Janji, ini Kebisuan Terakhir di Tanah Sumba (4)

Eneg kali yaa pada bacanya, karena gak selesai-selesai ceritanya 🙂

Gimana donggg, 5D4N itupun kami yang ngerasain tripnya gak mau pulang! Gue rasa sebagian manusianya masih pada susah move on juga. Khususnya sayah! (angkat tangan). Cerita kali ini adalah penggabungan 2 hari ya.

Dua malam terakhir di Sumba, kami habiskan di Tanto Hotel, Sumba Timur. Konon katanya ini adalah hotel paling cihuy di Sumba Timur alias paling bagus. Dan emang sih, bagus cem rapih dan baru. Ada air hangat yang sehangat suam-suam kuku. AC tentu ada, model hotel minimalis lah, cem Amaris dan MaxOne. Mungkin gedean ini kamarnya. Tapi ini ga ada liftnya, dan kamarnya mayan banyak sampe ratusan dan sudah jadi langganan admin-admin open trip pada nginep dsini. Dari sini, so far kemana-mana deket sih. Termasuk itungannya tempat kita makan malam di pelabuhan. Tempat kita makan malam dsini selalu di restoran sederhana nan enak di Pelabuhan, gue lupa tapi nama restonya apa. Tapi enak dan ikannya seger, sebelum masuk ke pelabuhan, banyak nelayan menjual hasil tangkapannya di sisi jalan kanan kiri. Cool …

Oke, setelah perjalanan terakhir kmren sunset di Pantai Puru Kambera, pagi ini dari Tanto Hotel kita explore Sumba Timur. Emang beda banged hawa Sumba Barat (Daya) kmren dengan Sumba Timur. Dsini lebih “kota” dan dsinilah dulu pusat perdagangan jaman dulu. Selewatan kota gue nemu mesjid gede, dan memang dsitu daerah “kampung Islam” dan memang dulu pusat perdagangan dengan Arab. ~aku terharu

Oke, tujuan pertama ga jauh dari hotel adalah Bukit Persaudaraan (Bukit Mau Hau), dsini, cuma bukit, hamparan padang rumput luas, panas! Dan ada beberapa kuda liar disini. Gue rasa sih punya orang, tapi emang lagi di taruh dsini aja. Konon kata Kak Jo, spesies kuda Sumba merupakan spesies yang diakui dunia dan emang benar ada peranakan kuda khas Sumba. Jadi emang kuda Sumba ini terkenal di dunia per-kudaan. Kenapa Kak Jo paham banged sama kuda, karena dia punya kuda kesayangannya, namanya Alexandria, dan nurut ama dia (kayanya) keliatan di photo IGnya. Nih buktinya, klik aja dsini.

IMG_6826_Fotor
Kuda Sumba

Tapi ternyata dsini ada Goa gitu buat maen tak umpet kayanya jaman dulu. Kaya,nya sih goa itu untuk tempat perlindungan aja sih jaman perang pada masanya. Karena panjang goanya pendek. Tapi sekarang kotor gitu, banyak sampah dalam goanya. Mungkin jadi buat tempat ngadem karena panas banged emang dsini kalo siang hari, tapii  ya mbook sampahnya jangan dbuang sembarangan thoo ya. Harusnya kalo abis selesai makan sampahnya dsimpen di tas at least jangan dbuang sembarangan. Tapi emang dsini ga ada warung jajanan juga sih, jd gue juga ga ngerti itu sampah dateng dari mana. Dan emang juga dsini ga ada tempat sampah juga, yaa gimana ya? Flashback ama cerita sebelumnya, dsini spot wisatanya masih jauh dari fasilitas umum seperti tempat sampah or bahkan toilet. Jadi yaa mari sadar sendiri yaaa….

Abis keluar dari ujungnya goa atau mungkin lebih tepatnya bunker kali yaa, gue nemu satu pohon sendirian dsini. Dramatis banged keliatannya (yaa elaah Ni, kenapa pose nya gitu amat sih, ala ala ANTM)

IMG_6840_Fotor
Begaya deh… di standing alone tree

Selain goa itu, kita diajak ama Agus Hong ke satu best spot foto di Bukit Mau Hau, Bukit Persaudaraan, eeng ing eeng.

