Lebaran Di Kota Serambi Mekkah

Anti Mainstream!

Kebanyakan orang pada memanfaatkan kesempatan libur Lebaran “kalender” untuk mudik ke kampung halaman, kalo gue, berhasil meracuni bokap nyokap buat Lebaran di Banda Aceh. Maksud terselubung sebenarnya mau ke Pulau Weh, HA HA HA, tapi cerita singkatnya, gue bawa modus buat napak tilas ke Lhokseumawe tempat gue lahir, karena dulu bokap pernah dinas dsana. Jadilah 6 hari ini dimanfaatkan untuk ke Banda Aceh – Pulau Weh – Lhokseumawe – Medan dengan peserta bokap, nyokap dan si #babyanya… yess! Anya eksis juga. Jadi kesimpulannya gue bawa 3 bayik! Semangat!

Highlight :

1 malam di Banda Aceh sekalian menikmati malam takbiran, 2 malam di Pulau Weh, 1 malam di Lhokseumawe dan 1 malam di Medan. Bener-bener perjalanan kilat dan cuma numpang check-in di path aja sebenarnya, jujur, gue ga puas. Perjalanan ini ga pake tour apapun, hanya mengandalkan penduduk lokal setempat. Pergi kali ini dapet fasilitas kantor bokap (dulu), jadi dapet pinjeman mobil dan driver. Hamdalah, rejeki anak solehah, gapapa lah yaa manfaatin fasilitas negara, gak sering juga! Toh ini adalah tujuan mulia bukan buat korupsi, justru mo sekalian ziarah.

Banda Aceh,

Kota yang sakral banged dan gue sama sekali ga punya bayangan apapun gimana cara gue survive dsana dengan harus ngikutin syariah islam yaitu berjilbab. Udah repot dengan persiapan mo berhijab segala macem, udah di matching”in ama baju segala macem dsb. Anya pun juga, udah dsiapin wardrobenya, tau deh ntar dsana gimana. Tapi koper juga diisi ama celana pendek sih buat di Pulau Weh, karena dsana agak santai, hanya saja harus tetep sopan. Cita-cita gue cuma mau sholat Ied di Mesjid Baiturrahman dan ke Museum Tsunami sama pantai-pantainya. Secara gue kan anaknya #kangenlaut banged sist! Pokoknya jauh hari sebelum hari keberangkatan udah siap dengan segala macam bekal informasi dengan baca-baca blog dan tanya teman.

Kamis, 16 Juli 2015 (nginep 1 malem di Pade Hotel, Banda Aceh)

Kita cuzz pake pesawat Garuda, inipun gue kecelik alias salah perkiraan. Asumsi gue karena traffic dan ribetnya bandara gue minta ama bokap untuk berangkat lebih cepet karena takut macet dan urusan mo check-in ribet. Flight jam 12.05 tapi gue minta jam 08.00 udah jalan dari rumah. Kenyataannya jalanan lancar dan proses check-in cepet banged. Alhasil nunggu di lounge lama … haha, karena  masih puasa jadi ga bisa cemal cemil juga. Tapi Anya mau makan sih, jadi ga rugi-rugi amat, dan bokap sama nyokap refleksi. Gue? jaga koper.

Boarding ~ Anya dpesawat seneng banged nntn Lego Movie. Seneng banged bocah ini ketemu pesawat, doa gue dperjalanan semoga lancar semuanya dan Anya ga mengalami kesusahan apapun.

Begitu sampai Bandara Sultan Iskandar Muda, gue takjub, rasanya pengen sujud syukur. Bandaranya bersih, rapih, dan nyaman. Udah gitu, hawa Banda Aceh…. panas! Apa karena pake jilbab? jadi di dalem berasa “kebakar” ??? hahaha ….

Lalu kami-pun djemput sama driver, kami panggil Om Dedek. Asli Aceh. Orangnya lucu dan ramah. Anya seneng, cepet akrab juga. Kebetulan si Dedek ini punya anak seumuran juga, jadii ya, sudahlah.

Setelah meeting kecil dmobil, akhirnya kita putuskan untuk sekalian muter-muter dulu baru check-in di hotel, sambil ngabuburit nunggu jam buka puasa yang mana di sini magribnya jam 19.05 *nelen ludah

Tujuan pertama adalah Monumen Tsunami Kuburan Masal Siron. 

DSCF2841_Fotor
Abis sholat baru berani diajak kesini si Anya

Agak deg-degan di ajak kesini, kaya gimana ya bentuknya? Dan apakah aman buat anak kecil? Tapi ketakutan gue terhempas gitu aja setelah liat bentuknya. Sama sekali jauh dari kesan seram, jauh dari kesan angker. Malah yang ada nampak seperti taman biasa. Kalo inged kejadian tsunami, asli gue sedih, merinding ga karuan. Dsini bgitu turun gue sempet diem, ini bener kuburan masal? tempatnya hamparan lapangan luas, hijau dan asri. Ada beberapa pendopo yang ternyata dsitu buat tempat keluarga yang ingin berdoa, dan dpendopo tersebut ada beberapa buku Yassin buat dbaca oleh pe-ziarah. Dan ada ember kecil di deket keran air yang gue ga tau sebenarnya fungsinya apa.

DSCF2833_Fotor
Monumen Siron
DSCF2834_Fotor
Main Gate Monumen Siron

Ada monumen dan tugu yang berprastasi-kan bacaan bahasa lokal Aceh nampaknya.

DSCF2831_Fotor
Tugu Siron

Cerita Unik : saat Anya turun dari mobil, gue ajak ke signage buat baca lebih jelas apa nama tempat ini, Anya cuma diem berdiri tegak sambil geleng kepala gak mau ikut gue. ~wah pertanda nih!

