Membisu Karena Keindahan Sumba (2)

Here we are, tiba kami di hari esoknya masih di tanah Sumba.

Pagi-pagi gue sama Indi dkamar snooze alarm handphone dan akhirnya digedor-gedor ama Shelly yang bikin kita akhirnya beranjak dari kasur. Abis pewe banged tidurnya. Dengan sigap kita langsung siap-siap gak pake mandi karena udah tau bakal maen air, tapi bukan berarti kita ga stand out pagi-pagi. Demi properti foto yang oke, gue dah tampil dengan bibir dpoles lipensetip warna merah, hahahha…. demi.

Seperjalanan, antara sadar ga sadar gue liat pemandangan alam Sumba. Somehow gue mikir, dengan cuaca panas terik, tapi gak bikin tanah kering, justru sebaliknya. Gue masih bisa lihat tumbuh-tumbuhan hijau dan masih bisa lihat perkebunan jagung. DSCF2023_Fotor DSCF2019_Fotor DSCF2020_Fotor

Berarti ini bukti, bahwa buku sejarah dulu benar. Penjajah pada dateng ke Indonesia karena iri dengan tanah kita dan kekayaan alam Indonesia. Tanah di Indonesia dilempar biji aja bisa tumbuh. Belum lagi sumber alam yang lain, ampun. Coba kita ngayal babu sebentar, kalo negara kita ga dijajah? kaya apa ya jadinya? ~enough

Dan, sepanjang perjalanan darat kami, gak heran kalo kami melihat sebuah bangunan, kotak, terbuat dari batu.

DSCF2009_Fotor
Batu Kubur Megalitik

Ini bukan panggung, bukan juga gudang. Tapi bangunan ini adalah kuburan. Ehem. Iyess kuburan penduduk warga setempat yang biasanya terletak di depan rumah mereka atau sekitar wilayah kampung adat. Untuk membangun batu kubur ini juga ga sembarangan. Harus ada upacara ritualnya dengan memberikan persembahan-persembahan dan itu tidak murah. Dan mayat yang dikubur di dalam batu kubur ini sifatnya bertumpuk, alias ya turun temurun di masukin dalam satu batu kubur. Ngeri emang kalo ngebayangin, tapi gue yang disana, sama sekali ga merasa angker (padahal jiwa ini penakut banged). Sumpah, gue ga ngeri sama sekali.

Perjalanan ke Danau Weekuri mayan menyita waktu kita ga sarapan, tapi bawa bfast box yang rencananya akan dimakan disana sambil menikmati danau. Alhasil begitu sampe, perut sama sekali ga laper, karena ini ruaar byasakk cakep banged pemandangannya. Ini super keren, lebih dari keren, bikin jantung stop sebentar sepersekian detik.

DSCF2029_Fotor
Danau Weekuri from perfect spot

Begitu sampe anak-anak udah pada kocar kacir ga jelas cepret sana sini. Ibu-ibu rombongan dokter gigi asik sendiri di pandu sama Agus Hong. Dan gue sama Indi diajak Kak Jo buat cari spot foto dulu sebelum nyemplung ke danau tersebut. Kita diajak trekking ke bebatuan tebing yang cadas pemandangannya.

DSCF2063_Fotor
Ini medan tempur yang kita lewatin untuk bisa dapetin best spot dsini

Tapi perjalanan ini worth it banged, walapun bermodalkan sendal jepit. Gue sama Indi pegang-pegangan buat survive loncat-loncat di batu” ini. Dbantu Kak Jo juga sih, kalo gak mah cemen juga kita.

DSCF2034_Fotor
With Indi my room mate

Depan mata kami, ini pemandangan lautnya. Keren banged. Asli.

DSCF2030_Fotor
Rasanya pengen loncat, terus nyeburr gitu.

Hasrat pengen nyebur tak terbendung, tapi setelah liat bawahnya, kayanya sih langsung batu tajem gitu. Makanya si anak bolang Agus Hong ga nyemplung. Gue rasa kalo aman pasti tuh anak udah terjun bebas.

