Membisu Karena Keindahan Tanah Sumba (1)

Pengakuan dosa : 2 minggu telah berlalu, tapi tak kunjung selesai juga nih rasa sedih meninggalkan tanah Sumba karena keindahan alamnya. SUKA banged.

Maafin gue sebelumnya tidak langsung menceritakan pengalaman gue ke Sumba, karena terlalu banyak yang perlu diceritakan, dan sayang kalo cuma diceritain aja, kalian harus kesana, bukan serta merta karena Sumba jadi keren gara-gara film Mirles yang berjudul Pendekar Tongkat Mas dan temen-temen blogger yang usah kesana. Alasan gue kesana sebenernya simple aja, cuma pengen ninggalin jejak di Sumba untuk melengkapi peta perjalanan gue ke daerah Timur. Secara urutannya Bali – Lombok – Komodo – Ambon (Ora) – Biak – Jayapura udah pernah. Walaupun rentetan perjalanannya dari semasa gadis sampe sekarang ya. Dulu gue ke Biak – Jayapura ikut bokap napak tilas karena bokap pernah dinas disana. Kalo ke Lombok dan Komodo karena pernah jadi fasilitator untuk bawa tamu jalan-jalan kesana. Beruntunglah gue sekarang ngisi “passport” perjalanan keliling Indonesia gue dengan mendatangi tanah Sumba. Dan sekarang kalo punya kesempatan dan rejeki lagi mau lagi kok ksana. Gue udah hampir lupa cita-cita pergi keliling SEA. Karena Indonesia tuh indah banged.

Oke, back again ke cerita Sumba.

Minat gue ke Sumba tadi udah dceritain ya, nah sekarang kronologisnya kenapa gue pilih ikut open trip Fun Adventure, karena iseng gue broosing and ketemu di website. Harganya pas dikantong, terus tanggalnya juga oke pas kmren 29 Mei – 2 Juni. Pas tanggal 2 Juninya tanggal merah Hari Raya Waisak. Komunikasi dengan mereka by email juga cepet, jadi solutif buat gue. Tapi kita peserta pesen tiket sendiri. Salahnya gue kmren adalah menunda-nunda tiket, seharusnya bgitu dapet harga murah langsung issued, tapi ternyata saya malas, jadilah beli tiket kepepet dan mehong jadinya. ~tapi ga nyesel karena udah kebayar dengan indahnya Sumba


Gue rada puyeng en ribet pesen tiket sendiri ke Sumba. Karena gue ga tau terbang ke bandara tujuan mana, gue ga tau maskapai penerbangan apa aja yang sampe kesana, pokoknya lost. Karena trip ini tidak include tiket, jadi kita harus punya extra time buat cari tiket sendiri.

Tips membeli tiket ke daerah yang tidak lazim :

1. Bertanya ke operator travelnya (Fun Adventure) meeting point dan bandara mana serta jam-jam keberangkatannya, jadi kita menyesuaikan.

2. Karena penerbangannya tidak connecting flight alias transit-transit make sure jamnya sesuai kalo kita beli tiket ketengan’ (bukan tiket dengan airlines yang sama) jaga-jaga kalo pesawat yang kita naikin sebelumnya delay.

3. Print tiket sebagai cadangan kalau bandara lokal sistemnya tidak on-line. Karena bandara di daerah lokal belum secanggih bandara Soekarno Hatta. Just in case aja.


Oke, urusan tiket beres akhirnya karena gue serahkan ke SW Ticket, punya temen, jadi tinggal wasap, dcariin, deal, transfer, en langsung tiketnya dikirim by email. Yang bkin gue rada tenang dengan trip ini karena beban pembayarannya bisa dicicil ๐Ÿ™‚ jadi trip dengan harga hampir 3jt itu gue cicil dengan 2x pembayaran. Jadi sekarang udah ga ada alasan lagi buat kalian-kalian yang mau pergi dengan budget flashpacker. Karena banyak open trip yang kasih kemudahan pembayaran dengan cicilan. Yess banged kan?

