Edisi #yangpentingsamakalian ke Cirebon

IMG_4721
(ki-ka) : Adit, Waway, Nana, Najmi, Gue, Lala

Awalnya, ini sih trip ngasal aja. Tapi dari ngasal jadi berasa juga di dompet. Karena kudu beli tiket extra buat Anya dan asistennya, beli tiket lagi karena ketinggalan kereta, gue emang super royal ama KAI kali ini. Hahaa, cerita selengkapnya nih…

IMG_4671
Tumben, bukan laut. Tapi sawah.

Kenapa gue bilang trip asal, karena lagi iseng lewat meja anak” content, Lala sang master belajoo dan Nana si Arale DokDokter yang berencana mau ke Cirebon, (mikir sejenak, ikut ga yah?) akhirnya gue bilang : “IKOOOOOTTT” ajak juga tuh Waway pasti mau sama pas lewat si Najmi juga denger, mupeng juga mau ikut.

Alhasil peserta CHHexcursion, (versi Rod) goes to Cirebon adalah Nana, Lala, me and sepaket Anya dan asistennya, Waway dan Najmi. Serta additional player Adit, temennya Waway. Tadinya gue gak ajak Anya, tapi karena minggu lalu udah ngabur ke laut Pelabuhan Ratu karena kerjaan, akhirnya marilah, kita liburan yang beda kali ini. Naik kereta ke Cirebon, kita kasih cerita yang beda ke Anya minggu ini. Untung CHHgenks ga keberatan kalo gue bawa buntut.

Jadilah trip #CHHgoestoCirebon, Sabtu-Minggu, 14-15 Maret 2015. Disponsori oleh masing-masing isi dompet.

“Pokoknya gue ikut kalian, mana aja hayuk, tapi pengen ke Keraton and liat” batik serta kulineran” … itu sih request gue awalnya.

Oke, drama pertama adalah soal beli tiket kereta. Awalnya tiket gue (sendiri) sudah bareng anak-anak naik Gaya Baru Malam jam 10:42 dari Pasar Senen ke Cirebon Prujakan. Udah tenang nih, karena Anya beli tiketnya telat, dan gue maen “gampangin” aja akhirnya ga kebagian tuh tiket Gaya Baru Malamnya, alhasil cari-cari kereta yang jamnya deketan, dapetlah Begawan jam 11.55 sama dari Pasar Senen juga, turun Cirebon Prujakan.

(Note : Beli tiket kereta online lebih baik bayar dengan transfer ATM, karena lebih pasti! Gue coba pake cc Mastercard gak berhasil. Ribet!)

Karena tiket Begawan kalo beli online tempat duduknya udah berantakan, jadi Anya dan asistennya gak bisa duduk sebelahan, akhirnya gue memutuskan untuk ikut bareng Anya aja. Tiket Gaya Baru Malam gue angus! nih yaa… satu tiket dah angus Rp. 55.000,- (sumbangan pertama gue ke KAI)

Karena beli pake cc, ternyata gak berhasil transaksinya, akhirnya bukan pesen online tapi lewat telepon, dbantu pemesanan tiketnya lewat CS. Minta ini itu, akhirnya done pesen tiketnya. Bayar lewat ATM (transfer) ga boleh lewat dari 3 jam. Setelah konfirmasi, gue langsung dapet sms notifikasi dari KAI121. Ngasih tau kode pembayaran dan kode booking.

Urusan tiket selesai. Sekarang hotel.

Sampai hari Jumat kita masih santai, belom panik mo tidur mana, karena si Waway semangat untuk trip syariah, ngajak tidur di Mesjid. Yaaa kallee beneran. Brosing sana sini, gue sih sekut kalo mo di losmen atau hotel melati. Asal proper aja, tapi anak” ga dapet photo proper untuk tempat penginapan murah. Akhirnya Sabtu pagi, sebelum cuzz ke Cirebon Nana / Lala nelpon Hotel Slamet di Jl. Siliwangi untuk pesen kamar. Kamar non AC Rp. 150.000, kamar ber-AC Rp. 200.000 disc. 10%.

Hari H, dari rumah jam 10.00 ternyata ga cukup buat perjalanan ke Stasiun Pasar Senen. Secara gue udah lama banged ga kesana, ama supir yang ga pernah juga. Alhasil ribet, eng ing eng … ketinggalan kereta lah gue! Macet, belom print tiket yang antriannya parah. Bhaay Begawan. Panik sana sini, akhirnya beli tiket lagi dengan keberangkatan jam 12.35, naik kereta Krakatau dengan harga tiket per-orangnya Rp. 165.000 (nyeet! 1 tiket Krakatau sama aja 3x tiket Gaya Baru Malam) .. sungguh loyal kan gue ama KAI, mau ke Cirebon doang!

Tapi demi kalian CHHgenks, demi visi dan misi #CHHgoestoCirebon dan #yangpentingsamakalian … cuz lah, gesek deh!

