menuju jalan pulang. Sebelum menjelang magrib akhirnya kita sampai. Biru nya lucu, Biru toska gitu. Tapi seperjalanan lewat Klenteng bagus, baru dbangun, mejeng poto dulu deh

DSCF0660

IMG_4077
Mejeng pake Go Pro di Danau Kaolin
sebrang Danau
sebrang Danau

Sampai hotel udah pada telerr, tapi kita tetep pergi lagi buat makan sih, Anya tapi makan duluan pesen room service. Sop ayamnya cuma Rp. 20.000 which is menurut gue untuk taraf hotel bintang ***** ini sih murah. Enak pula πŸ™‚ Malam ini juga diwarnai dengan pesta duren Belitung di pinggir jalan, (pusat kota). Pada heran, ini kakek nenek masih pada nekat makan duren. Endes sih durennya, kisaran harga dari mulai Rp. 10.000 – Rp 50.000 satunya. Tebak aja kira” kita pesta berapa buah duren…?

Day 3, 21 Feb 2015 (Tanjung Kelayang – Pulau Lengkuas – Pulau Kepayang – Batu Belayar)

Island Hoping …. Yiiiheeaaa ….. akhirnya pelampung Anya kepake juga! Bikini,nya pun juga udah siyap. Dress codenya pantai pokoknya karena Mimiii nya udah #kangenlaut. Sun block pun udah dipake, bikini udah dpake dobel langsung ama bajunya. Jadi beneran udah siap cemplung deh. Hahahaha ….. Senangnya Anya nurut πŸ™‚

Tanjung Kelayang adalah “dermaga” kita buat nyebrang ke pulau” tersebut. Kita udah pesen kapal Pak Taufik. Selalu pake kapal beliau kalo kesana, orangnya baik dan ga ribet.

Pantai Tanjung Kelayang
Pantai Tanjung Kelayang

Naik kapal, tujuan pertama kita adalah Pulau Lengkuas, pulau yang terkenal dengan mercusuarnya. Tapi seperjalanan kita lihat batu-batu besar yang menghiasi lukisan alam #kangenlaut

Jauh mata memandang ketemu pemandangan ini.. akuhh suka!
Jauh mata memandang ketemu pemandangan ini.. akuhh suka!
IMG_4120
Keren ga?
Batu, Rocks
Batu, Rocks
IMG_4122
Nice ya
IMG_4126
berasa potografer profesional …. hahah,

Sampai Pulau Lengkuas, langsung deh cari posisi enak, dan kita explore pulau ini. Anya udah siap ber-bikini ria.

IMG_4123 IMG_4124 IMG_4125

Dengan keteguhan hati, gue bokap dan Anya “nekat” naik ke mercusuarnya. 18 lantai dengan 313 anak tangga. Hebatnya si Anya sama sekali ga minta gendong (naiknya), Sampe diatas, ngos”an, napas tinggal setengah. tapi bgitu liat pemandangan ini… Subhanallah πŸ™‚

IMG_4127
Taken with FujiFilm X-M1
DSCF0770
Taken with FujiFilm X-M1
Belitung troopers
Belitung troopers

Turunnya nih Pe-eR, book mesti gendong Anya! gara” ngambek di ajak turun ga mau! Alhasil sekarang nih, sekarang banged lagi nge-blog gini, kaki kanan akik tremor!

Selesai main di Pulau Lengkuas, kami cari makan di Pulau Kepayang, di sini kita ketemu 3 restoran dan ada tempat penginapannya dan ada pula dive center nya. Jadi disini emang pusatnya per-diving-an. Pesen makan, sambil nunggu karena masaknya lama, gue ama Anya main air deh πŸ™‚

Signage Pulau Kepayang
Signage Pulau Kepayang
Ciniii cini anak pesek Miimi
Ciniii cini anak pesek Miimi
Splash
Splash
IMG_4136
Anak nasionalis
IMG_4137
Peace Love and #kangenlaut

Abis makan kita lanjut lagi menuju Batu Belayar, poto wajib sih dsini.

IMG_4141 Β IMG_4140 IMG_4139

Udahannya, si model pesek cantik ini sampai mobil langsung tidur gak pake basa basi lagi. Hahaha, dan ini adalah malam terakhir, Pas banged magrib dah bangun kita cari makan dan beli oleh-oleh khas Belitung. Krupuk2an lah. Bokap nyokap borong satu kardus gede. Hahaha, berasa mudik, bawain buat se-RT kali deh tuh. Sayang ga dpoto.

Day 4, 22 Feb 2015 (Go home)

Ini dia, susah buat mengakui diri sendiri kalo ini adalah saatnya PULANG. Entah kenapa, gue ga bisa bosen dengan kota ini. Very peaceful and hommy. #kangenlaut kali ini terbayar tunai dan lunas dengan ke Belitung lagi. Ada satu lokasi yang ga sempet kita datengin daerah Membalong, masih dengan pemandangan bebatuan di pinggir pantai. Tapi, suatu hari, gue pasti akan kesini lagi. Bener. Janji. Yakin. Selain murah, deket dan damai banged kotanya. Apa mungkin karena kota ini baru jadi provinsi tahun 2001 ya? Jadi struktur kota bener” dbuat sebagaimana mestinya, ga ngasal, lahan” juga dibagi sesuai dengan sebagaimana mestinya. Aku suka Belitung. Kopinya enak, makanannya enak, orang-orangnya ga ribet, AKU CINTA BELITUNG.

Thanks #kangenlaut edisi kali ini dtemenin ama bokap dan nyokap yang emang waktunya mereka menikmati hari tua, thanks to #babyanya yang koperatif nurut dan ga ada perlawanan sama sekali untuk mandi dan gosok gigi tiap sebelum tidur. Ga ada drama yang berati. I Love you Nak,…

Trip selanjutnya antara Pulau Weh dan Wakatobi.

Mana duluan ya???

13 thoughts on “Belitung selalu bikin kangen (di hati)

  1. kereeeewwwnnn!

    jadi abis duren berapa?
    ntar lagi klo ke belitung ajak gw yak? tp agak2 semingguan gitu, kita get lost kayak pas di ora kemaren hahaha

    Like

    1. Yes, sewa mobil sama Pak Saiful 500rb udah all in (driver, bensin) 12 jam itungannya / hari. Pak Saiful ini sekaligus jadi tour guidenya. Kapal seharian juga 500rb booking dari pagi jam 8/9 pagi sampe jam 4 sore. Yang bookingin Pak Saiful, si pemilik kapal ini namanya Pak Taufik orangnya baik dan jago poto juga, jadi kalo ksana djamin ga khawatir kalo mo pota poto karena mereka jago ambil poto πŸ™‚

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s