Edisi #yangpentingsamakalian ke Sawarna

Mari, kita sambut cerita ini dengan seksama setelah berapa lama ke-pending. Edisi jalan On Schedule Trip (klik dsini). Kalo gue boleh bilang ini adalah trip outing kantor tidak resmi karena jumlah pesertanya 13, kebanyakan orang kantor semua πŸ™‚ … dengan modal IDR 500.00 ++ kita bisa heping pun bareng-bareng.

~gue salut sama kalian semua

Awalnya, ini adalah trip gue sama Marla yang beli voucher dari Ensogo pake trip Rumah Trip.


FYI : DO NOT EVER pake or pilih trip pake travel Rumah Trip. BERANTAKAN. MISKOM terus, pokoknya blacklist dan sangat TIDAK recommended. Penjabarannya dsimak aja ya ceritanya


Rumah Trip ini beberapa kali membatalkan trip Sawarna dengan alasan kuota kurang, alhasil gue nekat nanya butuh berapa kuota kalo mau berangkat. Dijawablah 15 orang. OKE FINE. Challange accepted. Akhirnya gue buat kegaduhan di grup buat komporin anak-anak kantor ikut. Senggol sini situ, colek sini situ akhirnya terkumpullah peserta geng #yangpentingsamakalian setelah beberapa kali gonta ganti personil. Terpilihlah tanggal 8-10 Mei hari Jumat-Sabtu (karena itu doang jadwal kosong gue). Ada gue, Anya si bocah idung pesek, asistennya, Marla, Renny, Nana, Rifat dan Devi, Yodee, Waway, Adit, Edwin. Kurang 3 orang kan, akhirnya biaya kekurangannya dibagi ber-12. Buat fixed ini aja ribet banged mana pake miskom pula.

Jumat, 8 Mei, malem

Miskomnya adalah, meeting point dengan penjemputan adalah di Plasa Semanggi, tapi secara ini semua pesertanya anak kantor, kita request buat djemput di kantor aja. Oke, gue email, minta djemput dikantor. Ee tapi ternyata di email terakhir dari Rumah Trip untuk briefing akhir mereka bilang tetep meeting point di Plasa Semanggi. Akhirnya kita re-ramean ke Plasa Semanggi. Sampe sana, nelp PIC nya katanya mereka malah otw ke kantor. Kan sarap banged! Mana pas nelpon itu pake adegan salah nomer yang dkasih, entah nomer siapa tuh. Serem deh, berasa transaksi narkoba gue. Udah kesel berapa kali gue padahal belum berangkat.

Setelah melewati ini itu akhirnya ketemulah Bang Atek, driver ELF kita. Langsung cuzz deh kita. Dengan menempuh perjalanan -/+ 8 jam, ada yang pules tidur, ada yang naracap, ada yang minum antimo biar bisa tidur dan ada yang melek liat jalan. Kalo gue sih fixed tidur. Sampe di Bukit Habibie, kita minggir di warung makan gitu buat ngaso and ke toilet. Ngupi, nge-pop mie. Muka dah kuzuut, rambut acak-acak-an. Ngarep banged bisa ngelurusin badan.

Kita sampe Desa Sawarna subuh, gelap gulita kita jalan dari tempat parkir menuju ke homestay. Ternyata model tempat dsana itu adalah, mobil-mobil pada parkir di pinggir jalan. Sedangkan menuju ke homestay nya itu masuk ke perkampungan, lewatin jembatan gituu. Kaya masuk gang komplek aja. Motor tapi bisa nyebrang di jembatan itu. Tapi gue siyook aja.

Sabtu, 9 Mei

Sampailah kita ke Home Stay Wibi, dbagi 2 kamar aja. 1 kamar buat kaum adam yang ga pake AC dan cuma dkasih selembar kasur. Sedangkan kaum hawa dkasih kamar agak gedean dan ada 4 kasur include AC pemiirsahh …. kita yang cewek menang banyak … Hahaha … dari jumlah aja emang banyakan cewek. Tapi kayanya emang gitu dsini sistemnya, kalo pergi rombongan ga model skamar 2 orang pasangan. Emang dkumpulin biar jadi pepes.

