Bye Karimun Jawa, Hello Semarang (ep.1)

Ini bukan sembarang drama, tapi emang drama bak sinetron tak berkesudahan #lebay

Tapi sinetron FTV gitu, yang judulnya aneh-aneh cem Supirku Ganteng, atau Cinta Di Atas Angkot, atau Behel Membawa Berkah. So long weekend 14-17 Agustus orang-orang pada panjat pinang, kita terdampar di Semarang dan Jogja.

Oke, cerita awalnya gini nih, gue gatel pengen ikut Nana ke Karimun Jawa pas libur 17an kmren, tadinya Nana mo go-show aja gitu ketengan. Tapi karena gue mau, terus lama kelamaan pesertanya tambah banyak. Nana, Gue, Ella (Bey), Keket, Stella-nya Keket, Lala dan Bunda Eja. Oh iyaa, perkenalkan dulu, Keket dan Bunda Eja adalah pendatang baru dalam edisi #yangpentingsamakalian. Keket adalah geng urusan legalitas di kantor, sedangkan Bunda Eja adalah ibunya anak-anak karena dia yang gaji kita semua sekantor. Double Stella adalah additional player.

Drama Pertama,

Mau beli tiket nyebrang Jepara-Karimun Jawa udah heboh. Kita mau naik kapal ferry cepat telpon sana sini, kontak sana sini, alhasil kata si empunya tiket, tiket nyebrang untuk tanggal yang kita mau SUDAH HABIS DBORONG CALO TRIP! kheyy … kalopun mau naik ferry yang biasa, mesti beli on the spot, dan ga janji juga bakal ada karena kan ga online dan long weekend, jadi tebak tebak buah manggis. Alhasil kita sepakat oke deh pake Open Trip, kali ini setelah drama milih open trip mana, terpilihlah Teman Ngetrip, nama operatornya Sandy. Kenapa kita pilih Open Trip? karena mereka meng-iyakan punya tiket nyebrang, dan bisa, kuotanya masih ada. Akhirnya cuzz lah kita, dengan biaya total trip 3D2N start Jepara IDR 850.000 all-in tidur di homestay non AC. Sebagai komit kita ikut, maka DP lah IDR 400.000 untuk bisa pesen tiket. Kheyy …. drama pertama selesai.

Drama kedua,

Kita dwajibkan ada di Jepara untuk nyebrang jam 07.00 AM (mikir) gimana caranya???? karena kita mesti naik apa kalo mau sampe sana jam segitu. Naik pesawat hari Jumatnya tgl 14 ga bisa karena masih jam kerja, last flight jam 19.00, mau dari kantor jam berapa? karena kita ga mau ambil cuti kantor. Naik kereta HABIS juga! No comment. Naik bus malam, mereka start jam 17.00 dari pool, kalopun mau naik dari mana gitu tetep ga kekejar dengan trafik Jumat jam pulang kantor. Hampir pasrah. Akhirnya, kita naik mobil aja yuuuk, sharing bensin dsb naik mobil gue, terus dsupirin ama supir gue. DEAL. Tambahan dramanya, menjelang keberangkatan, ternyata mobil gue yang mau dbawa itu koma, sakit. Alhasil masuk bengkel dan gue jadi ga berani bawa pergi jauh. Keputusan gue, akhirnya dengan harga kesepakatan kita sewa mobil aja. Dan gue sewa ELF nya Bang Atek yang membawa kita dulu ke Sawarna. Kheeyy capeknya drama kedua selesai.