(sett ceritanya dah banyak aja, jangan pada bosen ya)

Di jalan Anya seneng banged, girang gitu. Ini kedua kalinya Anya naik kereta, yang pertama ke Semarang ama asistennya dan nyokap gue. Dan pengalaman dia ama kereta waktu itu, keretanya delay. Jadi agak krengkii dikit.

Sampe Cirebon, djemput Waway. Dan kita jalan ke Hotel Slamet.

Inilah, saatnya udah komplit pesertanya.

mejeng di Jalan Siliwangi
mejeng di Jalan Siliwangi

Pertama kali Anya kenal ama CHHgenks, paling takut ama Najmi (Om Keriting)

First thing first : MAAAKAAAN

Kuliner pertama kita adalah Empal Gentong dan Sate Sapi daerah Krucuk (lupa nama), jalan kaki pertama nih. Komennya aadalah ENDES, gue pikir, empal gentong adalah makan empal dalam gentong. Ternyata sajiannya adalah semangkuk sup dengan isi daging / campur bisa pilih kuah, ada yang bening rasanya asem, ada yang santen rasa gurih. Sate sapinya kita pesen 1 porsi isi 20 tusuk. Total makan plus minum beramai-ramai adalah Rp. 166.000 (((TAKJUB)))

IMG_4676
Empal Gentong (pake Lontong)
IMG_4680
Kuliner kolesterol pertama

Abis makan, balik lagi ke hotel buat istorohat.

Sempet''in poto di deket Stasiun Cirebon Kejaksan
Sempet”in poto di deket Stasiun Cirebon Kejaksan

Ada satu moment dmana Anya dsuruh mandi ga mau akhirnya kata asistennya : “Anya mandi atau Om Keriting ksini?” jawab lirih ~ Anya mau mandi ….. (((HAAA HAAA HAAA)))

Malem, kita jalan kaki ke arah Alun-alun dan Mesjid Agung Cirebon. Stroller Anya sangat berguna, dan gara” stroller itu semua mata memandang, karena mungkin orang pada mikir ini anak turis dari mana??!! Sangat ke-kini-an banged. Tapi wisata ini bisa jadi agenda rutin gue dan Anya. Selain murah, gue bisa ajarin Anya hidup mencintai alam dan traveling-lah sedini mungkin dan cintailah hidup traveling. Daripada ngemoll dengan hidup yang sangat konsumtif.

IMG_4689 IMG_4690

Karena akhirnya turun ujan deres banged, kita ngiyup di cafe plataran Mesjid Raya Cirebon, yaitu Juragan Cafe. Dan minuman andalannya adalah Juragan Kopi (coffee, vanila plus avocado) .. Beuh, juragan banged kan ini.

IMG_4696
Si Anya dkerjain ama Waway, W : “Anya, kopinya ada gambar teddy bearnya”
IMG_4693
edisi sayang anak kecil

Karena hujan tak kunjung reda, akhirnya Waway dan Najmi cari carteran becak or angkot. Ketemu becak deh. 3 becak untuk angkut 7 manusia. Alhasil posisi becak pertama : gue, Anya dan asisten. Posisi becak kedua : Nana dan Adit. Becak ketiga diisi oleh : Najmi, Waway dan Lala. Asli kocak! Sampe ngepot tuh becak,

Malam datang, sesi curhat dbuka, gue pikir sepulang gue dari makan nasi jamblang Anya dah tidur, eee masih melek aja, jam 23.00 Anya nyamperin. Alhasil sesi press conf blind date Jumat kmren selesai deh. Gue balik kamar, mandi dan ngelonin Anya. Anak” yang lain masih lanjut cerita ampe jam 01.00-02.00

Nasi Jamblang
Nasi Jamblang, model kaya sego kucing. Nasi yang dibungkus sama daun jati, terus lauk nya pilih sendiri.

Kesepakatan : sarapan jam 07.00 ya.

Alhasil, sadar rapih jalan jam 09.00, delay 2 jam. Kitaa manfaatin buat jalan” keliling kota Cirebon dengan naik angkot yang mengantarkan kami kemana saja. Dan tentu saja jalan kaki.

Tujuan pertama :

Keraton Kanoman, gue sih lebih pasrah dengan arah tujuan ke CHHgenks, secara gue pengikut. Disini gue ga bgitu dengerin guide nya. Model guide nya adalah penduduk setempat yang ajak kita muter” dengan imbalan se-ikhlasnya. Dari cerita yang gue denger, kesultanan ini sudah “berantakan” bahkan sang Sultan katanya punya bisnis / usaha. Udah kaya orang biasa aja. Kerajaannya aja udah ga keurus. Photo-photonya bisa dilihat di instagram gue juga @juragankoppi. Sebelum berangkat, sebelah hotel ada yang jualan Docang, makanan khas Cirebon juga. Gue ga makan, karena udah keganjel sarapan di hotel, tapi Waway and the rest nyicip.