Begitu sampe kamar, kita dkasih kesempatan merem sebentar, jam 9 pagi kita mau diajak jalan. Jalan kemana waktu itu gue ga tau, ga baca juga itin dari Rumah Trip karena udah kadung kesel.

Ternyata kita di ajak ke Goa Lalay, berasa cave tubing (hasil googling) banged ga sih …. Menuju ke Goa Lalay dari parkir mobil ELF cukup mayan juga sih kalo jalan kaki, jarak yang cukup nanggung kalo naik mobil. Bgitu sampe tempatnya kita harus jalan kaki lagi, masuk ke perkampungan dan menemukan pemandangan iniΒ DSCF1647_Fotor

DCIM100GOPROGOPR1652.
Selfie tengah sawah ~ si Anya entah dimanaΒ 
DCIM100GOPROGOPR1653.
Photo session #yangpentingsamakalian

Dan belum sampe ke Goa Lalay ini kita lewatin jembatan lagi, dan dengan full amunisi Go Pro ama FujiFilm dkeluarin semua

DSCF1663_Fotor
Poto Keluarga #CHHemara

Gue suka banged poto ini, coba zoom dikit ke Anya, mukanya girang banged. Happy banged. And of course nempel sama Om Waway. Secara beberapa temen-temen dsini adalah lanjutan temen-temen pas di Cirebon juga (klik dsini kalo mo tau ceritanya). Gue di awal dah janjian ama asistennya Anya, nanti Anya ga usah masuk ke Goa nya yah, nunggu aja di pintu luar. Karena gue ga kebayang sih kaya gimana cave tubing itu, gak kebayang juga medan nya seperti apa.

DSCF1672_FotorBegitu sampai di Goa Lalay, kita dkasih penjelasan dulu, bahwa ada beberapa titik pencapaian dalam goa ini, kalo mau full track bisa sampe kilo2an jaraknya. Berhubung kami semua trip cantik semua, gak mau repot juga sebenarnya alhasil ambil jarak tempuh hanya 800m saja πŸ™‚ kalo bolak balik ya di kali 2 aja. Dan yang mengejutkan adalah Anya mau ikut masuk. Padahal dah dkasih tau ini itu, dkasih penjelasan ini itu, drayu ini itu akhirnya tetep nekat dan pasang muka melas untuk ikut, karenaa oh karenaaa… om Waway ikut masuk. Duh ilee …. ya sudah, dengan keikhlasan Waway dan komit gue dan aa’ guide lokal kita, akhirnya ikut masuklah anak kecil ini. Dari awal ampe selesai gak lepas aca Al-Fatihah gue.

Medannya mayan seru, ketemunya lumpur, air sepaha -pantat, jalannya licin, kalo ga ati2 jalannya bisa jeg’long, bisa liat juga kelelawar banyak. Berasa jadi Bruce Wayne. Seruu sih, sempet juga kita poto-poto didalam.

Pengalaman ini bener-bener bkin gue siyok karena gue ga nyangka Anya mau dan bisa masuk ke dalam goa ini, di dalam takut sebentar karena kita bingung gendong dia, jalannya yang licin jadi si Anya di tek-tok gendongnya antara Waway, Om Kiting sama si aa’ guide lokalnya. Overall gue salut ama Anya. Anak cantik idung pesek ini pintar sekali. Sama sekali ga ngerepotin. Makasih ya Om-om dan tante-tante yang mau jagain Anya.

Setelah kita berperang di dalam goa, hasilnya adalah baju kami kotor, kaki – tangan penuh lumpur. Haus, mayan pegel dan seru pastinya.

DCIM100GOPROGOPR1671.
Ngaso dulu abis maen ke Goa (Batman) Lalay

Dari sini kita balik lagi ke hotel buat beberes karena kita mau lanjut lagi untuk explore Sawarna.

Menuju ke Tanjung Layar kita lewatin Pantai Ciatir, pantai terdekat dari lokasi home stay kita. Ombak nya gede, emang cocok buat surfing. Tapi sayangnya kita ga ada yang mau surfing, cukup maen air aja.

