Bye Karimun Jawa, Hello Jogja (ep.2)

Hari berikutnya di tanggal 16 Agustus, kami semangat bangun pagi untuk cuzz ke Jogja. Buat gue, Jogja tuh kota yang menyenangkan karena hampir semua murah. Makanan apalagi. hasrat terpendam karena gagal ke Karimun Jawa pengen banged bisa nyamperin laut-laut di daerah Gunung Kidul. Namun sayang, impian gue pupus sudah. Weekend ini gagal nyium aroma laut.

Pagi masih gelap dibangunin Keket, beklah… ngumpulin nyawa dan kami siyap”. Digilir satu-satu mandi sambil yang sudah ready isi bensin perut dengan nasi goreng buatan Mba Anna (sodara gue) … sebagai supir, gue harus prima. Prima mata dan badan buat angkut peserta study tour. Lol

Pagi itu kami sengaja berangkat pagi karena mo mampir dulu Candi Borobudur request Bunda Eja. Karena katanya, “Masa temen-temen gue yang bule udah pernah ke Borobudur, ~gue tapi blom, kan tragis“.  Kheeyy, bener sih Ja, itu tragis banged.

Secara dah lama ga nyetir Smg-Jog ternyata jalan pintas Ambarawa itu sangat membantu banged, perjalanan jadi lebih cepat karena jalan baru yang mulus itu memotong Pasar Ambawara, jadi ceepet banged sampe Jogja. Asli. Coba dari dulu, kan jadi pacaran jarak jauh dulu ga masalah banged, ibarat Jkt-Bekasi #eeaa. Tadinya bercita-cita juga buat mampir ke Mesatila, tapi kandas juga karena jamnya nanggung, bukan best scene juga ksana. Sunrise bukan, apalagi sunset. Jadi supir tancap gas aja tau-tau udah sampe Muntilan.

And betewe, drama ini berlanjut dengan AC mobil gue yang mati! Jadi kami seperjalanan ini (sampai pulang nanti) berasa SAUNA. (maap ya genks…. *salim satu-satu)

Sampailah Candi Borobudur. Ini looh Ja, nooh candinya di atas.

DCIM100GOPROGOPR2259.
Candi Borobudur

Dengan salah kostum yang sebenarnya ga salah juga sih karena panasnya saat itu, saoloh! Kuyub badan gue kalo ga pake baju kutungan!

DSCF3358
Naik menuju puncak (candi)

Karena gue udah jompo, pengen rasanya nunggu dbawah ajah irit tenaga ama nafas? Biar mereka-mereka  yang masih muda aja naik. Keket ama Nana manaa semangat banged nguping penjelasan tour guide candi yang sedang memandu rombongan bule.

Nana & Keket (kompak) : “Gue lom pernah tau dengerin sejarah dari awal dan tau cerita prasasti di Candi Borobudur” (kira-kira gitu) 

Gue (membatin) : “Ya udah laah kalian aja, kalo gue cukup check in path dan photo ama candinya!” 


Pelajaran Moral : maafkan gue yang bersikap apatis dengan sejarah, bukan tidak menghargai, tapi buat gue, sejarah di Indonesia itu bisa dbuat dan dikarang! Walaupun ini bukan yang dmaksud dengan bisa drekayasa, tapi inilah salah satu sikap yang tidak boleh dcontoh. Orang kita ga bisa dlepas gitu aja di museum, bisa liar dan tak terarah.

HARUSNYA, dsetiap tempat bersejarah, memang ada pemandunya, memang ada yang nge-lead dan paling tidak ngasih tau in itunya secara general. Cem kalo gue ke Ullen Sentalu, bayar HTM tapi sudah include dengan tour guidenya dan berangkatnya per kloter dengan kelompok kecil, jadi kami tahu dan ngerti dan DENGAR sih harusnya. Sedangkan tempat-tempat seperti (yang sudah gue datangi) Keraton Kasepuhan Cirebon yang harus bayar lagi kalo mau di guide petugasnya. Sama seperti dsini, mesti bayar lagi kalo mau ada guidenya?! Kan kesel ya? Harusnya sudah ada dalam paket bayar HTMnya.

