Cerita Anak Pantai Naik Gunung (Bromo)

Ngimpi rasanya, masa iya gue naik gunung?

Tapi it’s worth to try kok (menenangkan dalam hati)

Dengan keteguhan hati akhirnya memantapkan diri untuk ikut trip ini via Nugrozzz Tour (Open Trip) awalnya sih iseng lempar broadcast ke Path, ee,,, ada manusia yang nyeletuk ngajak ke Bromo (YogaNdut, ex co-worker di Adskom). Secara gue #muree kalo diajak liburan ya jawabannya pasti “iya” aja sih, hayoo …. Tapi sebenarnya kalo ke gunung rada mikir dan mules juga buat ngadepinnya. Tapi, ketakutan ini yang harus gue takluk-kan! I have to conquered it! Let’s go Gunung! Dengan modal IDR. 750.000 maka paket 3D2N dengan transportasi Kereta Ekonomi tujuan Malang PP dan akomodasi Homestay – King Homestay mengisi weekend gue 1-3 Mei 2015. Kebetulan tanggal 1 Mei libur nasional (Hari Buruh). Akhirnya peserta liburan ke Bromo ini adalah YogaNdut, DennyBoy dan RC aka Pak Rudi *me-senjer* kesayangan Adskom.

GOPR1424_Fotor_Collage_FotorInilah keseruan kami di dalam kereta, pas kumpul di St. Senen buat naik Kereta Matarmaja, rada kagum sama diri sendiri. (Njirr jadi juga nih trip ini – membatin). Hampir batal juga gue karena tadinya tgl 2 Mei Anya konser Piano, tapi ternyata reschedule. Perjalanan di kereta selama 16 jam dilalui dan dinikmati sambil ngunyah, maen kartu, badan kelipet-lipet buat cari posisi pewe. Tapi pas berangkat ini kebetulan kami segerbong ama tim anak gaul baru netes gitu deh. Jadi ributnya minta ampun. Pengen gue sambel semua mulutnya!


Pelajaran Moral : gaes, bagi kalian yang naik transportasi umum se-rombongan sirkus please be kind and respect to other passangers. Ngerti sih elo gaul, elo asik and elo paling ketjeh (padahal gak). Boleh he-ri (heboh sendiri) tapi ya ada jam.nya lah, ada waktunya. Saat waktunya udah malem, ya tidurlah. Tapi pas tidur ga setel musik kenceng-kenceng berasa di rumah. Yah adek adek manis … please behave. Kecuali elo carter se-gerbong sendiri. Kita mah BODO AMAT!

Inget di dunia ini cuma ada 4 orang yang BEBAS NGAPAIN AJA, yakni : ORANG GILA, ORANG KAYA, ORANG GANTENG/CANTIK, sama ORANG MABOK.


Akhirnya, sampe juga di Malang, dengan badan 1/4 remuk, kita excited banged.

DCIM100GOPROGOPR1427.
Jembatan bawah tanah buat EXIT
DCIM100GOPROGOPR1426.
Wajah penuh kegembiraan melalui 16 jam perjalanan

Dalam trip ini kita dijanjiin akan ada 10 orang peserta, jadi bgitu keluar kami telpon yang jemput dan ketemuan sama peserta yang lain.

DCIM100GOPROGOPR1428.
Sambil nunggu peserta Nugrozzz Tour yang lain

Begitu kumpul semua, ternyata cuma 8 orang aja, yang 2 lainnya ketinggalan kereta atau membatalkan diri udah bukan urusan kami lagi deh. Yang penting kami dah sampe dengan selamat dan siap buat explore kota Malang.

Seperjalanan mencoba men-capture ke-girangan kami, dsini.

DCIM100GOPROGOPR1433.
Halo Malang …
DCIM100GOPROGOPR1430.
Patung Macan dekat Stasiun Malang. Ini jadi objek poto-poto oleh turis macam kami.

Tujuan pertama, ke Alun-Alun Bundar Kota Malang.