Gue rayu, tetep ga mempan juga.

Akhirnya, gue ajak Anya sholat dulu karena juga sekalian mo sholat juga kan awalnya dsini, sambil menjalang Ashar juga. Setelah itu Anya baru mau diajak mendekat ke signage itu, dan malah ikut gue mendekat ke tugu monumen yang letaknya jauh ke dalam dan jauh dari parkiran mobil.

~merinding kan bacanya? simpulkan saja sendiri kenapa Anya berdiri diam. *soundtrack twilight zone


Dsini, gue ikut berdoa, berdoa untuk keluarga yang dtinggalkan dan keluarga untuk para korban tsunami. Semoga amal ibadahnya dterima disisi Allah SWT.

Setelah berhasil membidik beberapa foto yang gue ga PeDe karena ini bukan “objek wisata” jadilah hanya beberapa foto yang gue ambil seadanya.

Selanjutnya kita jalan menuju ke Pantai Longkha. Yaa,… ini nama pantai yang terkenal dan hasil googling-an gue juga mendapati nama lokasi ini. Seneng deh gue. Girang. Walaupun berjilbab, gue bisa maen ke laut. (yaa iyalah, bisa bisa aja)

DSCF2853_Fotor
Satu spot pinggir jalan bagus buat poto mau ke Pantai Longkha

Menurut Om Dedek, saking menghargai bulan Ramadhan dan atas kebijakan pemerintah setempat, objek wisata, restoran, warung atau apapun yang dekat dengan pantai DITUTUP selama Ramadhan. Hal ini dikarenakan untuk menghormati bulan Ramadhan. Gak kaya kita di Jakarta, momen Ramadhan dpake untuk bukberan dan acara ajang ketemuan ama temen lama yang walaupun satu kota tapi ga pernah sempet ketemu. Jadi orang Aceh gak kenal tradisi bukber ala kita orang Jakarta, bagi mereka kalo ada acara bukberan di luar rumah, bisa kehilangan waktu terawehnya.

DSCF2887_Fotor
Gazebo tempat leyeh-leyeh di Pantai Longkha, kalo Ramadhan tutup

Pantai Longkha keren! warna biru toska dengan deburan ombak yang kenceng, ombaknya cukup galak menurut gue dan pantai ini termasuk pantai yang tidak santai, karena banyak batu-batuannya juga, jadi jangan harap bisa santai gegeloran pinggir pantai. Tapi keren buat objek foto. Cakepz

DSCF2862_Fotor
Pantai Longkha, Banda Aceh

Abis dari situ, kita mampir ke satu pantai lagi, yaitu Pantai Lampuuk. Pantai ini punya cerita sendiri, ini merupakan pantai ujung dari kejadian tsunami, kebetulan Om Dedek rumahnya dsini, jadi beliau merupakan salah satu korban tsunami yang kehilangan keluarganya. Istrinya pun sekarang tinggal sebatang kara, bapak ibunya dtelan tsunami.  Tapi, ini merupakan pantai yang paling ciamik menurut gue, berpasir putih, ombaknya nyantai, ada pemandangan bukit dan kece banged lah pokoknya. Siapa sangka dsini abis kejadian Tsunami. Dsini kalo bukan bulan Ramadhan ada restoran hidangan seafood. Yaa memang ini merupakan objek wisata yang wajib ddatengin. Tapi sayang gue dateng pas puasa, jadi yaa cuma asik foto-foto ajaaah 🙂

Pantai Lampuuk_2_Banda Aceh_Fotor
Sayang agak mendung, tapi pantai ini keren pisan
DSCF2928_Fotor
Pantai Lampuuk, sapa nyangka tempat ini kena Tsunami
DSCF2947_Fotor
Another spot in Pantai Lampuuk
DSCF2890_Fotor
The best gegeloran spot, Pantai Lampuuk
DSCF2903_Fotor
#kangenlaut di Pantai Lampuuk
DSCF2922_Fotor_Collage_Fotor
Tuttu dan Anya menikmati pemandangan

Tapi ini tempat keren banged, asli!

Masih seputaran Pantai Lampuuk, kami diajak masuk ke dalam perumahan Desa Lampuuk yang dbangun kembali dari bantuan negara Turki. Desa Lampuuk yang “bersih” karena tsunami dbangun lagi tapi tidak di lokasi yang sama, agak menjauh dari bibir pantai dan warga Lampuuk semua mendapatkan rumah baru. Seperjalanan dari pantai ke desa,nya, keliatan sisa-sisa bongkahan bekas rumah yang sudah ketutup dengan semak-semak tanaman liar. Dan dsini, ada 1 mesjid, yaitu Mesjid Rahmatullah yang “selamat” juga dari terjangan tsunami. Subhanallah. ~merinding lagi. Mesjid biasa, yaa emang beneran mesjid yang sekarang “bisa jadi” museum. Mesjid ini hanya mengalami kerusakan kecil yang ga fatal, pilar-pilarnya masih kokoh, cuma retak beberapa bagian, dan sampe sekarang sengaja ga dbenerin.

DSCF2969_Fotor
Mesjid Rahmatullah
DSCF2965_Fotor_Collage_Fotor
Kerusakan fisik Mesjid Rahmatullah pasca Tsunami

Setelah selesai berkunjung ke mesjid ini, kamipun mengarah ke hotel. Kami nginap di The Pade Hotel, Aceh. Hotel ini ternyata jauh dari kota, orang-orang suka nginep dsini konon katanya biar deket ke Bandara, which is true, dan deket juga dari Desa Lampuuk. Dan ternyata hotel ini kesukaan bule-bule karena waktu bfast mayoritas semua bule yang nampaknya adalah peneliti atau reporter dlihat dari penampakannya. Kami dapat hotel dengan view gunung yang caem, dan kamar Deluxenya okeh banged, ada ruang tamu, teras untuk lihat view, dan kamar mandinya segede gaban, ada shower, toilet sendiri and ada bath tub. Dengan harga yang gue beli dari Agoda IDR 900.000-an oke lah.