IMG_7261_Fotor
Best spot, Bukit Persaudaraan, Bukit Mau Hau, Sumba Timur

Banyak yang pada banci tampil dsini. Sampe-sampe Ellie niat banged bawa Macbooknya buat properti poto biar HEITZ. Gue langsung mincep, biasanya cuma modal kain pantai dan bibir merah dan maksimal, ini ternyata si Ellie lebih totalitas…kalo ga percaya coba intip blog nya nih dsini.

Dan sembari photo session di spot itu, sambil ngantri eike gelar kain pantai lagi ama Indi dsini, gakk bosen dan konsisten gelar kain pantai walaupun lagi gak dipantai.

DSCF2864_Fotor
Behind the scene sebelum pemotret-an di Bukit Mau Hau

Udah cukup gosong dsini, ke-gosong-an berikutnya kita diajak ke satu tempat (lagi) lokasi syuting Pendekar Tongkat Emas. Danau Laipori yang kering kerontang.

GOPR2143_Fotor_Collage
Danau Laipori jadi tempat aksi pemotretan!

Kami berdiri di atas danau sebenarnya, tapi karena kering, jadi ini dasar danaunya. Kontur tanahnya lembek-lembek gimanaa gitu. Seinget gue si Indi yang kena jebakan betmennya.

Pindah lain tempat lain, kita masih terkesima dengan indahnya Sumba, karena kita menuju pantaaaaai lagii …… Kali ini kita ke Pantai Walakiri namanya. Dsini Ciput udah pasang hammock buat kita-kita pada ngadem. Dan asli gue mager banged dsini. Sembari Ciput mempersiapkan hammock yang dsusun 3, gue ama Indi seperti biasa gelar kain pantai andalan kami.

DSCF2867_Fotor
“Kenapa mesti gayanya sama sih Ndi?” – snapshot siapa ya ini?

Sambil nunggu singgasana, temen-temen lain udah sibuk kocar kacir cari spot foto dan atur posisi masing-masing, bahkan Mas Alex rela spanduk foto Fun Adventure buat “alas” kita gegeloran di pantai ini. Tapi, ada yang mau ikut juga eksis di kain pantai merah ini.. hhaha, saking hits dan memukaunya, akhirnya Kak Jo ikut nyempil.

_1080698_Fotor
Kak Jo ga mau kalah eksis!

Indi ama Kak Jo lagi takjub liat Kak Ciput dan Agus Hong pasang hammock susun tiga. Udah pada panjatan cem panjat pinang tujuhbelas agustusan, Gue sih cuma bantu doa dan nunggu jadi aja kepasang. Effortless. Dan dsini gue udah males pota poto, jadi kebanyakan dsini nyolong poto temen-temen geng segitiga (gpp yaa gaess… *salim satu-satu).

DSCF2911_Fotor_Fotor
Akhirnya. Mager time.

Gue emang ngantuk, karena smalemnya susah tidur. Alhasil gantung di hammock dan kena angin sepoy-sepoy aiii nyerah, pules lah gue dsini. Sampe ga makan siang karena pewe abis. Dasar! Ini endess banged. Aku sukak!

Setelah makan siang selesai, kami pindah lokasi, satu lagi ke Desa Adat Rende namanya. Rasanyaa mageeer banged mau beranjak dari hammock trippy nya Ciput. Tapi apa daya, daripada dtinggal.

Desa Adat Rende ini adalah salah satu desa penghasil kain tenun Sumba yang terkenal. Katanya papanya (pacar aku #ngayal) Hamish Daud suka beli kain Sumba langsung disini. Begitu kami sampai, bangun dari tidur dijalan yang panas banged, kami tetep berkeliaran sana sini. Kak Ellie dan Mas Alex sibuk maen dengan adik-adik Sumba, dan kami sisanya sibuk di rumah (duh lupa namanya) yang biasa dpakai untuk upacara dalam rangka semayam mayat – gimana yaa merangkai kalimatnya? ~bingung

IMG_6888_Fotor
Desa Adat Rende, Sumba Timur

Nah, di foto atas, ada tiang di atas batu kubur itu adalah simbol. Itu adalah batu kubur bangsawan Sumba. Di tiang tersebut ada ukiran macem-macem, ada ayam jago, ada buaya, ada simbol-simbol lain yang intinya menandakan bagaimana sang tetua itu semasa hidup. Seinget gue kaya ayam jago itu artinya dia (beliau) adalah seorang pemimpin yang baik. Soal khatamnya, tanya kak Jo kalo urusan ini.