Analoginya gini, antara orang kita yang GAK PEDULI dengan sejarah atau TIDAK MAU mendengarkan guidenya, atau bahkan TIDAK ADA orang yang mau menjadi tour guide.

Harusnya Pemerintah atau pelaku sejarah paham akan hal simple ini.


DCIM100GOPROGOPR2273.
Sampe atas wajib photo

Agak sporadis emang photo dtempat umum macem gini, gak mungkin dapet clear shot! Jadi yaa harap dmaklumin deh karena gue nya juga yang ga sabar.

DSCF3373_Fotor
Lupa bawa tripod, si Fuji dtaro aja gitu, makanya mereeng hasilnya

Inilah hasil kita maen-maen di Candi Borobudur, gak pake lama yaa gaes, yang bkin lama justru adalah acara puter zig zag jalan keluar buat belanja. Kan KZL banged ya!

DCIM100GOPROGOPR2265.
Sampe bawah lagi
DCIM100GOPROGOPR2278.
The Legend Borobudur Temple and Us

Setelah panas-panasan dsini kita sempet mampir ke Mak’e Gallery. Ada shop gallery baru dan belakangnya ada cafe-cafean gitu dengan pemandangan sawah gersang. Overall oke sih, kalo sore-malem lucu, tapi entah nyamuk-an apa gak? Kita dah tertarik dengan logonya yang lucu dan kayanya hits tempatnya. So, ngadem dulu bentar, walaupun pesanan gue adalah Hot Cappucino, karena radang udah ga enak banged nih. Karena dsini dari kmren paanas banged hawanya mo minum es terus.

Lanjut dari situ kita mo makan siang di Jejamuran, tapi si Lala udah colongan makan mie dsini. Nana ama Eja mo psen juga tapi karena ini tempat masaknya lama gue bilang gak usah deh, nnti ngabisin waktu. Kheyy Fine.

Nyetir lagi lanjut kita ke Jejamuran, sampe sana drama babak baru lagi. Udah kelaperan ternyata tempatnya alaihisalam, penuh orang pada piknik antri dsana dan kita dapet tempat yang depan persis ama live musik ala kampung yang GANGGU banged suaranya. Tau kan live musik ala kawinan di kampung-kampung. (ngelus-ngelus dada). Agak miris sih, sebenarnya emang banyak tempat makan lain, tapi yaa, salahkan saya (kami) yang emang mau nyicipiin makan dsini, dan datang dsaat yang tepat sekali yaitu long weekend, jadi jangan ngeluh!

Perut ke-isi kita yang tadinya mau ke pantai, jadi kandas jadi kita inisiatip untuk mau berenang ngadem di hotel. Karena belum booking hotel akhirnya telpon sana sini dan jadilah kita nginep di hotel kekinian abad ini, yaitu LOKAL. Yess, kita nginep di Lokal, yang kalo di nongol di Path adanya di Depok (bkin semua orang heboh). Kita berenang, kita gegeloran. Dan menurut gue tempat ini biasa aja. Masih bagusan GreenHost yang juga hits. Dari jumlah kamar aja beda, di Lokal cuma ada 9 kamar kalii ya, inipun kami termasuk beruntung dapet kamar. Dengan harga kamar IDR 700.000, mehong. Tapi overall service nya oke lah. Additional orang kena charge IDR 125.000 tapi tidak include bfast, cuma dapet bantal dan handuk, amenities sama sendal. Kelebihannya 3 orang, tapi kami cuma dbebankan bayar 2 orang saja. Yaa udah sih yaa, gpp. Biaya extra yang dkeluarkanpun masih reasonable dan mengingat kami di Jogja jadi yaa mumpung long weekend dapet kamar di Lokal dan memuhi timeline sosmed kita, ya sudahlah. Kami happy, tapi gue rada sedih karena dsini sempet tumbang dengan batpil. Sampe pake koyo 4 biji, beli Vicks Inhaler, minum Tolak Angin sih udah pasti (umur emang ga bisa bohong). Mulai dari sini, hasrat buat pota poto udah hilang. Dan seperjalanan dalam kota ini akoh dbackup Eja buat nyetir.