DSCF2978_Fotor
Mountain View dari The Pade Hotel

Gak pake lama, batalin puasa seadanya dan bersih”in Anya, jam 19.30 kita cuzz lagi cari makan malam dan city tour ke kota malem hari. Konon kebiasaan warga Aceh kalo malam takbiran ada macam carnaval takbir. Jadi warga, berbondong-bondong berkreasi cem festival gitu. Mobilnya dihias semenarik mungkin dan diikuti oleh remaja-remaja muda buat takbir keliling kota sambil takbir. Dan pemenangnya yang berhasil akan mendapatkan uang jutaan rupiah. Jadi seru, rame, macet. Hahaha ….

DSCF2990_Fotor
Bagi yang penasaran, inilah bentuk gue berhijab! Mejeng di Pade Hotel

Seruu banged ikutan macet di simpang lima. Kita lihat antrian orang pada karnaval takbir di jalan protokoler kota Banda Aceh. Ada yang meriah banged, ada yang sederhana tapi rombongan banyak anak mudanya bawa obor, pokoknya seru. Dan ini memang jadi tradisi tiap malam takbiran. Jadi banyak yang nontonin. Malah ada yang pada nonton dalem mobil dengan santainya parkir di “tengah” jalan.

Sambil muter, kita cari makan malam. Tadinya mo makan Mie Aceh kenamaan dsana, tapi belom buka, akhirnya malah kita ktemu sate. Sate sapi. Restoran konsep sederhana dengan nama Yakin Rasa, emang bener-bener meyakinkan. 1 porsi sate ada 10 tusuk sate sapi yang dagingnya kecil-kecil tapi enyaaaak banged. Disuguhi dengan bumbu kacang serta kuah kaldu sapi ada tetelannya bikin tambah nikmat ~sayang ga sempet moto karena ribet mangku Anya dan kelaparan. Kalap makan dari pesen 3 porsi sate, nambah 2 porsi lagi. Kita ga bisa bedain antara doyan dan lapar. Beti, beda tipis, tapi enak banged. Dan yang bikin kaget adalah total harga, dengan 5 porsi sate, 1 nasi goreng, minum buat 5 orang hanya IDR 180.000 sajaaah pemirsah. Bahagia gue. Kenyang-enak-murah adalah tolak ukur “enak” versi gue.. walaupun soal rasa gue cuma bisa bedain antara enak dan enak banged. Hahahhaa …..

Setelah kenyang, ga ada pilihan lain, kita balik hotel karena bsok harus siap pagi2 buat sholat ied di Mesjid Baiturrahman. Kalo mo dapet tempat enak, estimasi kita harus ada di TKP adalah jam 6.30. Dimana kalo jam Jakarta jam segitu udah terang benderang dan udah mo siap sholat. Sedangkan dsini masih pagi buta. Padahal sholatnya jam 7.30 tapi kita kudu harus stanby jam 06.30. Mana kebetulan banged si Jokowi pake acara Lebaran di Aceh pula, alhasil pasti rame lah yaa …. (ikut-ikuut aja si JKW nih)

Jumat, 17 Juli 2015 (nginep 2 malem di The Pade Resort, Sabang)

Tetot! Sregep banged gue dah bangun jam 05.00 antara bisa tidur ga tidur, daripada bablas.

Kita tiba tepat waktu jam 06.30 dan dapet tempat enak, gue sama nyokap dah merem melek nahan ngantuk, sedangkan Anya sibuk dengan maenannya yang udah gue bawa, demi persiapan gak bosen. Tepat jam 7.30 kita melaksanakan sholat ied.

Hamdalah. Lancar dan sukses.

Udah pasti abis itu sesi foto-foto dooong. Kesan gue dsini, gue bersyukur banged bisa sholat ied dan berlebaran di Mesjid Baiturrahman, karena selain nilai sejarahnya yang ampuh tahan tsunami, dan bisa berada di Kota Serambi Mekkah dalam suasana Lebaran tuh EPIC banged. Antara bangga dan haru. Alhamdulillah banged deh pokoknya. Beruntung gue bisa ngerasain ini, plus ketambahan bokap malah reunian ama JKW, ya wislah, bokap juga seneng. ga perlu lagi ktmuan di JKT, jadi irit waktu. Hahaha…..win win solution.

Sholat Ied di Mesjid Baiturrahman, Banda Aceh
Sholat Ied di Mesjid Baiturrahman, Banda Aceh

Selesai sholat, kita balik hotel buat sarapan dan persiapan buat nyebrang ke Weh…. Ihiiiirrr…… Sabang ma men!!!

Cerita nyebrang ini juga lucu banged, kami dapet bantuan dari ex kantor bokap buat dapetin tiket, ini ada dramanya sendiri yang menyebabkan kita jadi telat masuk kapal ferry dan ga kebagian tempat duduk. Kita ngarep dapet tiket kapal cepat, tapi karena penuh atau gak beroperasi (lupaa) jadi naiklah Ferry yang lamanya 2 jam dari Ulee Lhee ke Balohan Sabang. Kebayang ga? kita kahirnya ngemper di lantai beralas koran dan kain pantai gue yang mejik itu. Untungnya Anya bisa tidur, (lagi-lagi Alhamdulillah) tapi ternyata yang ga dsangka adalah, bokap mabok laut. Tapi emang sih, itu tempat emang ga ada sirkulasi udara, padahal katanya VIP. Gue sempet tidur sebentar di perjalanan awal, tapi akhirnya kebangun dan mendapati keluhan bokap “De, bapak mual!”