DSCF1676_Fotor DSCF1679_Fotor

Somehow gue liat laut bgini dah seneng banged. Adem rasanya, walaupun matahari silau banged, tapi gue suka. Entah kenapa gue selalu merasa tenang denger ombak, ngrasain pasir di kulit gue dan liat pemadangan laut. Apa gue titisan Kanjeng Ratu? (~Kidul)

DSCF1690_Fotor DSCF1684_Fotor

Sorenya kita mo ngejar sunset di Tanjung Layar, spot paling epic di Sawarna yang merupakan 2 batu bak layar di pinggir tengah laut. Pas kita dsana lagi pasang, jadi mayan ombaknya gede, dan ada batasan bahwa kita ga boleh ke daerah sana. Bisa di sapu ama ombak.

DSCF1712_Fotor

Disini anak-anak udah pada kocar kacir sendiri, asik cari tempat spot poto yang instagram-able.

Tulisan ini gue dedicate-in buat si Putri Lombok, Renny yang mungkin sekarang ini lagi asik gegeloran sambil makan pisang atau justru lagi kerja keras buat study di UK. Beberapa poto ini buat elo Princess Lombok, aku____padamu…..

DSCF1723_Fotor

DCIM100GOPROGOPR1690.
Walaupun princess tapi otaknya agak gesrek.
DCIM101GOPROGOPR1772.
Salah satu tante yang telaten jagain Anya … termasuk bacaain novel buat Anya ~padahal novel orang dewasa~

Sunset yang bisa gue tangkep ga seindah yang gue liat dengan mata kepala gue sendiri, tapi gue bagi ke kalian deh …

DSCF1730_FotorGue ga ngerti lagi gimana nge-ekspresiin indahnya pemandangan sunset ini, walaupun ketutup sama awan dikit, tapi sunset ini masih cantik menurut gue.

Setelah kejar2an ama sunset, kita putuskan untuk maen air beneran di Pantai,nya. Udah pada siap basah. Tapi gue ga ikutan basah, cuma nikmatin pemandangannya aja.

DCIM101GOPROGOPR1776.
Poto ini berhasil..sukses dapet pecah ombaknya…
DCIM101GOPROGOPR1778.
Kemudian ini poto gagalnya … berantakan!
DCIM101GOPROGOPR1780.
Om Kiting selfie
DCIM101GOPROGOPR1787.
Pura-pura selfie, padahal sih dijepret ama Om Kiting

Malam pun datang, tadinya mo mimik cantik di pinggir pantai, tapi akhirnya kandas dan end up nya di depan kamar aja. Cerita ini sensor ya πŸ™‚ cuma gue, Waway, Yodee dan Adit yang tau.

Besoknya jadwal kita pulang, (mari pulang…marilah pulang bersama-sama)

Kita masih mampir ke Karang Taraje, tempatnya udah ga bagus, udah kotor literally kotor karena ulah manusia. Menuju perjalanan ksana kita lihat ada pabrik semen yang bikin ada limbah dan kotor deh pokoknya. Dan sangat amat tidak terawat. Sampe-sampe si Waway liat ranjau darat manusia (hueeqq~)

Tapi karena dah sampe, poto sebentar dulu lah…

DCIM101GOPROGOPR1835.
Untung bawa kacamata, silaau banged

Gak lama dsini, kita langsung cuzz pulang Jakarta dengan mampir dulu ke Bukit Habibie lagi dan kita makan siang di Pelabuhan Ratu, kita beli ikan-ikanannya di pasar ikannya dan minta masakin. Untung ada Adit yang bisa pake bahasa lokal sana.

Menuju Jakarta kita sempet stuck di Sukabumi karena macet tiada tara, dan bang Atek inisiatif ambil jalan pintas ee malah nyasar. Akhirnya kita nyerah juga sama macetnya. Tapi yang penting kita sampe Jakarta dengan selamat.

Alhamdulillah

#kangenlaut nya terbayar lunas dan akan ku cari lagi laut-laut lain untuk di kangenin terus …..

2 thoughts on “Edisi #yangpentingsamakalian ke Sawarna

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s