Disini saya bertemu dengan Mama (Tuhan). Beliau adalah Mama yang sangat dsegani dsini. Tuhan yang dimaksud adalah sebutan untuk tetua yang dihormati. Bicara soal Tuhan, orang Sumba masih percaya dengan agama “Marapu”. Tapi gue ga bisa cerita banyak karena takut salah. Intinya sih agama ini adalah satu kepercayaan dengan tetua dan alam. Kak Jo dan Agus Hong lah yang udah khatam.

Kembali lagi ke Mama, gue diajak Kak Jo buat ngobrol ama Mama ini, tanya tanya gimana proses pembuatan kain Sumba yang famous itu, terbuat dari apa, berapa lama prosesnya, dan sebagainya. Jadi ini keindahan Sumba lagi yang membuat gue mincep.

DSC06595_Fotor
Cerita Sumba yang tertuah dalam kain tenun Sumba

Corak kain yang dbuat ini gak sembarangan. Ada ceritanya, kalau ga salah corak di atas ini menceritakan tentang peperangan dan bagian atas itu ada gambar kepala orang yang menandakan musuh dalam perang tersebut. Yaa semacam itulah ceritanya, ada corak-corak lain yang pasti itu merupakan simbol yang ada artinya. Yang bkin merinding lagi, kain kain Sumba asli ini terbuat dari bahan kapas dan dwarnai dengan pewarna alami yang terbuat dari tumbuh-tumbuhan. Ruaarr byasak! Dan waktu pembuatan kain-kain ini kira-kira (cuma) 6 -12 bulan saja, tergantung dari lebar, tergantung dari proses pewarnaan dan pembuatan. Semua dilakukan ALAMI & MANUAL. Oke. Sekarang soal harga, kain termurah yang saya pegang adalah 2.5 juta rupiah (saja) yang berupa kain untuk ikat kepala (yang di pake Agus Hong) dan kain tenun Sumba yang sudah dalam bentuk sarung (bagi wanita) yang suka dpakai dalam acara adat harganya (cuma) 10 juta rupiah saja.


Gue rada heran, kalo pada mo borong kaya Papanya (pacar aku #ngayal) Hamish Daud ksini belanja, bayarnya gimana? kan disini ga ada mesin edisi alat buat gesek ????


Adapun orang yang beruntung untuk merasakan nikmat karena mahalnya kain tenun Sumba adalah ……. SAYA.

_1080778_Fotor_Collage_Fotor
Mama lagi makein baju (sarung – selendang – kalung)

Gue saking nahan diri buat beli, gue pegang pegang aja tuh kain, ee malah dsuruh pake. Buat aksi foto, ya mau lah! Sapa yang nolak?! Dan dsini secara ga langsung si Mama ini kasih petuah-petuah secara ga langsung, cuma batin kami yang tau. Dan saya dari yang petakilan, jadi rada anteng dan diem. Langsung behave.

DSCF3035_Fotor
Nih, nemu model cowoknya!

Dramatis banged ga siiih? Keren… super cool!

Kalung yang saya pakai itu adalah kalung “biasa” sebenarnya, karena polos. Kalau polos tandanya cewek yang pake kalung itu masih available, alias masih perawan ~uhuuuy

Setelah selesai berguru dengan Mama, kita balik lagi ke Pantai Walakiri untuk nikmatin sunset dsini. Aahhh aku senang …. pantaiii lagiii ….. tapi karena udah saking magernya, aii cuma nikmatin sore itu dengan mata telanjang dan ngarep hasil foto dari geng segitiga.

IMG_6892_Fotor
Gue dalem hammock, ga jelas motonya, saking mager

Makin sore, makin surut air lautnya, banyak geng segitiga lain yang pada kocar kacir cari spot foto. Pada lomba-lombaan cari spot paling bagus buat taruh di instagram. Haha… gue tetep mager, dan inilah sunset “terbaik” di Pantai Walakiri.

DSCF3105_Fotor
Subhanallah

Amaze!

Begitu mataharinya dah tenggelam, gantian bulan yang nongol. Kita pergi cari makan di tempat favorit sea food di Pelabuhan. Menunya makin bar-bar dan makin banyak. Karena ini malam terakhir kita mau puas-puasin begadang.