DHAR!!!

Duh, seinget gw bawa antimo, ternyata lupa naroh dimana, akhirnya gue beli minum teh botol (dingin) karena ga ada yang jual teh anget. Akhirnya gimana cara deh nolong bokap, alhasil gue ajak ke dek atas kapal aja, dengan perjuangan ngelewatin kerumunan orang berserakan di jalan dengan barang-barang segunung. Bokap udah agak tenang, gue turun ke bawah lagi ngecek nyokap sama Anya takut kalo kbangun nyariin gue, nah, sekarang gantian nyokap yang mo ke toilet, akhirnya dengan fasilitas seadanya, ngantriin nyokap pipis dan gantian jaga Anya. Selesai, balik lagi ke atas, yaa gitu-gitu aja sampe bersandar (~kapalnya looh, bukan gue)

DSCF2992_Fotor
Ini dia kapal ferry yang buat bokap mabok ~laut

Begitu sampe di Sabang, kita djemput sama hotel, kita kali ini nginep di The Pade Resort, Sabang. Ada Bang Igor yang jemput yang rupanya setelah ngobrol-ngobrol ini adalah rekomendasi Asrul dan Ratih Raa. Ealaah dunia sempit amat ya. Gue sempet kontek no Bang Igor tapi ga aktif, jadi ya sudahlah, kontek salesnya langsung lewat email en telpon”an. Karena sampe juga dah sore jam 16.00 jadi kita gak sempet kemana-mana selain nikmatin kamar dengan view laut langsung. Bokap sama nyokap dan mager dkamar nunggu magrib, Anya dah anteng dkamar nonton Disney Channel. Alhasil gue asik fota foto cari spot yang instagramable dsini. Yang gak sia-sia perjuangan gue, karena foto dsini di repost ama @travelrack

DSCF3027_Fotor
Sendirian cari spot poto dtemenin Fuji and tripod
DSCF3019_Fotor_Fotor
Menjelang sore

Kesan gue sama kamarnya, OKE, Deluxenya cukup buat 4 manusia tapi kudu tambah extra bed, rate per malam IDR 1.500.000 dan tambahan extra bed per malam IDR 350.000. Maayan ya. Resort ini cukup private karena cuma ada 13 kamar, dan yang punya view laut hanya 4 kamar. Yeeey gue beruntung banged, gue dah pesen ama Mba Tari salesnya The Pade Resort pokoknya gue mau view laut! Pesennya juga dah lama, ada kali sebulan sebelumnya. itungannya emang rate hotel dsini mahal dbanding dengan temuan googling gue, tapi worth kok, gak perlu jauh buat nengok laut. Tapi, dsini jangan harap restorannya nemu hidangan laut kaya cem Jimbaran di Bali. Ternyata jajanan di Sabang tidak mengenal restoran seafood pinggir laut. Ternyata hal tersebut tidak ngetop. Yang ada ternyata hanya di Freddie’s Resort (ntar ceritanya, bersambung). Malam pertama gue salah pesen, gak salah sih, tapi gak sesuai ekspetasi pesanannya. Menu di The Pade Resort kebanyakan adalah makanan western, dan gue terbujuk rayu dengan arahan pelayannya dengan memesan family pack. Family pack adalah menu rekomendasi dari chef yang notaben nya suka-suka si chef masak apa. Pokoknya ada 3 lauk dan 1 sayuran. Biar cepet, jadi kita pesen makan dulu, dan request minta dhidangkan jam berapa. Saat makan malam tiba, akhirnya menu family pack yang memakan biaya IDR 125.000 per orang cuma ayam goreng, udang goreng tepung, kecap goreng mentega dan oseng” wortel buncis. ~kecewa

Sabtu, 18 Juli 2015 (malem terakhir di Sabang)

Malam pertama lewat, alhasil hari kedua di Sabang adalah acara kita jalan-jalan keliling Sabang. Kita sewa mobil hotel dianter sama Pak Abdi, yang sudah bertugas di Sabang 3 tahun.

Happy Bday to my Dad alias RI1, yess kebiasaan gue punya sebutan untuk bokap yaitu RI1, karena beliau RULES THE WORLD! Tunduk! Ga bisa dbantahkan. Tapi karena gue anaknya rebel, ya kalo berantem yaa berantem aja, palingan gue garuk-garuk aspal ama banting pintu doang.

Eniwei, kado gue cukup dengan ajak puter-puter Sabang dan nyuruh Anya nyanyi happy bday ke Tuttu,nya … #muree

Sebelumnya sarapan dulu, bokap masih puasa syawal, dan Anya masih merem, kita akhirnya jalan jam 09.30. Tujuan pertama adalah Tugu Titik Nol Kilometer. Sebenarnya ini adalah titik nol dari jalan raya nusantara Indonesia, tapi kalo ujungnya NKRI kita adalah Pulau Rondo, yang artinya “jendes” ~aii juga ga ngerti kenapa dkasih nama itu. Kata Pak Abdi, pulau itu isinya cuma Tentara doang untuk penjagaan NKRI. ~serem

DCIM100GOPROGOPR2203.
Yeeey , touch down Tugu Kilometer 0 Indonesia

Tugu Nol Kilometer ini lagi drenovasi, jadi kita ga bisa liat wujud aslinya yang sebenarnya, tapi sementara, biar ga ‘gelo ada tulisan kekinian yang bisa jadi objek foto dan tanda jadi usah pernah ke Sabang. Tapi ya gitu, motonya mesti rebutan, gak bisa antri, dan ga bisa juga foto sendirian, alhasil ya udah lah, ngalah. Daripada nunggu ga sabar dan pada ga mau antri. ~emosi tersulut.