Menjelang hari H, gue excited banged. Karena sama sekali ga ada bayangan dan ga expect banyak-banyak sih, yang jelas perbekalan semua dah masuk di dalam 1 backpack dan perlengkapan dokumentasi lengkap! Hanya dalam hitungan jam, karena baru packing Kamis malem, pulang kantor. Untuk ngejar first flight banged jam 4 subuh.

Drama dimulai

Ngejar flight Lion jam 04.30 bkin deg2an, ga bisa tidur pules, dan udah berangkat sepagi mungkin teroreeet toreeet…. dateng jam 3.45am mo check in udah dtutup. WTF??!!@#$@#$@^$#! kesel setengah mampus karena ga bisa nih Lion bgini amat. Giliran pesawatnya delay nah lo, ga peduli deh tuh ama penumpang lain. Kan waktunya juga masih kbuka buat check in harusnya. Dan yang lebih heboh, bukan cuma gue doang, tapi 20-30 penumpang lain ke tujuan yang sama (DPS) itu semua dianggap ketinggalan pesawat. Lha, yang dateng lebih dulu dari gue which is masih jam 3.30am gimana kabar? yang lebih konyol adalah ada penumpang yang udah web check-in juga ga boleh masukin bagasi. HA HA HA gue cuma ketawa sinis dan udah setengah pasrah. Akhirnya ada ibu-ibu yang kompor untuk kita semua kompak menggugat petugas ground staff Lion Air. Gue termasuk di garda depan. Ya iyalah, udah tiket mahal, mo ngejar connecting flight dan gue juga ga salah total, kalo kasus gue dbilang terlambat. Pada ngamuk lah yang jelas, dan gue cukup ngamuk di twitter aja. Akhirnya dengan seluruh kekuatan bulan dan matahari serta angin dari segala penjuru kami dinaikkan ke penerbangan Lion Air berikutnya yang jam 06.00am. Kejadian ini tetep gue twitt, paling tidak pihak Lion Air tidak menelantarkan kami. Cukup bertanggung jawab walaupun kita semua pake aksi teror dengan obrak abrik Lion Air di awal dan ngomel-ngomel depan konsumer lain. Bodo Amat! Disela-sela kepanikan gue terlambat gue sempet wasapan sama tim Fun Adventure, live report kejadian gue ga bisa naik pesawat jam 04.30am, kita koordinasi, karena connecting flight selanjutnya jam 10.20am. Jadi, itungannya gue masih terselamatkan. Alhamdulillah.

Stay with me ya gaes, karena cerita Sumbanya malah belum mulai nih

Sampai di Bali langsung buru-buru lapor ke meja transit, dan beli sarapan dulu. Sampai di Gate3 Bandara Ngurah Rai, bertemulah saya dengan peserta Fun Adventure lain. Rame euuy, pertama kali ketemu Mba Fitri (ibu funky nan gaul), Shelly (tim dari Fun Adventure), Indi yang akhirnya jadi roommate akooh yang adalah seorang dosen di Mercu Buana, Mba Fara yang gahul abess dan rame pisan Mas Alex yang diem-diem menghanyutkan en kenal ama Sisko si penggembira dengan bibir nyinyir. Diantara yang lain, gue masih inged mereka-mereka ini karena yang duduk di tempat nunggu deketan. Boarding time, gue udah pasti mikir, ini bukan pesawat boeing atau bahkan airbus. Dan dugaan saya 100% benar, pesawat yang gue naikin adalah pesawat baling-baling bambu. Ini kedua kalinya gue naik pesawat bginian. Antara haru, deg-degan, dan senang akhirnya sebentar lagi gue nginjek tanah Sumba.

IMG_6627_Fotor
Perjuangan gue ke Sumba

Di atas awan, gue takjub dengan keindahan awan-awan dan penerbangan ini bikin gue merasa “deket ama Tuhan” karena ini perjalanan nekat menurut gue. Ikut open trip (asing) kedua kali setelah Derawan dulu. Ini saatnya gue sebagai solo traveler naik kelas ke level hidup sebenarnya.

Begitu landing di Tambolaka (TMC) gue amazed banged karena bandaranya keren juook. Bandara Tambolaka abis direnovasi jadi bagus. Yaa jangan expect juga renovasi sebagus bandara di DPS ya, tapi untuk ukuran bandara lokal di daerah timur ini oke banged. Tambaloka sendiri ini adalah Sumba bagian Barat Daya.