Gerbang Masuk keraton Kanoman
Gerbang Masuk keraton Kanoman
IMG_4745
Pendopo Agung Kesultanan Kanoman (menurut gue sama aja kaya ruang tamu common people)
IMG_4744
Udah kaya rumah sendiri

DCIM100GOPROGOPR1343.

IMG_4753
Kesultanan CHHemara

Lanjut tujuan kedua :

Lewat gang-gang rumah penduduk, jalan dengan peluh keringat. Akhirnya ketemu juga Keraton Kasepuhan dengan melewati tukang jualan es tape dan es klamud.

IMG_4735
Perjalanan lewat gang-gang rumah penduduk menuju Keraton Kasepuhan

Dsini kerajaannya lebih teratur dan dirawat sebagai cagar budaya kesultanan. Resmi ada tour guidenya dengan pakaian adat jawa (laki” dengan blankon). Tapi sampe sini CHH genks udah pada morat-marit. Ada yang ga mau masuk karena teringat memori dengan mantan, ada yang manja kepanasan, ada yang ogah panas-panasan, ada yang ngilang photo-photo sendiri. Dsaat yang dewasa pada setengah nyawa, si kecil Anya malah semangat. Dasar bocah, ya dia enak ga jalan kaki, kan naik stroller. Dsini msih aja mulut ngunyah tahu gejrot.

Depan pintu masuk Keraton Kasepuhan
Depan pintu masuk Keraton Kasepuhan
IMG_4730
Semedi minta wangsit
IMG_4717
Anya, playing around the castle jepretan tante Lala

Sebelah Keraton ada toko rumahan yang jual batik-batik Cirebon. Batik Trusmi, dengan khas Cirebonan, Gue iseng aja beli, Rp. 65.000, cakep deh warnanya. Dan beli gelang-gelangan cuma Rp 6.000 aja satunya. Takut nyesel kalo ga beli.

Dari sini, sebelum pulang hotel karena Adit harus ngejar kereta jam 13.30, kita mampir makan Nasi Legok dan ada sate kambingnya. Padahal tujuannya Waway adalah nyobain Tutut, si keong racun yang bikin penasaran.

Jam 12,an kita dah sampe dihotel pada tepar sebentar. Ngadem sebentar di kamar. Adit udah pamit karena ngejar kereta. Dan semua pada mandi ulang karena kepanasan (kecuali gue). Jam 14.00 kita check out, dan langsung menuju ke Stasiun Cirebon Prujakan. Kloter ini Anya and asistennya pulang duluan, naik kereta jam 14.43. Gue dan CHHgenks kereta jam 15.50. Drop Anya di stasiun, salim sama om and tante CHHgenks, kiss kiss Anya. Mereka masuk ke jalur tunggu, kita memutuskan untuk mencari Tutut.

Dengan modal nekat dengan Yang Maha Kuasa, mulailah feeling Waway dan anak” beraksi. Dari mulai angkot menuju PGC, katanya tutup akhirnya harus jalan kaki dari PGC ke Kanoman (which is deket ama Keraton Kanoman) kata orang sana “Jalan kaki aja… deket kok” …. REALITAnya ….Gundulmu Mas!!!! Jauh tauk. Mana gue bawa atribut stroler, koper dan tas kamera. Lengkap kan jadi turis domestik edisi Cirebon kali ini. Biar menghibur diri kita beli oleh” kerupuk2an dan sirop ama di ujung jalan kita liat abang” jual mie koclok. But after all…. it was fun. #yangpentingsamakalian

Perjalanan pulang kami agak delay, entah kenapa pokoknya kita sampai Jakarta jam 20.00 dsambut hujan dan lapar. Abis makan kita pada kocar kacir menuju rumah masing-masing. Gue sama Najmi berdua bareng naik taksi, dan gue masih sempet mampir Sbux karena masih pengen “napas”. Sampe rumah, badanpun lelah. Mandi aer anget. Tidur.

Ke-ria-an di kereta perjalanan pulang. Makan Mie Koclok, endes banged!
Ke-ria-an di kereta perjalanan pulang. Makan Mie Koclok, endes banged!

I had so much fun gaes, ga percaya yaaa akhirnya gue bisa nyusul kalian dengan drama ketinggalan kereta, beli tiket bolak balik, bawa #babyanya yang ga rewel. Dan, kita bermalam minggu bersama. Kami sekelompok CHHgenks ini adalah kaum jomblo yang sedang mencari cinta, termasuk gue, sampe rela ke Cirebon. Halah… lebay

So CHHgenks, what’s next?

2 thoughts on “Edisi #yangpentingsamakalian ke Cirebon

  1. jawabannya adalah trip ke Sawarna, 8-10 Mei 2015 bersama Rumah Trip dengan peserta : Gue, Marla, Najmi, Ayu temen Najmi, Waway, Yodee, Renny, Nana … dan Adit.

    Tunggu cerita kami selanjutnya.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s