Setelah turun sedikit dari sini, kita lewat salah satu tugu lagi, yaitu Monumen Sabang. Jadi ceritanya akan ada 2 monumen / tugu dengan bentuk yang sama. Yang satu ada di Sabang, yaitu yang ini, yang satu lagi di Marauke. Jadi namanya Monumen Sabang – Marauke.

DSCF3066_Fotor
Kenalin, ini Pak Abdi, driver sekaligus guide kita di Sabang dari The Pade Sabang

Sepanjang perjalanan kita di Pulau Weh ini, banyak banged kita lihat monyet-monyet liar nangkring di pinggir jalan, seolah-olah mereka emang udah siap dkasih makan ama pengguna jalan yang lewat, gue sempet takjub. Depan hotel pun kita bisa liat babi hutan, biawak sliwar sliwer. Jadi berasa di hutan, dan Anya seneng banged. Menurut Bang Igor dan Pak Abdi, sebaiknya monyet-monyet liar ini jangan “dbiasain” untuk dkasih makan, karena nanti mereka jadi manja dan ngamuk kalo ga dkasih makan. Pdhal kan yang lewat ga cuma mobil, motorpun lalu lalang dan penduduk lokal gak sebaik turis yang mo kasih makan karena kasian atau “lucu”. Toh alamnya juga masih asri kok, gak kekurangan didalam hutan sana, jadi sebaiknya ga usah dkasih makan ya peopz! Biarkan alam terjaga berserta ekosistemnya. Lain hal di Taman Safari, beda!

Dari titik nol kilometer, kita pindah ke Pantai Iboih,  iiniii diaaa GONG nya yang dtunggu-tunggu. Ngeliat blog dan pinterest orang-orang yang yahud banged. Ternyata, maen ke Iboih pada saat libur lebaran gini adalah pilihan yang salah. RA to the ME! Tempatnya penuh dan cuma kecil gitu, banyak hostel di atas toko baju dan souvenir. Cuma ada 1 loket tempat sewa perahu, yang menyediakan beberapa pilihan perahu apa yang mau dsewa, dan mau tur cem apa. Dan banyak penyewaan snorkel lengkap dengan life vest dengan harga komplit IDR 40.000.

Mm, ada satu cerita yang membuat gue risih berada dsini, wardrobe gue emang gak berhijab. Celana pendek dan kaos biasa. Entah darimana unsur sexy atau menggoda atau apalah, kena loh gue dgodain bujang Aceh. Macem mas-mas yang ada di Bali kalo nawarin sewa mobil or motor di Kuta. Ya gue ga senyum sih takut malah nnti jadi gimana, gue ama nyokap jalan tegak lurus aja. Pdhal distu ada juga beberapa perempuan ga berjilbab dan sama pakaiannya. Mungkin mereka gak berhijab krena mereka Natalan. Tapi kan jadi ga “haram” kan kalo ga berjilbab??!!! Gue prihatin!

Perahu yang kami pilih adalah perahu yang ada kacanya, jadi opa oma ini gak perlu basah buat liat ikan. Dan gue hanya bisa pasrah dengan keputusan itu dan ~ikhlas dengan biaya sewa IDR 350.000 yang kita dapet adalah muter 1x Pulau Rubiah yang sebrang-sebrangan doang ama Iboih (sebenarnya sih kalo pasukan katak nyebrang itu cemen banged, alias deket), dan cuma dapet 3x spot ngliat ikan. Dan kita bisa nyantai di Pantai Rubiah buat nyelow ddrop aja, tapi nnti bisa djemput. Tapi yang terjadi adalah ……… HUJAN. Jadi semua harapan males”an pinggir pantai sambil nyeruput kopi SIRNA! Makin sedih lagi gue ama Iboih dan Rubiah ini. Sayang gue ga nyelem karena mesti refresh open water gue dulu yang blom kesampean. Dengan tragedi drama lagi ini itu bla blaa bla. Akhirnya hujan reda kami minta djemput dan menuju lokasi selanjutnya.

DCIM100GOPROGOPR2213.
Pada asik sendiri liat pemandangan Pulau Rubiah

Poin dcerita ini, gue ga puas dengan up surface view nya Iboih dan Rubiah. Jauh banged dari ekspetasi gue. Dengan effort gue nyebrang dan biaya yang dkeluarkan rada sedih dengan hasil pandangan mata gue. Kesimpulannya tetep cinta Indonesia Timur. Mungkin ksini lagi kalo nnti udah master kali yaa divingnya. Biar bisa liat wreck ship jaman Belanda dulu dbawah laut sana.

DSCF3108_Fotor
Iboih dari kejauhan

Setelah #kangenlaut di Iboih dan Rubiah kita melipir sebentar ke tengah kota Sabang. Katanya ada oleh-oleh khas makanan Sabang yang enak yaitu Bakpia. Lha macem di Jogja aja, dan katanya ada rasa macem-macem dan kulit pia nya beda ama yang di Jogja. Makin penasaran kann?? Dan akhirnya emang sampe sekarang jadi penasaran karena pabriknya tutup sampe saat itu libur selama Ramadhan pdhal katanya tahun lalu engga. Mungkin mereka liburan ke Eropa atau naik haji.