IMG_6631_Fotor
IMG_6632_Fotor Pesawatnya parkir sendirian dan kesempatan selfie lah sayaa di Bandara Tambolaka

Begitu landing, semua pada sibuk nunggu bagasi sambil gue berusaha membaur dengan peserta lain. Ee ga taunya ada yang manggil gue dengan keras “ONI” (dalam hati : siapa yang manggil gue di Sumba, antah berantah gini?!) Ga taunya ….. FERRRYYYYY!!!! Temen seperjuangan jaman kuliah dulu. Temen setia jaman skipsi. Saaaolooooh dari jaman lulus gak ketemu lagi sampe kmren di Sumba!

IMG_6633_Fotor
Ferry Purwo Wardoyo, ย temen seperjuangan skripsi jaman kuliah di UNDIP. Lama tak jumpo malah ketemu di sini

Setelah semua pada ready dengan bawaannya, gue pisah ama Ferry, kita lanjut untuk liat indahnya Sumba. Pertamanya kita dkumpulin lagi, dkenalin dengan temen-temen guide lokal ada Kak Jonathan, Kak AgusHong. Kami dbagi 2 mobil. Rombongan Asik di ELF dan rombongan ibu dokter gigi 1 mobil sendiri. Di mobil aktifitas pertama gue adalah kenalan satu satu dengan peserta yang lain, ada Mas Anto yang diem-diem juga hobi jongkok kaya gue, Cik Cenny yang super rame dan jadi korban permainan Warewolf (sambil jalan cerita permainan Warewolf, Segitiga dan yang lainnya yang bkin pusing kepala) ~gue sambil ngetik ini ketawa ketiwi sendiri.

Kami digiring ke hotel dulu buat check in di Sinar Tambolaka Hotel (gue dsini sempet mandi dulu) dkasih kesempatan makan siang, lalu kita menuju lokasi pertama yaitu Rumah Adat Ratenggaro.

DSCF1991_Fotor
Sampai udah pada kocar kacir cari spot foto

Sayangnya bgitu sampe sini dsambut gerimis mengundang, jadi basah. Karena sayang kamera jadi agak pelit foto dsini. Ngandelin Go Pro aja sih, buat selfie”an.

DCIM100GOPROGOPR1922.
Sorry Sisco, ada spot air di bagian muka lo, maapkan akuh jadi berasa ada efek blurnya ๐Ÿ™‚

Baiklah, saya perkenalkan personil dsini. Dari sebelah kiri yaa, ada Kak Sisco, Mba Fara, Mas Anto dan Indi. Ini baru sampe udah pada pasang pose nih depan rumah adat Ratenggaro.nya. Yang lain udah pada ngabur, ada yang sibuk foto-foto, ada yang sibuk ngiyup, mencar-mencarlah. Kak Jo (panggilan akrab kak Jonathan) dengan sabar nyeritain sejarah rumah adat ini.

Mereka memang tinggal dsini, 1 rumah bisa diisi oleh beberapa kepala keluarga. Filosofi rumah adat Sumba ini ada ceritanya. Rumah ini terbagi menjadi 3 bagian, bagian bawah ada kandang untuk tempat tinggal binatang-binatang peliharaan. Salah satu binatang kesayangan mereka adalah babi. Kemudian lantai 2 adalah ruang aktifitas keluarga, tempatnya los-los-an gitu, ga ada sekat dan rumah ini kokoh terbuat dari bambu dan kawan-kawannya, ga ada bantuan semen sama sekali (mungkin kecuali fondasinya). Bagian atas (atap) disitu adalah “gudang” tempat mereka untuk menyimpan hasil panen terbaik untuk diberikan untuk “arwah tetua”. Desa ini udah ada listrik sih, tapi jangan bayangin kalo di dalam rumah itu ada hiburan macam TV LCD Flat, sofa yang empuk, kasur dan macam lainnya. Kenyataanya listrik aja ngalirnya susah. Kamar mandi juga nih, di alam bebas aja. Tapi pandangan mata gue melihat ada wc yang sudah “modern” mungkin bantuan pemerintah. Tapi ya gak digunakan dengan baik juga. Jadi no question, gimana cara mereka _____(ttuuuuttttt) …

DCIM100GOPROGOPR1925.
Me and Indi di Rumah Adat Ratenggaro
DCIM100GOPROGOPR1937.
Kombinasi antara Indi, Mas Anto dan gue.ย 

Di belakang kami itu adalah Pantai Ratenggaro, tapi kita ga bisa maen kesana karena gerimis. Aku cedih ~

DCIM100GOPROGOPR1942.
Strike a pose, even gerimis!