DSCF2037_Fotor
Thanks Kak Jo buat amazing shoot!

Foto-foto yang bikin ngiri udah gue post sebelumnya di Instagram gue. Beranjak dari sini mayan banged follower gue nambah walaupun sebiji 2 biji datengnya. Tapi karena banci hestek dan hasilnya emang keren-keren banged sih. Bikin makin jualan Instagram. Dulu nya cuma buat punya-punyaan, sekarang jadi tools buat eksis dan tampil juga deh.

Photo session belom selesai,

DSCF2048_Fotor
Pose terus!

Senangnya pergi ama temen-temen trip banci poto dan banci tampil. Pose aja terus yang laen pada jeprat jepret. Aku sukak! Hehehe, …

DSCF2093_Fotor
Ini dia geng segitiga! masih kurang banyak anggota geng segitiga yang lain
DSCF2094_Fotor
Salah satu fotographer yang suka jeprat jepret candid … (makasih Mba Fara, banyak koleksimu yang aku bajak)

Yang pasti, kegembiraan kami ga berhenti sampe dsini aja. Kita masih tetep explore posisi terbaik dsini. Ada banyak foto sebenarnya, tapi hasil jepretan orang (which is geng segitiga) yang lain. Nanti gue bikin edisi behind the scene aja ya, biar gak move on-move on sama trip ini.

Ada kali kita 20-30 menit mejeng di atas batu tebing buat jeprat jepret. Berasa photo session beneran. Kalo versi gue ma Indi, photo session booklet ajang pencarian jodoh 🙂

Oke fine, waktu foto-foto abis. Waktunya kita sekarang maen air … uhuuuuy! Agak malu-malu sih sebenarnya gue, yakin nih? secara baju rada ga sopan. Ah ya sudahlah ya …

DCIM100GOPROGOPR1957.
Ini dia penampakan Kak Jo, sang photographer paksaan kami. Hahaha

Diantara semua rombongan, kami yang pertama sampai disini buat nyemplung duluan. Yang pertama nyemplung duluan Kak Jo, dan gue ama Indi masih resah and ribet gitu mo turun.

IMG_6667_Fotor
Mo basah aja ribet.

Tapi emang, sekedar pengumuman, jangan harap juga dsini ada toilet atau WC buat ganti baju dan panggilan alam lainnya. Buat yang mau nyemplung kudu wajib siap dari hotel. Jadi sampe lokasi langsung buka-bukaan aja. Ini juga pada cari spot buat naroh harta benda. Gletakan aja udah dsana.

DCIM100GOPROGOPR1972.
ENDES banged kan bisa gini. Cuma KITA doangan dsini. Berasa private banged kan? (hasil jepret Kak Ciput)

Beningnya, ademnya, serunya. Ini pengalaman pertama gue mandi di danau air asin. Dan kalo lo berenang ke deket tebing tempat air laut masuk, hati-hati ya, ada bulu babi nya. Dan itu cetek banged. Tapi ada juga bagian yang agak dalem. So besok kalo kalian maen ke Danau Weekuri jangan lupa bawa snorkel.

Puas maen air, kita jalan lanjut ke lokasi berikutnya. Karena gue sama Indi cukup cerdas bawa handuk hotel, jadi kami cukup selamat dari kedinginan. Kami lanjut ke Pantai Mandorak. Lokasinya ga jauh dari Danau Weekuri. Tapi perlu di catat jalan menuju lokasi ini cuma sejalur and kiri kanan tumbuhan ilalang tinggi dan bisa bikin baret mobil. Dimana kebanyakan mobil dsini adalah mobil-mobil SUV and double cabin.