Kita berkesempatan sholat di Mesjid Agungnya Sabang yaitu Mesjid Agung Babussalam. Mm, kejadian lagi nih. Posisi gue ada di dalam lapangan mesjid mo sholat, entah dari kejauhan jalanan tiba-tiba ada yang teriak dari motor “cewek, cewek, suit suit” dan itu suara bocah! Masya Allah, tempat ini “kotor” banged sih. Gue merasa insecure langsung. Dan sama sekali ga punya pikiran untuk balik lagi kesini. Hawanya udah mo cepet pulang aja. Karena ga nyaman. Gue salah sih, gak jilbaban, tapi kan yaa gak segitunya juga. Serem jadinya. Jadi inget sama sejarah turunnya Al-Qur’an di Arab sana. Dan jadi ngerti kenapa Aceh dsebut kota Serambi Mekkah. (sok-sok nyambungin aja!)

DSCF3118_Fotor
Mesjid Agung Babussalam, Sabang

Abis dari situ kita tetep melanjutkan perjalanan ke Sabang Fair. Ini merupakan tempat gaulnya warga Sabang, kalo hari normal biasanya tempat ini jadi tempat ngecengnya anak Sabang, karena jadi tempat macem bazaar gitu. Kanan kiri jual makanan dan minuman. Dan tepat depan Sabang Fair ada pantai, namanya Pantai Kasih, #eeaa bisa ketebak kan kenapa dkasih nama bgitu? karena tempat ini buat pacaran bocah-bocah Sabang.

DSCF3154_Fotor_Collage_Fotor
Sabang Fair

Manjat sedikit dari Sabang Fair kita numpang liat pemandangan Sabang dari atas ke Sabang Hill. Hotel yang dkelola sama Pemda tapi ga keurus gitu, jelek, serem, dan berantakan. Yaa jadi seadanya gitu. Tapi view dsini cakep sih, bisa liat Pulau Rubiah dari atas dan keliatan lagi si Pulau Rondo itu.

DCIM100GOPROGOPR2218.
Spot foto di Sabang HIll

Selanjutnya kita ber-#kangenlaut di Pantai Sumur Tiga lewat Freddie’s Santai. You know what, cuma dsini satu-satunya (ada) restoran yang nyediain hidangan seafood se-Sabang! Dan pantes aja, isinya bule kabeh! Dan nekat, 5 manusia bule dsini ada yang ceweknya pake bikini 2 pieces. Artinya dsini bebas dong?! Apa negara terpisah dari Aceh? ee buset … ada yang bikinian di diemin aja. Gue pake baju “sopan” di priwitin! Apa karena mereka pake label bule jadi di maafin? I don’t know lah! Yang jelas gue makin kesel lagi. Tapi kabar gembiranya, dsini pantainya Subhanallah, surga kecil buat gue. Ini pantai yang gue idam”in. kalo gue pergi sendiri, gue akan gelar kain pantai gue dan diem aja sampe sunset. Bakal berendem di kesunyian diri. Tapi sayang yang terjadi adalah Anya tidur di mobil dan nyokap gak turun dari mobil. Ai love Sumur Tiga Beach … laff lafff laaaffff …… ❤ ❤ ❤

DCIM100GOPROGOPR2221.
Kebahagiaan kami liat pantai Sumur Tiga
DSCF3188_Fotor_Collage_Fotor
Penampakan Freddie’s dan penghuninya

Belom ngos-ngosan kan bacanya?

Abis dari situ kita emang ngos-ngosan naik ke Benteng Jepang. Mesti naik tangga gitu, terus bisa liat pemandangan laut yang indah banged, asli warna nya ijo toska gitu. Cakep deh. tapi ya gak bisa maen air dsitu woong tebing kok, jadinya cuma foto-foto aja dan dsini juga banyak wisatawan lokal yang pada pergi grup-grupan dan rata-rata semua Cina-Medan. Emang katanya bagi mereka liburan terdekat adalah ke Sabang.

DSCF3207_Fotor
Laut lepas depan Benteng Jepang, lbih tepatnya Bunker Jepang

Belum selesai perjalanan hari ini, kita diajak ke satu spot lagi buat foto-foto yaitu best spot foto di salah satu Bukit Sabang yang liat pemandangan pelabuhan.

Bukit Sabang photo spot
Bukit Sabang photo spot

En ketemu lagi simbol kota Sabang, mejeng lagi deh bokap.

DSCF3226_Fotor

Cukup senang sayahh jadi photographer keliling bokap 🙂 …. lagi ulang tahun jadi harus happy ya Tuttu…

Akhirnya city tournya pun selesai, kami balik lagi ke hotel dan nunggu makan malam. Makan malam hari ini kita akhirnya pilih menu a la carte yang akhirnya jauh lebih murah dan lebih enak dari pilihan family package kmren. Total malam ini makan kurang lebih IDR 200.000an sedangkan kmren malem kira-kira IDR 465.000an. RUGI BANDAR!

Malam ini gak pake lama, kita packing buat besok karena harus bangun pagi ngejar kapal cepat buat nyebrang kembali lagi ke Banda Aceh karena kita mau ke LHOKSEUMAWE. Yeeee …. tanah kelahiran gue macem apa sih?

Sampe dari nyebrang Balohan – Ulee Lhee kita sempet-sempetin buat mampir Museum Tsunami. Ini niat gue kedua setelah sholat Ied, mm, yang pasti gue takjub dengan bentuk arsitekturnya. Modern banged dan kekinian, bisa banged tuh tempat buat poto ootd-an ala hijabers.