DCIM100GOPROGOPR1436.
Kudu wajib poto dsini, (ki-ka) : YogaNdut, DennyBoy, RC, Irfan, gue, Suci, Mba Neni dan Mas Dian. We called our self : Bromo Troopers

Dari sini, kita diajak maen ke Candi Jago, bongkahan-bongkahan tempat bersejarah peninggalan jaman Kerajaan Singasari (yang ga se-heboh Borobudur atau Prambanan) ini juga banyak di datengin ama turis. Gue ga dapet gambar utuh seluruh candinya karena udah sesek banyak orang dan ga bagus, jadi gue cuma detail aja. (selamat menikmati)

DSCF1393_Fotor DSCF1413_Fotor DSCF1400_FotorPhoto berikutnya (abaikan) hasil bidikan RC looh,,, lagi training jadi photographer, gue set FujiFilm XM-1 gue di posisi Auto aja. Biar aman, walaupun rada “terang” sih… kecanggihan gue dalam meng-edit masih dbawah amatir.

DSCF1410_Fotor DSCF1401_Fotor DSCF1384_FotorKalo ada yang pada mikir,

“Emang ga mandi dulu nih? kok udah jalan-jalan aja?”

“Emang ga capek langsung jalan-jalan?”

Ngana pikir aja sendiri, hikmah trip murah adalah kami berburu dengan waktu dan efisiensi budget. Jadi buat kalian yang ngetrip tipe koper. Lupakanlah trip macam ini. Buat gue, lebih baik mampu jadi backpacker daripada ngetrip manja dan banyak mikir, karena jadinya nanti ketika elo udah lulus jadi backpacker (pilihan karena liburan budget murah) elo nanti akan bisa dengan mudah menikmati perjalanan macam apapun di dunia ini. Luar negeri ataupun tujuan lokal.

Puas poto-poto, kami diantar ke Homestay. Ketemu kasur senangnya saoolohh ….. tapi gak langsung gletak, dkasih waktu buat mandi dan maksi kemudian kami diajak ke (Air Terjun) Coban Pelangi. Yang kadangย di air terjun itu kita bisa liat pelangi. Masa iya …???

Akomodasi kami di Malang - Bromo, angkot lokal
Akomodasi kami di Malang – Bromo, angkot lokal

Sampe lokasi kita seneng dong (pasti)… gue excited.

DCIM100GOPROGOPR1445.
Depan pintu masuk objek wisata Coban Pelangi, udah banyak mobil angkot carteran dan jeep parkir.

Sebagaimana mestinya objek wisata air terjun lainnya, tempatnya pasti naik-turun dan pemandangan ijo semua.

GOPR1459_Fotor_Collage_FotorJalannya licin, kadang ada tangga kadang ga. Mana modal sendal jepit minjem. Mesti juga nyebrangin kali kecil gitu. Dsini gue ngerasain ini “latihan” buat trayek bsok subuhnya ke Bromo. Kaki ini rasanya pengkor banged…(padahal ini belom ada apa-apanya)

DCIM100GOPROGOPR1455.
Aksi poto di jembatan

Sampe di air terjun merasa berkah banged perjalanan naik-turun tadi. Jujur, gu sih biasa aja, ya, gimana ya…. kurang eksotis menurut gue. Haha…. (((EKSOTIS)))

Tapi tetep sih, harga diri buat poto-poto masih ada…

DSCF1467_Fotor

.
Bromo Troopers

Tadinya gue dah niat, gue ga mau mendekat ke air terjun, cukuplah poto-poto dsini. Tapi ngeliat bocah-bocah Adskom pada turun, aku iri. Merasa tertantang. Padahal sih sebenarnya kompetitif aja.

DSCF1470_FotorGak mau kalah, turun ke bawah lagi maen air deket air terjunnya kali aka beneran bisa liat si pelangi itu, si Fuji dmasukin dulu ke tas, tangan penuh megang Go Pro ama iPhone…(ribet emang).