Pantai Mandorak, gue pikir adalah hamparan pantai luas terbentang dari ujung ke ujung. Tapi ternyata “cuma” segaris pantai private yang warnanya “manis” banged

DSCF2096_Fotor
Pantai Mandorak yang private

Cakep banged kan? Asli ini sih bikin gue males kemana-mana. Warna birunya bikin nagih. Sayangnya saudara-saudara, tanah daerah pantai ini sudah dibeli oleh seorang bule (mayan ganteng) pengusaha hammock, merk Ticket To The Moon. Jadi, secara ga langsung akses ke pantai ini adalah akses pribadinya dia. Kami dsini DILARANG memfoto area rumah dan bangunannya yang ada di area propertinya dia. Gue bilang ini KEJAM. Ini JAHAT. Kenapa yang harus menikmati keindahan ini orang bule sih?! Padahal orang-orang kaya kita pada beli properti di luar negeri karena kemakan gengsi. Akuuuu sediiih. Padahal lebih murah beli tanah di negara kita sih gue jamin, daripada beli properti di Australia, atau yang deketan di Singapore. Bahkan, pas gue ke Kiluan, pas ada heboh”nya tanah / pulau yang dijual dsana, harganya muraaaaah banged. Coba tebak? _____ cuma dijual 1 Milyar (rupiah) doang aja. Boook (bahasa banci), 1 M udah bisa punya pulau? Dbeli bule juga tapi atas nama orang Indo. Gue ga paham lagi deh. Bicara soal property, sekalian nih, di Sumba juga ada 1 resort maharani yang sangat private dan suka dsambangi sama arteis-arteis luar negeri, yaitu Nihiwatu Resort Island yang terletak di Sumba Barat. Itu semalem yang paling murah 12 juta, ada diskon 9jt permalam kalo nginep minimal 5 malem. WTF? (~cry)

DSCF2097_Fotor
Rela ga kalo pemandangan ini kita biarkan dibeli oleh orang asing?

Kembali lagi dengan pemandangan Pantai Mandorak, ini pose-pose dan gaya kami dsini.

DSCF2104_Fotor
Mungkin gue gak akan se-nyinyir ini kalo gue istri si Bulenya … hahah #ngarep
DSCF2108_Fotor
Indi in action
DSCF2116_Fotor
Kak Sisco dengan adik-adik Sumba

Kami semua heppi banged. Tapi karena mo ngejar sunset di Peter’s Magic Resort yang sudah berganti nama jadi Sumba Paradise maka kita cuma bentar banged dsini. Cuma numpang cek-in path doang (cem dsini ada signal ajeee)

Segera balik hotel, kami dkasih kesempatan mandi, makan siang. Udah dkebut buat jalan (darat) untuk ke Sumba Paradise dan melanjutkan trip ke Sumba Timur. Tapi dalam perjalanan ELF kami bermasalah, jadi jalannya putus nyambung kaya BBB-nya Melly Goeslaw.

Sambil jalan, kami mampir ke Desa Adat Tarung. Konon ini adalah desa adat yang ada di tengah-tengah perkotaan. Katanya mereka mendirikan desa ini diitung letak koordinat untuk berada di tengah-tengah Sumba. Aii juga ga nanya sih gimana cara ngitungnya. Tapi gue percaya orang jaman dulu emang sakti. Dan kenapa namanya Desa Adat Tarung, karena emang buat tempat “berantem” pada masanya.

DSCF2141_Fotor
Muka depan Desa Adat Tarung

Penduduk dsini sudah lumayan maju, selain masih menjaga lestari budaya setempat, mereka juga menjual kain-kain tenun Sumba dengan corak dan warna khasnya.

DSCF2155_Fotor
Ini adalah pusat, atau tengah desa yang djadiin aula atau tempat berkumpul warga. Dan buat penyelenggaraan acara adat.

DSCF2152_Fotor

DSCF2157_Fotor
Ini dia corak tenun Sumba Barat (Daya) yang beda dengan Sumba Timur. 

Seperti biasa, kami macam anak ilang yang pada kocar kacir sediri untuk mencari spot yang menurut kita ok.