IMG_8208_Fotor
Anya di Museum Tsunami

Abis dari situ kita mampir ke Solong Coffee, the best coffee in town. Dan katanya “mbah” nya kopi Aceh karena duluan ada dari yang lain. Dan rasanya enak banged cuuy, Gue pesen kopi susu, itu IDR 15.000 dapet sekantong plastik gede yang ga abis2 gue minum seperjalanan Aceh – Lhokseumawe (di take away karena ngirit waktu). Kalo di Jakarta itu bisa porsi dbagi 2. IRIT.

IMG_8204

Selama perjalanan gue amazed dengan pemandangan berbukitan dan sawah dmana-mana. Masih asli banged nih tempat. Dan yang lebih kasihan adalah orang-orang sini emang less hiburan banged, bahkan bagi mereka tamasya di sungai aja itu udah suatu berkah banged. Jalanan jadi macet karena “objek wisata” sungai itu sedang penuh dpadati warga yang lagi pada liburan. Gue lihat dari jembatan, kiri nya penuh orang berenang di sungai pake ban, sebelah kanannya liat warga pada mandi basah di sungai yang bebatuan. Dan seperjalanan Banda Aceh – Lhokseumawe jalannya berkelok-kelok. Bisa bikin jackpot, dan untungnya Anya kuat dan lolos! #proudmom

Setelah menempuh perjalanan 8 jam dengan transportasi darat, akhirnya sampai juga ke Lhokseumawe, dimana 32 tahun yang lalu gue numpang lahir dsini. Kata nyokap dulu gue lahir di gudang rumah sakit. #kasihan

Oke, sampe Lhokseumawe kita udah gempor dan gue mikirin Anya blom makan malam, begitu check-in di Hotel Harun Square Mall & Hotel, selesai sholat kita langsung cari tempat makan, dan tempat makan yang dituju adalah seafood paling happening di Lhokseumawe. Rwame naujubillah. Selain tempat lain masih pada tutup, emang tempat ini paling enak (katanya). Udah gitu jadi pesenannya lumayan lama dan hampir semua menu rasanya kita order buat 9 manusia, ikan, cumi, kepiting, udang, daging rusa dan total habisnya mayan kaget sih gue sekitar IDR 700.000an. Dan jangan harap tempat sini bisa gesek ya, jadi kudu dbayar tunai. Abis itu muter-muter kota, ee si Anya lihat ada odong-odong kereta api yang beneran muterin jalan protokoler Lhokseumawe. Gimana nih anak ga mupeng? Alhasil abis makan, gue anter Anya antri si odong-odong di Lapangan Hira, dan bonyok mampir beli DUREN! yes, kakek nenek ini masih kuat makan duren, dan ga nanggung” beli nya banyak buat dmakan 9 manusia tadi. Tapi emang enak sih.

IMG_8205_Fotor
Odong-odong time

Drama odong-odong adalah, antriannya gak tertib, jadi model hit and run gitu, beli tiket tapi orangnya pergi dan kelongkap. Yaa what do you expect dari hiburan pasar malam orang lokal. Mana bisa ngarepin tertib. Alhasil, daripada gue jadi orang waras diantara orang gila, jadi ikutan gila aja. Alhasil yang tadinya harus ikut ke antrian nomer 5, tapi karena ada orang yang nekat naik di putaran ke 3 dsaat orang antrian belakang gue juga nekat, yaa gue ikut ngamuk lah. “Kok dia bisa naik duluan kan beli tiketnya sama?!” en then … mungkin karena tahu gue pendatang karena tidak berjilbab, jadilah malah daoet seat paling depan sesuai harapan anak manis idung pesek, yeeayyy… rejeki anak solehah (rejeki Anya maksudnya). En satu lap odong-odong ini cuma IDR 5.000 aja pemirsah untuk 1 orang. MURAH, dbandingin kereta di mall-mall kenamaan Jakarta.

Abis itu, jam 22.30 kita baru balik ke hotel. Dengan harapan bisa tidur nyenyak dan bsok bisa jalan-jalan napak tilas.

Kenyataannya, bubar jalan. Acara sendiri-sendiri deh, bokap lagi inspeksi tanah yang terlantar, nyokap kecapekan memilih untuk stay di kamar hotel? Nah… nasib gue yang mau napak tilas gimana? Akhirnya datanglah malaikat-malaikat kami yaitu anak buah bokap jaman di Lhokseumawe inisiatif ke hotel, dan gue sikat aja langsung. “Tante… anterin jalan-jalan dongg!!!” Untung Tante Hanum ini cihuy banged! Asik bin gaul. Ya sudahlah, jalanlah kami. Tapi karena waktu terbatas, gue cuma diajak ke Komplek Perum Arun yang ceritanya dulu daerah ini merupakan daerah paling elit. Pada masa kejayaan dulu, orang-orang yang kerja di Arun ini disegani banged. Dulu, jaman Pak Soeharto, Lhokseumawe “subur” banged. Merdeka dengan pabrik-pabrik dan bisnis Tommy. Dari Arun, Pupuk iskandar Muda, dan lain sebagainya. Semenjak tragedi 98, semua sirna dan Lhokseumawe jadi kota yang “rada tertinggal”. Setelah dari situ, gue diajak jalan-jalan untuk belanja oleh-oleh. Akhirnya tante Hanum borong-in kita dan gue juga belanja sendiri, heehehe… makasih Tante Hanum. Selain itu, gue juga diajak ngliat dari depan jalan aja rumah yang jadi rumah bokap jaman dinas dulu. Jadi, singkat cerita, bokap adalah orang pertama yang mendirikan kantor cabang Bank Exim pertama di Lhokseumawe, hanya bokap seorang diri yang dpercaya pada masa itu untuk bangun kantor, dari mulai rekruit orang, training orang, sampe cari lokasi buat kantor tersebut. Btw sekarang Bank Exim itu adalah salah satu dari 4 bank, yang sekarang adalah Bank Mandiri. Rumah tersebut di Jl. Malikul Saleh No.2A. dan itu merupakan rumah-rumah orang gedongan (ala-ala) di Lhokseumawe. Gue takjub! Dan momen ini pun jadi ajang reunian antara bokap dan para pegawainya dulu. Dan, gue berharap suatu hari nanti gue bisa ksini lagi untuk lebih puas menikmati kota Lhokseumawe. Kata Tante Hanum, dulu sebelum Soeharto lengser kota ini ada diskotek, karaoke, cafe-cafe yaa pokoknya ga kalah maju dengan kota metropolitan lah (versinya) tapi setelah itu, Syariah Islam dibuat jadi habislah tempat-tempat “maksiat” tersebut. Jadinya semua harus ber”hijab” lagi. Uuuuntuuuuuuung gue gak gede dsana, hahahhaa……