Ehem, sebelumnya keselip nih cerita Peci. Peci adalah minuman oplosan khas warga Sumba, kalo di Manado terkenalnya Cap Tikus. Nah, ini sama aja. Gue ama Mas Alex dah siapin nyawa buat minum. Intinya sih cuma buat nyicip aja, kaya apa rasanya. Selidik punya selidik ternyata bapak supir andalan kami udah sigap dan nyiapin buat kita sebotol Aqua. Aku terharu. Gue ama Mas Alex cengar cengir aja… hiihi, jadi juga nih nyobain. Dan malem ini kita mo cobain.

Sampe hotel, kita semua pada bersih-bersih setengah packing juga di grup rame buat ngomongin meeting point jam berapa, dan jatuhlah jam 19.00 laptop Shelly dgelar buat transfer foto-foto. Tapi gue ga ikutan karena dah keburu mager (magerr mulu daritadi). Jadilah Sisko dan Mba Fara ama Shelly yang punya masternya. ~Alhasil setelah pulang dari Sumba, kita geng segitiga yang di Jakarta pada ketemuan.

Malam itu cukup rusuh, karena geng trip admin sebelah Kakabantrip juga nginep sini dan banyak tamu lain, jadi kisruh banged malem itu. Gue juga ama Ferry ngobrol banyak tuker-tuker ilmu, karena ada beberapa tempat yang kami berdua ga sama dapetnya. Malam makin malam, kita tentunya makin berisik sambil ditegor sama security hotel, karena katanya sebelah kamar gue persis itu tamu owner lagi istirahat. WHAT? ini kan hotel, tempat publik. Agak bingung juga gue. Kan kita mo seseruan dtahan deh jadinya.

Gue pikir tadinya kita mo seseruan sambil nyeruput peci, tapi alhasil sodaraa sodara … rasanya …. berasa nelen spirtus. Pdhal gue cuma minum se tutup botol Aqua. “Gue ga kuat Mas Alex .. elo aja deh! Aii nyerah” itulah statement pertama gue. Sorry Mas, daripada bsok nyawa gue ilang, ini asli alkohol 99% dtambah fermentasi tape kayanya. Atau gue yang terlalu cemen? yaa sudahlah! tau deh akhirnya tuh peci diapain sama Mas Alex.

Berikutnya, seseruan malam ini dgelar di kamar Mas Alex dan dan dan kita semua (Kecuali Bu Magda dan Bu Clara) maen WAREWOLF! Sampe Ellie yang baru pertama kali maen ikut heboh sendiri dan dia pinter banged jadi wolf, sedangkan gue yang oon, masa jadi polisi diem aje…efek peci nih kayanya! Haaahah (kidding). Pokoknya seruuu banged. Yang jadi korban dsitu adalah Mba Fitri, Cik Cenny yang salah bener pokoknya dbunuh terus! Pdhal warga baik-baik. Dan Mas Anto “rajin” banged jadi warewolf jadi permainan berikutnya dah ketebak kalo Mas Anto warewolfnya. Hahaha, kocak banged deh! Sampe capek ketawa! Sekamar tuh diisi berapa manusia ya … (diem ngitung) Agus Hong, Ciput, Kak Jo, gue, Shelly, Indi, Cik Cenny, Ellie, Sisko, Mas Alex, Mba Fitri, Mas Anto, Mba Fara (ada yang ke skip ga?) Hebohlah … berisik bkin gaduh!

Akhirnya Tuhan bilang kita tidur, kita dsuruh tidur (beneran, kita tidur buat besok pulang)

Besok paginya kami breakfast dan siap-siap buat meninggalkan jejak dari Sumba, dan alhasil kami ga langsung ke bandara, tapi kami sempet dilarikan ke Kampung Adat Raja Prailiu.

Dsini memang tempat turis beli oleh-oleh, dan harga kain tenun aslinya sih masih mehong juga, sama aja .. karena emang itu mahal. Wajarlah, buatnya aja hampir setaun. Dan dsini gue beli satu set kain yang cuma 700rb aja dan kalung 150rb. Kain gue “murah” karena pewarnanya ga alami, sudah warna “pabrikan” dan kalung yang gue beli adalah kalung yang sama gue pake kemaren tapi ada liontinnya. Dan liontin ini adalah simbol dari “vagina” yang artinya kalo perempuan pake kalung dengan liontin ini tandanya udah “taken” alias udah married.