DSCF2165_Fotor
Begini nampak asli kalo kami kocar kacir

Tapi walaupun gitu, bgitu ada kode “Ayooo foto!!!” semua pada sigap, pasang pose

DSCF2166_Fotor
Kompak kan? (aah iya, hampir lupa cerita, gadis paling kanan foto ini bersepatu merah, ini adalah Ellie yang baru ikut gabung di hari ke 2 ini. Jadi dia gak sempet ikut ke Ratenggaro dan tadi ga sempet ikut maen air ke Danau Weekuri dan Pantai Mandorak, mungkin dia nyesel seumur hidup. Hahaha)
DSCF2164_Fotor
Ini adalah salah satu Batu Kubur yang kami temui dsini. Angker? No.. keren? Yes

Lanjut perjalanan kami makan-tidur-makan-tidur lagi belom sampe juga. Sampe di satu spot kami berhenti sebentar. Makan jagung Sumba yang endes banged. Ada gitu yang abis 3 atau 4. Gue lupa tapi siapa oknumnya. Waktu berhenti gini, gue manfaatin buat pips dan, dan dan napas. Pesen secangkir kopi, sambil udud, ya owooh berasa supir lintas kota beneran deh gue. Berasa ikut capek kaya bapak supir kami yang nyentrik. Muke boleh gahar tapi hati rinto banged. Kalo nelpon suara membahana mo deklarasi rengasdengklok aja gitu, atau mau sumpah pemuda. Modal ngopi IDR 5.000, modal jagung gue dbayarin Cik Cenny karena 3 biji IDR 10.000 … hatipun riang, hatiku senang.

Dah cukup selonjorin kaki, kami jalan lagi. Tapi udah dwanti” kalo kami ga bisa nikmatin sunset di Sumba Paradise. Tapi, kita dkasih spot yang kalah indah buat poto-poto ala instagram yang instagramable banged gitu deh, yaitu Bukit Lailara. Konon katanya di bukit ini, biasa buat orang-orang menghibur diri abis putus cinta. Haahahahaahahaha (ngarang)

Ini dia, bukit yang bikin gue lara setelah liat sunsetnya

DSCF2178_Fotor
Cakep kan? saolooh ….. dusta kalo bohong

Gimana? ~cry banged kan? Gimana gue ga bisu? Ga mincep liat ginian? Tapi jujur, gue tipe yang gak sregep kalo kata orang. Bgitu gue puas dengan hasil jepretan, gue akan menikmati senja ini dengan mata telanjang. Karena, beda rasanya liat dengan bidikan kamera dan dengan mata polosan. Gue bener-bener bisu dan amat sangat menikmati sore itu.

DSCF2195_Fotor
Warna sunset di Bukit Lailara, Sumba

Huuhuu, makanya sampe saat ini gue nulis, masih susah banged buat move on. Beda! Beda dengan tempat-tempat lain yang sudah pernah gue kunjungin. Tempo lalu, gue juga sempet susah move on dari Belitung. Susah. Dan gue janji akan ke Belitung lagi. Dan sudah 2x aja ksana. Kali ini dsini pula gue janji, gue harus ke Sumba lagi, padahal belum selesai tripnya. Tapi, mau banged pasti lagi kesini.

DSCF2183_Fotor
Bukit Lailara, Sumba

Sumba terkenal dengan pulau seribu bukit, karena kontur tanah dsana emang berbukit-bukit dan keren biingiiits.

Sunset abis, kita lanjut ke Sumba Paradise, dan seperjalanan emang gelap gulita aja gitu. Ga ada cahaya penerangan dari lampu jalan, jalanan cuma sejalur. Dan yang nyebrang bukan sembarangan juga, tapi ada uler, ada babi juga yang numpang lewat.  Ya ya.. bener ini Afrika kecil.

Sampe di Sumba Paradise, lo pada jangan kaget. Gelap lap! Jangan expect juga dsini lo bakal nemu resort kelas bintang 5. Listrik malem kita pake genset, dan colokan listrik terbatas. Mo jalan kalo malem kudu pake modal lampu di handphone. Dan di dalam cottage nya kita bener-bener minim sama cahaya. Liat jalan pake mata hati. Pembagian kamar dimulai, kami semua berkumpul. Geng ibu dokter sudah tak terpisahkan. Sedangkan geng segitiga dbagi”. Akhirnya gue sama Indi dapet pasangan room mate baru, ada Mas Anto dan Sisco. Hahaha, pecah deh kamar. Rusuuuh!