DSCF3264_Fotor
Tante Hanum berkemeja putih, tante Sofyani berhijab dan Anya asikk maenan hapeh. Kami di Bukit Cinta, Komp. Arun
IMG_8207_Fotor
Ajang Reuni Bank Exim

Akhirnya, yang tadinya mau lanjut ke Medan jam 10.00 kita baru berangkat jam 14.00. Yeeeyy …. jalan darat lagi, dan habis waktu 8 jam dperjalanan yang agak bikin lelah kali ini karena pemandangannya biasa aja dan macetnya berasa. Sampe Medan kita nginep di Travellers Suite Service Apartement, beli di Agoda juga dengan harga IDR 900.000-an untuk 2 kamar. Jadi malam ini kita berasa nginep di apartemen yang lega dan luas, semua happy karena bisa tidur dengan “proper” malem ini. Badan bisa selonjoran dengan enak, dan fasilitas ddalam kamar oke kok. Bokap heppi.

Di Medan kita cuma check-in di path ke Istana Maimun, terus ke Tjong A Fie dan makan di Tip Top Restoran. Mengingat Bandara Kuala Namu itu jauh dan macet jadi kita prepare untuk sampe bandara lebih cepat. Itu juga dpaksain bisa muter-muter Medan sebentar. Karena emang tujuannya ke Medan cuma buat pulang Jakarta, ga ada tujuan wisata sebenarnya. Gara-gara itu, bokap bercita-cita next time mau trip ke Danau Toba. Bokap dah bilang, “De, siapin cutii ya, kita ke Danau Toba!” gue sih siyap aja asal di sponsorin …. Hahahha ……. “Yes, sekalian tana Toraja ya Pak” (dalam hati).

IMG_8232_Fotor
Istana Maimun
IMG_8067
Rumah tua kebudayaan Cina masa kolonial, Tjong A Fie
IMG_8233_Fotor
Restoran tempat nongkrong orang Belanda jaman dulu, mesti cobain Bistik Lidah en es krim nya!

Sampe Bandara Kuala Namu kita kecepetan, tapi gpp, jadi bisa santai dan bisa selonjoran. Alhamdulillah yaa. Selesai juga misi Lebaran gue tahun ini, dan berhasil belajar sabar bawa 3 bayik! Anya yang emang masih bayi, bonyok yang emang udah jadi bayi lagi. Jadi gue berada di antara 2 dunia.

Makasih banyak ya Allah … udah ngasih kesempatan ini. Buat ngerasain sholat di Mesjid Baiturrahman, ngliat kota kelahiran gue. Misi utama gue berhasil. Tapi baru kali ini, gue gak nagih. Mungkin karena banyak kejadian dramatis yang gue alami dalam perjalanan ini, jadinya kayanya “cukup” sekali dateng ke Aceh.

The most important juga adalah misi #kangenlaut gue terlaksana, nginjek pantai-pantai di Banda Aceh dan Pulau Weh. Sayang ga sempet ke pantai di Lhokseumawe, tapi I had my moment back there.

Thank you buat semua pihak atas terselenggaranya trip ini (berasa terima award ngucapin thank you) pihak hotel atas kerjasamanya, pihak kantor bokap atas pinjeman mobil dan bantuan lain yang tak terhingga. Makasih sudah support keluarga kami dan memudahkan perjalanan kami selama rantau dsana. Salim satu-satu.

And off course, all of you yang setia dengan cerita #kangenlaut gue. Dtunggu komennya ya …. 🙂

15 thoughts on “Lebaran Di Kota Serambi Mekkah

  1. tunggu kak.. saya narik nafas dulu.. Fyuuuh.. selesai bacanya 😀
    panjang beuud. tapi asyik kok.
    btw, nama pantainya Lhonga kak 😀
    masalah bule dan ehem2nya memang gitu kak di sabang. maksud saya, gini, di freddie itu tempatnya ekslusive gitu, bukan pantai umum atau pantai yang di kelola pribumi. jadi peraturannya sedikit kendor. hal yang sama bisa di dapat di casanemo resort kak.
    tapi jangan coba2 di pantai gapang dan iboih 😀

    anyway.. kayaknya kudu ulang lagi ke acehnya ya? hehehe

    Like

    1. Hehehe, makasih ya koreksinya. Iya, sayang banged kalo bisa kendor gitu ya “rules” nya.. jadi kesannya diskriminasi. But anyway,, ya bebas aja sih, sans! Eh salam kenal ya Mas Yudi… thanks udah mampirrr 🙂

      Like

  2. Lagi cari referensi buat pantai di aceh..
    Pas search di gugel dapet blog ini..
    Ceritanya bagus…
    Ternyata kereen ya pantai di sumatera ini… Jadi pengen menjelajah…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s