Drama ketiga,

Hari H, Jumat 14 September 2015, gue dapet info yang meng-siyok-kan! gue dapet wasap dari Sandy bahwa trip ke Karimun Jawa DIBATALKAN! Karena cuaca tidak mendukung, info dari BMKG melarang ferry yang hendak kami naiki untuk nyebrang. Pupus sudah harapan kami yang mau sunbathing dan poto-poto ala Miranda Kerr. Lenyap sudah impian ber#kangenlaut ria dpinggir pantai. Kita taunya siang bolong pas gue lagi mo meeting dan pakaian yang sudah kami siapkan jadi salah total. Duit DP dbalikin sih, tapi akhirnya nasib kami gimanaa nihhh??? Grup wasap Teman Ngetrip pada pusing en heboh. Sama, kami juga. Akhirnya kesepakatan lagi, kami detour ke Semarang dan Jogja. Dengan itin yang seadanya dan segabrukan bkinnya, yang ini mau itu, yang itu mau ini. Gue merasa gagal ke Karimun Jawa, sedih. Semua sedih, apalagi Bunda Eja, tapi gimana… the show must go on! Kita harus jalan karena sisa anak kantor yang lain tau kalo kita geng #yangpentingsamakalian pergi mantai. Belum lagi ketambahan cerita koper gue, aah capek ceritanya! #kesel sendiri.

Akhirnya, kita jalan jam 20.30, Bang Atek dateng on time dan kami pun senang sampe Bekasi juga ga macet, makan djalan dan selepas Bekasi kami ~tidur

Karena ga ngejar kapal di Jepara, kita jalan santai, sampe Semarang jam 07.00 AM dan mampir rumah Papandayan buat bersih-bersih. Setelah itu lanjut makan, karena laper. Naga dperut udah nagih. Karena Semarang, navigator utama adalah Nana, yang orang Semarang, lulusan SMA Loyola. Sedangkan drivernya, gue!

DCIM100GOPROGOPR2234.
#yangpentingsamakalian

Pilihan bfast kita adalah Soto Mbak Lin di deket Stadion Diponegoro. Ngeliat harga makanan semua pada tertegun. Murah, dan kami bahagia untuk pertama kali diantara drama semalem.

DCIM100GOPROGOPR2233.
Sarapan di Soto Mbak LIn, Stadion Diponegoro

Dari sini kita dah sibuk merencanakan city tour kemana-kah lagi kita? Edisi Semarang adalah makan-makan doang sih banyakannya. Dan sightseeing aja. Tujuan pertama adalah muter-muter Kota Lamaย Semarang. Pertama muterin dulu Tawang sekitarnya, lalu parkir sebentar buat photo di Gd. Marabunta. Konon gedung ini dulu adalah gedung pertunjukan seni. Dulu jaman gue masih kuliah dsini sempet dbuka buat jadi restoran, namanya Restoran Marabunta kalo ga salah, tapi entah kenapa sekarang tutup. So, kita poto ama semut raksasa aja yang nangkring di atas gedung.

DCIM100GOPROGOPR2235.
Gd. Marabunta, Kota Lama, Semarang

Setelah itu jalan sedikit kita ketemu Gereja Blenduk. Salah satu bangunan ikonik Semarang juga selain Lawang Sewu. Kita mejeng aja dsana bak turis, mana kepanasan pula!

DCIM100GOPROGOPR2239.
Gereja Blenduk, Semarang yang ikonik itu looh!
DCIM100GOPROGOPR2243.
Sisi samping Gereja Blenduk, Semarang

Seneng hunting photo, gak sengaja kita ketemu tempat lucu, Spiegel Bar & Resto. Baru nih. Dsini gue sempet ketemuan sebentar ama Ikeu, Mas Hari dan Langga mereka mau ke Dieng. Nah anak-anak udah pada kocar kacir deket Spiegel. Mereka buka jam 10.00 AM kita dah pengen keburu masuk, tapi lom buka. Alhasil kita nunggu mau masuk ke Semarang Contemporer Art Gallery. Jaman dulu gue dsini, ini belom ada. Jadi gue juga penasaran ama tempat kekinian ini. Ternyata lucu, keren.