Hasil basah-basahan
Hasil basah-basahan

Itu yaa…. mau poto bgini aja perjuangannya luar biasa. Mana polosan aja gitu, liat orang ada yang niat pake jas hujan. Gue modal sendal jepit, celana digulung sebisanya, tangan penuh lumpur buat pegangan bebatuan karena melintas jalan bebatuan penuh dengan air yang lumutan itu perjuangan yaaa. Tapi bangga, karena yang pake Go Pro gue doang (saat itu) .. NORAK…#mintaditimpuk

“Udah yuk.. naik lagi”

Yaak, karena ga fokus jalan naiknya, akhirnya yes, jatoh juga gue. Untung barang berharga selamat.

Hari pertama berlalu, sampe homestay lagi kami istirahat buat ngumpulin nyawa bsok subuh. Kita dari homestay jalan jam 02.00 (ya bukan? kok gue lupa)

Oke. Lanjut hari berikutnya ya …

Kayanya kalo gue inged2 kita tidur cuma 5 jam, jadi sisa badan 3/4 yg blum remuk itu malah tambah jadi 1/2 remuk. Haha …

Yes, kami sudah djemput, modal minum teh anget dan roti setangkap, kita cuzz menuju Gunung Bromo.

Homestay kita letaknya di Kecamatan Tumpang, which is, mayan buat dilalui. Kita naik jeep yang berdiri. Gue ga tau deh modelnya apa. Pokoknya jeepnya bukan jeep ketutup, tapi kbuka. Perjalanan ksana seruuw banged. Ga bisa gue poto karena emang gelap. Secara punya supir titisan Paul Walker, itu jeep bisa ngepot, ngebut, drift, pokoknya keren. Puas banged gue dalam perjalanan itu. Off Road banged. Ngelewatin beberapa kubangan, nyalip jeep yang lain. Sukak deh (jiwa sembalap)

Sampe di Seruni Point View hidup gue mulai terancam, pagi buta gue harus manjat naik ke atas untuk liat sunrise dengan pemandangan kawah Gunung Bromo dsebelahnya. Tanjakan pertama ga ada tangganya, jalanan aspal tapi curam jadi gue perlu ekstra tenaga buat jalaninnya. Napas udah separoh, sampe gue teriak ke temen-temen yang lain. “Oni berhenti, kalo pada mo duluan gpp” (sambil atur napas) … yang lain jawab “Kita tungguin kok..” ~ gue malu. Dan itu berlangsung terus 2 atau 3 kali sampai akhirnya kami sampai di puncak. Dan gara-gara tragedi ambil napas gue ini, entahlah ide siapa yang punya yel-yel #OniTour ….. serentak peserta yang lain menjawab kompak “Maaaaaen”

Sunrise
Sunrise

Berasa cepet deh waktu berlalu kalo dah nongol dikit mataharinya. Akhirnya kami manfaatkan waktu buat poto-poto menikmati view ini. Udah capek naiknya masa langsung turun.

DCIM100GOPROGOPR1493.

DCIM100GOPROGOPR1502.

DSCF1505_Fotor

Gadis Bromo

Gardu Pandang liat sunrise di Bromo
Gardu Pandang liat sunrise di Bromo

Lalu selanjutnya kami pindah ke tantangan berikutnya, yaitu mengunjungi kawah Gunung Bromo,nya. Kami lihat lebih dekat, apa sih ddlam kawah itu. Dan perjalanan kesananya.pun gak serta merta gampang (buat gue). Dari Seruni, kita pindah lagi, gue ga tau nama spotnya tapi disini padang pasir luas buat parkiran jeep dan ada beberapa warung tenda.

Perjalanan menuju ke kawah Bromo.
Perjalanan menuju ke kawah Bromo.

Dari tempat parkir jeep menuju kawahnya, itu jalannya mayan menantang, tapi pengalaman manjat Seruni dan nafas dah setengah mateng gini, serta laper. Alhasil gue dan wanita yang lain memutuskan untuk naik kuda dengan ongkos IDR 125.000

DCIM100GOPROGOPR1518.
Tampak belakang
DCIM100GOPROGOPR1523.
Tampak depan, lihat curamnya jalanan.