Sumba Paradise ini ada 5 resort + 1 resort yang punya (Ibu Yosni asli Sumba). Awalnya tempat ini bernama Peter’s Resort Magic. Tapi karena satu dan lain hal si Ibu berpisah dengan bule Peter ini, tempat ini sempet terbengkalai. Tapi sekarang lagi renovasi karena sudah di seriusin lagi sama si Ibu.

Kami pilih resort di belakang yang menghadap laut, posisi tengah. Bocoran dari Kak Jo (pilih yang tengah ya, kalo gue suka  yang tengah). Gue, selaku pendatang maah percaya aja ama akamsi. Oke, kamar udah dtentukan, patner dikamar dah dapet. Kita beberes kamar, bersih-bersih.Nunggu makan malam yang mana menunya adalah rawon yang rasanya enaaakkk banged. Oh ya, gue juga lupa, selain gue cuma satu-satunya perempuan yang bakar nikotin, gue cuma punya partner in crime dalam hal pernapasan ama Ciput doang. Dsini, akhirnya gue nemu juga parner in crime buat mimik jahat. Ada Mas Alex. yeeeyy … senang! Alhasil sebelum sampe ke tempat ini, amunisi dah siap, dsiapin ama Shelly. Makasih Shelly.

Abis makan, sebelum genset mati, kita diajarin maen Warewolf. Duh, gimana ya jelasinnya? Yang bisa jelasin permainan ini cuma Jo ama Agus Hong doang. Ciput aja ga ngerti. Dan yang udah pernah maen ini juga Cik Cenny. Jadi cuma mereka bertiga yang tau permainannya. Pelan-pelan dengan sabar Jo sama Agus jelasin dan kasih contoh (asli gue nulis sambil senyam senyum inget malam itu)

Ok, peserta malam itu adalah (dari urutan tempat duduk) gue, Ciput, Jo, Cik Cenny, Sisco, Alex, Fitri, Shelly, Indi, Agus. (eh, iya ga ya? kok gue lupa? pokoknya malam pertama ini belum seluruh geng segitiga maen). Malam ini masih pad amalu-malu gitu deh. Mana gelap-gelapan maennya.

Permainan ini bermodalkan kartu remi, dipilihin kartu tertentu. yang dapet kartu As dia berarti berperan menjadi Warewolf (jahat), yang dapet Joker (baik) dia berperan sebagai polisi, dan yang dapet King/Queen mereka berperan menjadi rakyat biasa. Dan ada 1 orang yang berperan menjadi Tuhan. Tuhan dsini tau siapa siapa yang memegang peran dan tugas Tuhan kadang juga memanipulasi atau memberi cue tentang siapa penjahat. Permainan ini adalah permainan modal akting aja. Awal permainan Tuhan menyuruh semua pemain pada tidur (merem) kemudian Tuhan nyuruh warewolf untuk bangun agar si Tuhan tau siapa yang jd orang jahat, setelah tau, dsuruh merem lagi. Abis itu gantian yang bangun si polisi, udah tau, merem lagi. Abis itu udah semua bangun. Dan mulailah acara fitnah dimulai. Siapa nuduh siapa jadi warewolf, siapa yang jago ngeles, siapa yang ketauan mulu kalo bohong, siapa yang beneran jadi warewolf. Permainan ini selesai kalo warewolf berhasil membunuh seluruh warga, atau keduluan warga membunuh warewolf (membunuh = nebak). Pokoknya permainan ini ternyata seru banged. Sampe-sampe mati lampu karena solar buat genset abis tidak memadamkan semangat kami untuk maen fitnah-fitnahan ini. Entah kenapa malem itu, gue ama Indi seringggg banged kebagian jatah jadi Wareweolf, dan kebanyakan juga dalam putaran permainan gue selamat mulu. Hahahah…. Intinya, kalo warewolf berhasil membunuh warga, maka warga menang, kalo warga menang berarti warga berhasil membunuh warewolf.