Dan seperti biasa, gue kebagian jadi model lagi dan pada ikutan sekarang, jadi gue ga sendirian, ada Cik Cenny dan Mas Alex yang ikutan fashion show.

IMG_6940_Fotor
Skenarionya adalah : diantara segitiga Cik Ceni, Mas Alex dan gue ada SIAPA hayooo?
IMG_7035_Fotor
Rambu (~sebutan untuk perempuan dalam bahasa Sumba) Oni

Pesan moral yang gue dapet dsini adalah, let’s keep this culture forever! Dsini kami dkenalkan oleh orang-orang yang menjaga kelestarian dan memegang kukuh adat Sumba oleh keluarga dsini yang ternyata masih sodaraan dengan Kak Jo. Dan Kak Jo punya ponakan indo, alias salah satu anak dari keluarga dsini married dengan bule Australi, namanya Sarah and her little baby boy namanya Jack. Sarah ini tadinya bkin penelitian mengenai adat Sumba dan kain tenunnya. Dia fasih menceritakan sejarah kain tenun Sumba dan proses pembuatannya dengan bahasa INDONESIA. Gue sambil dengerin sambil malu ~

Alhasil, here we are. Waktunya kami harus pulang balik ke asal masing-masing. Gue ngarep suatu saat balik lagi ke sini dan explore Sumba lebih jauh, karena ada banyak tempat yang belum kita datengin. So I’ll be back for sure.

DSC06173_Fotor
Pak Driver kita yang berhati rinto

Makasih banyak ya Pak, udah sabar nganterin kita dengan cobaan radiator panas, pecah ban berkali-kali. Alhamdulillah kita selamat. Makasih juga pecinya ya Pak.

IMG_6942_Fotor
Makasih Kak Ciput dan Kak Agus Hong

Makasih buat mereka. Kisah hidup mereka sangat inspiring dan bkin gue termotivasi untuk bisa lebih cinta (alam) Indonesia. Bukan pemerintahannya. (CATET). Banyak insight yang gue dapetin dari mereka. Salah satunya adalah cara mendidik Anya. Kata Agus Hong : (dalam bahasa gue) “Bocah seumur Anya harusnya berada di lingkungan yang se-umuran. Ajak dia bersosialiasi dengan anak-anak seumurnya. Jangan lo ajakin traveling mulu! Belom waktunya” – Insight itu ada benarnya, tapi (ngeles) gue ajak Anya traveling biar dia “sadar” juga untuk sedari kecil hidup mandiri, dan traveling itu ga repot, ga menyusahkan. Justru kita harus belajar dengan alam dan lingkungan sekitar kita. Insight dari Kak Ciput juga bikin dinding pencitraan gue runtuh! (hanya gue, Kak Jo, Ciput dan Shelly yang tau, serta Tuhan deh yang tau). Mereka berdua ini saking cintanya sama alam tiba-tiba kepikiran dan niat untuk ikut pemahaman kepercayaan adat Sumba yaitu Marapu.

IMG_7023
Photo taken from group geng segitiga, kayanya dari Mba Fara deh. Aii lupa

Last but not least, thanks buat akamsi asli Sumba, Kak Jo yang sabar ngadepin tim huru hara ini, hahaha…. terus berjuang untuk tanah Sumba ya kak! Semangat terus untuk melestarikan Sumba, menjaga dan merawat budaya dan adatnya! Caiiyo…!!! Dan tularkan semangat ini ke anak muda di daerah lain, bahkan di benua lain. Keep inspiring!

IMG_6947_Fotor
Ini bukan perpisahan, ini awal yang baru. Keluarga baru, Geng Segitiga cabang Sumba

So, we’re heading home.

Fun Fun Fun. #kangenlaut saya terbayar! Dan gue sudah ninggalin jejak Timur Indonesia, hampir komplit. Tinggal gong nya Raja Ampat 🙂 gue masih akan terus explore pantai dan laut yang lain dalam misi selalu #kangenlaut.

6 thoughts on “Janji, ini Kebisuan Terakhir di Tanah Sumba (4)

  1. Salam Kenal mba, wahh skrg udah banyak yah yg main ke sumba. smga makin rame yang wisata ke sana.. btw aku asli sumba timur juga cuman sdh 7 tahun merantau nyari ilmu hahaha

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s