Sampe di ujung tangga kawah, secara kita (wanita) duluan nunggu laki-laki lagi pada berjuang manjat kami sempet ajak poto anak-anak turis juga, sekalian di Bukit Batok.

Iseng, nunggu rombongan cowok.
Iseng, nunggu rombongan cowok.

Lalu, here we are dengan tenaga yang ada, antri naik tangga, ketemulah kawah ini. Ada kepercayaan bahwa siapa yang membuang benda kesayangan atau hal yang diinginkan ke dalam kawah tersebut, niscaya akan berbalik ke dunia nyata yang lebih atau keinginannya terkabul. Which is menurut gue itu khayal dan malah jadi nyampah. Terus muncul pertanyaan gue, kalo gue pengen punya pacar, tandanya gue harus lempar cowok dong ke kawah itu? … #jahat #khayal #bukankode

DSCF1571_Fotor

DCIM100GOPROGOPR1546.
Btw, dari tadi gue belom ngenalin ini Zaki (yg paling depan) dia adalah guide lokal kita. “Preman” setempat anak asuh yang punya pesantren kenamaan di Malang dan sudah bertitel Haji.

 

DCIM100GOPROGOPR1550.
Sorry, mo ootd-an dulu di tengah gurun dan jeep parkir

Udahannya, kami dbawa ke Bukit Teletubbies. Hamparan bukit kanan kiri dengan mayoritas warna hijau karena rumput liar dan tumbuhan-tumbuhan serupa lainnya.

Hamparan Bukit Teletubbies
Hamparan Bukit Teletubbies

Perfect buat photo-photo nih, banyakan photo yang lain sudah gue post di Instagram beberapa minggu yang lalu. Cerita blog ini aja nih yang lama. Malah udah kelewat ama trip Sawarna (nanti ceritanya menyusul ya). Janji.

DSCF1593_Fotor
Cakep kan?

DSCF1611_FotorKami senang. kami explore tempat ini sampe bela-belain masuk ke semak belukar buat dapetin komposisi gambar yang bagus.

The Bromo Trooopers
The Bromo Trooopers, taken with FujiFilm XM-1, with effect

Gak lengkap poto kalo ga sama semua personil, akhirnya di sesi poto terakhir kami ajak si titisan Paul Walker buat ikut poto.

DSCF1633_Fotor

ย Selesai tour Bromo dan sekitarnya, kita dsempetin mampir ke perkebunan apel penduduk setempat. Begitu dateng, kami dsambut ama ketua kelasnya dan di briefing bagaimana cara mengetahui apel yang sudah matang, gimana cara metiknya dan jenis-jenis apel Malang. Uniknya, Apel Malang itu yang warnanya merah justru belom matang, jadi ga manis. Jadi apel Malang emang kudu wajib ijo yang matang. Jadi dsini sistemnya bayar per kilonya IDR 20.000, jadi anak-anak pada beli deh buat oleh-oleh.

DSCF1635_Fotor DSCF1638_Fotor

Udahan dari sini kita balik ke Homestay, dan persiapan menuju Jakarta. Dari homestay kita sempet makan dulu, mana si Ibu itu kalo masak enak banged lagi, aku betah dan senang.

PicsArt
Kami dan pemilik homestay dan si Raja anak jagoannya.

Gak berasa, selesai sudah perjalanan naik gunung ini. Happy banged gue bisa juga akhirnya naik gunung dan seneng bisa ketemu teman dan keluarga baru. Terima kasih buat Bromo Troopers untuk bagian weekend ini. Keep in touch ya gaes. Let’s make it #OniTour happened … hahaha…

See you next di cerita Sawarna yang masih dalam draft dan proses edit ๐Ÿ™‚ ~jujur~

 

2 thoughts on “Cerita Anak Pantai Naik Gunung (Bromo)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s