Sebelum jam 12 kayanya lampu udah mati karena solar genset abis, kamipun pindah lokasi begadang ke kamar Shelly sambil abisin botol. Muncullah permainan psikologi dari Ciput. Mulai dari permainan BENAR SALAH, AROUND THE WORLD, sampe permainan yang asu banged menurut gue adalah SEGITIGA DIANTARA?! saaaaooowoooohhhh …. ini permainan apa sih?! Bangke emang! udah lewat dini hari bisa loh kita cekakakan, teriak-teriak kesel happy gitu.

Yang paling epic sih permainan segitiga diantara dengan keyword, penDENGARan ya?! aduh, capek gue, sampe akhirnya gue nyerah, capek, lelah. Jam 1an deh kalo ga salah, gue ama Indi pamit tidur balik ke kamar. Berasaaa banged gue oon malam itu. Malam itu yang bisa memecahkan misterii itu tentu saja Ciput si pencipta, Agus Hong dan Jo yang terakhir. Untuk permaianan yang lain satu demi satu rahasianya dibuka, tapi untuk yang segitiga, ampe migren gue mikirinnya. Udah ah capek. Tidur aja yuk Ndi (nada ngambek….Hahaha)

Dua pria room mate kami udah tewas duluan. Perkasa banged gue ama Indi. Dan yang lucu adalah, udah pada bubar tetep aja mereka dkamar masih pada bahas. WOOOY TIIDUUURR!!!!!!

Malam ini seru banged, gara-gara segitiga, si Indi ampe kebawa mimpi. Oke gaes, lanjut lagi nnti ceritanya. Besok masih banyak tempat yang kudu di explore dan masih banyak cerita yang harus gue tulis. Gue sayang banged sama Sumba. Oke. Titik!

9 thoughts on “Membisu Karena Keindahan Sumba (2)

  1. Ga sanggup lagi baca Blog-nya… Ud bisa kabur ke Bandung aja ud bersyukur hehhee…

    *Berdoa bisa jadi orang kaya trus gw beli lagi pulaunya… aamiiin :)*

    Like

  2. asik banget yaaa,
    gue aja orng asli sumba gak pernah thu keliling” gituan *memalukan* apa lagi ke nihiwatu boro* deh tapi emnk tnh klhran gua pling cakep #BigParadiseInSumba #LoveYouSumba

    Like

  3. Huaaaa….bagussss bangetttt foto2nya….

    Plan kesana tgl 3-9 Mei ini nih…

    Masih cari2 hotel/homestay selama disana terutama di Tarimbang. Boleh minta contact person buat booking Sumba Paradise ga ?
    Cari2 google cuma nemu emailnya and sampai skrg blm di response soalnya.

    Terima kasih seblmnya ^_^

    Tina – Jkt

    Like

    1. Hai Tina… mesti harus banged ke Sumba Paradise… dari sumber yang terpercaya, silahkan kontak langsung owner Sumba Paradise ya, namanya Ibu (Kak) Yosni 081236186899 / 085338354147 / 085205507429

      Like

      1. Thank you so much yah @juragankoppi ^_^

        Sorry baru sempet bls nih, setelah perjuangan luar biasa telp/sms/WA Kak Yosni coz sinyal disana susah…finally sy berhasil booked Sumba Paradise…ga jadi terlantar di Tarimbang d saya….Thanks for saving my life…hehehe

        Udah ga sabarrrr pengen segera kesana nih…

        Once again, thank you ^_^

        Like

      2. Most Welcome Tina, di daerah sana emang susah signal banged. Nnti kamu dsana akan menemukan “pohon signal” cuma dsitu yg ada signal.

        Enjoy Sumba yaa….. have fun #HumbaAilulu

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s