DCIM100GOPROGOPR2252.
Semarang Contemporer Art Gallery

HTM nya IDR. 10.000 kita bisa liat hasil karya kontemporer yang dpajang. Karena kita masuk baru dbuka, jadi emang masih ada pegawai yang bersih-bersih dan atur lighting. Tapi ga ganggu sih, kita asik aja photo-photo buat koleksi di Instagram dan blog. Coba tempat ini ada cafe or tempat nongkrongnya, pasti makin seru. Dan banyakin lagi yaa koleksinya. Berikut contekannya buat kalian,…

DCIM100GOPROGOPR2249.
LOVE art

Gue rada ga ngerti sih, tulisan di dindingnya LOVE tapi ada tengkoraknya pake topi tentara. Agak gagal paham gue.

DCIM100GOPROGOPR2250.
Taman yang ada art show nya juga

Nanti akan gue ulas lebih lagi tempat ini di tulisan berikutnya. Yang jelas, di akhir gue muterin tempat ini, ada taman yang ada patung nenenin bayinya sambil tiduran. Kheyy … kita mejeng photo aja dsini. Gaes, bentuk formasi, strike a pose!

Gerah dan haus, akhirnya kita membulatkan niat untuk masuk ke Spiegel Bar & Resto yang udah diincer dari tadi. Cool place, dan harganya murah. Mayan kita ngadem sebentar dsini.

DSCF3315_Fotor
Spiegel Bar & Resto

Lanjut dari sini kita malaju ke Lekker Paimo yang aduhai antriannya. Saoloh. Mo nangis. Antriannya ga teratur, banyak pula antriannya. Ada yang dari jam 10.00 AM belom jadi juga, padahal kita udah 1/2 jam nunggu. Akhirnya kami MENYERAH. Maaf ya Paimo, Lekkermu yang legendaris itu hanya nama buat gue!

DCIM100GOPROGOPR2253.
Good Bye Lekker Paimo!

Laper dan emosi kita pindah lagi makan siang di Lombok Idjo arahan gue, Alhamdulillah semua happy dan kenyang. Energi dah kesimpen akhirnya kita lanjut dengan perjalanan yang agak jauh ke Ambarawa buat ngejar lokomotif tua ituu tuh. Hari-hari tertentu aja mereka jalan buat angkut orang ย umum buat ngerasain experience naik kereta ini. Ternyata tempatnya ga jauh kok, kenapa dulu gue ga pernah kesini ya? Tolol deh~ Jadi inilah Museum Lokomotif Ambarawa.ย Ini adalah stasiun lokomotif yang keretanya ini masih aktif dari jaman dulu sebagai sarana transportasi jaman Belanda dulu. Ada beberapa model lokomotif dari depan pintu masuk sampe ke belakang garasinya. Gue ga tau sih model dan nama-namanya karena ga ada nama dan penjelasannya. Yang jelas sekarang lokomotif ini jalan buat angkut barang dan untuk rekreasi yang ada jam-jamnya aja. Tapi nampaknya sekarang tempat ini lagi drapihin dan drenovasi untuk diseriusin jadi obyek wisata.

Peserta study tour Museum Lokomotif, Ambarawa
Peserta study tour Museum Lokomotif, Ambarawa

Kita sampe kurang cepet, jadinya telat ikutan naik kereta Lokomotif. ~sedih karena kalo ikut naik kita bisa liat hutan Ambarawa. Huuhuhuuu, sebagai pelipur lara, kita dsini photo-photo lagi aja. Menuh”in stok photo buat di Instagram ama mayan buat check-in path.

DSCF3339_Fotor
Berasa naik kereta (KW) menuju Hogwarts

Gue request ama Nana,

“Na, tolong potoin gue dong” … gue dah framing gue mau begini ya.. ambilnya gini, gini dan gini… cem profesional aja. En ceprat cepret … jadi deh. Terus ketagihan.