Walaupun gerimis mengundang, bukan jadi alasan untuk tidak foto-foto. bayangin aja nih geng segitiga ini (nanti kalian juga akan tau kenapa kami menyebutkan diri kami adalah geng segitiga). Di tengah-tengah kami ada bapak penduduk setempat yang pengen ikutan foto-foto juga. Kocak deh. (yang pake jilbab ungu itu adalah Mba Fitri).

Abis jelajah rumah adat ini, kita digiring ke Pantai Pero, tapi sayangg banged yang tadi gerimis tiba-tiba airnya tumpah jadi hujan deres. Alhasil kita melewatkan sunset di Pantai Pero (jerit dalam hati).

Dengan sedikit kecewa kami langsung kembali ke hotel untuk istirohat karena besok merupakan jalan panjang untuk jelajah Sumba lebih luas lagi. Tapi sampe hotel gue ga balik kamar dulu, karena basah nih badan cari anget-anget dulu di restonya. Maklum badan #sudahjompo. Alone, karena si Indi mandi duluan jadi sembari antri mandi aii cari teh anget. Haha

Dsinilah, gue chit chat ama temen-temen guide lokal kami yang ruaaar byasaak sabar menurut ย gue. Tiga bocah akamsi yang membawa kami muter-muter Sumba adalah Kak Jo (@jonathanhani) terus ada Kak Agus Hong (@agushong) dan Kak Ciput (@ciputraheryanto). Mereka ini orang-orang berbakat semua, casingnya sih begajulan semua, masih pada bocah keliatannya, tapi bukan sembarang bocah ternyata. Mereka adalah anak-anak titisan dewa untuk menjaga alam ini lebih baik dan gue banyak belajar dari mereka. Siapa sangka, Agus Hong ini adalah the famous Agus Hong di Instagram karena desyee adalah selebgram. Dia rela resign dari kerja kantoran karena jiwa karyawan adalah bukan yang ada dalam isi hati dan logikanya. Siapa sangka Ciput adalah business man yang punya segala macam usaha, apa aja di dagangin dan ternyata adalah asli Bandung, pas kita kesana, kebetulan dia lagi maen ke Sumba karena di ajak Agus dan si Ciput punya usaha hammock, namanya hammocktrippy (klik dsini bionya). Dan siapa sangka Kak Jo adalah preman Sumba padahal tampangnya baik-baik banged, karena haampir seluruh orang di Sumba kenal ama desyee ….ย Alhasil malam makin rame gue gantian mandi ama Indi dan pembicaraan kami makin mendunia, makin ngalur ngidul.

Malam pertama kami dihabiskan dengan ngobrol-ngobrol soal hidup karyawan. Cerita kenapa Agus Hong resign pokoknya, he’s the star lah malam itu (dan hari-hari berikutnya). Siapa sangka juga kalo kak Agus ini adalah salah satu pencetus free diver, jago yoga. Kami semua takjub. Padahal dia bukan anak asli Sumba. Agus ini kalo ga salah inged dia adalah perantau dari Riau berdarah Cina. Yang gue ga sangka banged, gue pikir cuma menang sipit doang, ternyata asli Cina. Hahah …. Malam itu juga kami dapet hibah Pizza dari warung Italia, Gula Garam.

What a night…

Malam pertama kebersamaan kami ditutup dengan Alhamdulillah. Kami semua happy dan harus dpaksa istirahat karena besok hari masih panjang dan masih lagi banyak keindahan-keindahan Sumba yang harus disaksikan. WAJIB!

2 thoughts on “Membisu Karena Keindahan Tanah Sumba (1)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s