DSCF3333_Fotor DSCF3347_Fotor DSCF3354_Fotor

Mayan lah yaa?? ~thanks to Nana

Lalu berkarya sendiri dengan setting timer 10 sec pake si Fuji

DSCF3344_Fotor
Model ala ala
DSCF3342_Fotor
#yangpentingsamakalian di Ambarawa

Udah mayan setengah energi, kita akhirnya turun lagi menuju ke Kopi Banaran.ย Kopi Banaran ini lebih baru dari Kopi Eva yang ada juga di jalan utama menuju Jogja (Semarang-Jogja). Kiri kanan mata memandang banyak ladang kopi yang memang di budayakan dan di panen setiap musimnya untuk di oleh oleh Pemda setempat. Jadi Kopi Banaran ini adalah salah satu tempat rekreasi orang Semarang dan sekitarnya. Ada beberapa fasilitas dsini, kereta yang bisa kita naikin buat muterin ladang kopi dan sightseeing, ada playground buat bocah, ada villa nya juga, ada APV sama flying foxnya. Yaaa hiburan rakyatlah. Dan mendoannya juara! Hahaha ….

Udah agak jompo saya, pas dari sini pulang ke Ungaran buat mandi en bersih-bersih. Ini juga drama, gue lupa jalan pulang ke rumah Ungaran. Hahaha, yaa maklum, kampung dan bukan rumah gue dulu tinggal. Alhasil nunggu di taman apalah gitu namanya, djemput sama Eko (sodara gue di Semarang) buat minta dipandu pulang ke rumah Ungaran (tuan rumah macem apa gue? ~malu)

Mandi – wangi – cantik – ganteng …. kita langsung turun cari makan. Akhirnya pilihan kita adalah makan di Kampungย Semawis. Gue malesnya kalo makan dsini tuh soal parkir, tapi akhirnya rejeki anak solehah, cepet loh dapet parkirnya, dan jalan ga terlalu jauh.

DCIM100GOPROGOPR2254.
Kampung Semawis, jajanan kuliner Semarang

Elo mau cari makan apa ajaa ada dsini, dari yang halal sampe yang ga! Justru kalo dsini emang yang dcari yang ga halal itu sih. Hahaha…. sampe Lala nanya, “Kak Oni, cara tau makanannya halal gimana ya?” gak lama abis itu kita langsung liat stall yang penjualnya jilbaban, terus spontan gue jawab “Tuh La, depan mata lo!” ~Lala ga pake mikir langsung beli Nasi Gudeng, tapi ga pake gudeg. (!@#@$#^@#^#$?)

Capek dong ya hari ini… malam pertama kita disudahi dengan makan kenyang di iringi oleh tacik-tacik nyanyi mandarin dan lagu era Panbers.

Walaupun kita ga jadi ke Karimun Jawa, tapi kami legowo menerima kenyataan bahwa jauh dari pantai bukan berarti liburan kita ga asik. Tetep asik dan gaul walaupun ala study tour, tapi kami menikmati.

Ternyata 1 hari itu ga cukup buat muterin Semarang ya, 7 tahun-pun rute ย gue itu-itu aja. Semarang dulu beda ama Semarang sekarang. #YaaIyalaaah

7 thoughts on “Bye Karimun Jawa, Hello Semarang (ep.1)

  1. nasib kita sama, On.. belum jodoh sama Karimunjawa. mana akunya kepedean pula.. ternyata ga ada bus dari Surabaya ke Jepara. harus transit di Kudus. ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ berangkat sore, nyampe Kudus malem, nunggu bus ga dapet-dapet, akhirnya naik ojek. hahahahhaa.. 100 ribu, lewat sawah dan kehujanan. ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ nyampe Jepara jam 1 malem, check in ke hotel, dan lupa ga pesen buat request morning call. akhirnya bangun kesiangan dan ketinggalan kapal ke Karimunjawa. sialnya, itu pas Pilkada jaman Ganjar Pranowo. wal hasil ga ada penyebrangan dari dan ke Karimunjawa lagi sampai beberapa hari. gagal sudah obsesi ngerayain ulang tahun dengan nyepi di Karimunjawa. dan bisa ditebak, endingnya liburan ke Semarang. ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    Like

      1. nah, itu dia, On.. ini kan mo masuk musim penghujan, ya? tapi kok banyak banget tawaran nge-trip island hopping, diving dan snorkeling, ya? bingung.. TRAVASS.LIFE malah nawarin sailing di tahun baru.

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s