Nah, dari Jejamuran ke Lokal ini lucu, karena gantian nyetir ama Eja. Gue duduk belakang tuh ngeliat Eja ama Beyy ngomong berasa nntn stand up comedy. Asli mereka berdua ini cocok banged, bonding banged. Bcandaaan ala-ala TayTay. Jadi walaupun ga ada suara radio, tapi kami terhibur dengan nntn-in mereka. Lol

Selesai mandi di kolam renang, gue langsung duluan bersih-bersih buat cari anget-anget. Tadinya ngarep di Restonya Lokal ada indomie rebus cabe rawit, tapi adanya makanan beneran. Jadi ya sudahlah, ke-pilihlah soto daging dan mesen minum Cappucino yang djadiin property buat photo”.

Berendem di Lokal Pool, yang mini ukurannya
Berendem di Lokal Pool, yang mini ukurannya
DSCF3406_Fotor
Idung mampet, tetep eksis di dinding kekinian Lokal, Jogja
DSCF3429_Fotor
#yangpentingsamakalian mejeng di Lokal (btw ini smoking areanya)

Menurut gue, Lokal ini konsepnya cem rumah. Emang sengaja dbuat kalo nginep sini berarti pulang ke rumah. Kalo buat yang berduaan, mungkin tempat ini enak dan pas, tapi kalo pergi cem kita yang study tour gini, kurang cocok.

Sore malam menjemput kita makan di Raminten di Kaliurang. Sayangnya kami mendapat kekecewaan luar biasa dsini. Makanan kita lamaaaaa banged keluarnya gegara salah pelayannya, sekip! Makanan kita dingin, nasinya udah kering dan ga enak jadinya karena makannya udah pake bumbu emosi. Tapi mau ga mau yaa udah deh. Mana makanannya si Ella gak kbikin karena habis, pdhal mesennya udah hampir 1 jam yang lalu. Kan emosi yaaa…..

Raminten Kaliurang
Raminten Kaliurang

Lalu tadinya kita berkhayal masih mau nongkrong dulu dimana, tapi kandas karena udah capek di Raminten akhirnya mampir ke Kalimilk aja dan bobo di Lokal. Aii fixed bumpet idungnya #BenderaPutih

Bangun pagi lagi hari ini karena kita mau belanja di Malioboro dan Bringharjo… yeey shopping time. Belanja sesuai kebutuhan dan titipan, akhirnya membawa kita dah siang hari aja, karena kita harus ngejar flight Keket juga yang pulang duluan naik pesawat tapi dari Semarang. So, abis dari Malioboro, kita pasang turbo buat balik ke Semarang. Bay Nana… Bay Ella, karena mereka masih extend sampe besok. Sedangkan kita malem ini harus pulang Jakarta cuuy….

IMG_8648_Fotor
Naik Andong di Malioboro

Sampe Semarang kita sempet makan siang Tahu Gimbal di Taman Segitiga sambil makan es duren dawet yang tidak seenak dulu. Lalu abis anter Keket ke Bandara, kita cuzz ke Bandeng Juwana buat beli bandeng presto buat Mak E’en (nyokapnya Eja).

Abis belanja bandeng, gue sengaja mampir NestCo buat ngadem dan selonjoran enak. Sekalian mau ketemu Ikeu and Lyna yang bawain Tahu Bakso dan Minyak Telon titipan Lala. Ahhh senangnya akuhh punya temen kaliaaannn ….. **cium satu-satu

2235_Fotor

Selanjutnya kita yang tersisa, gue, Lala dan Eja mandi di Papandayan sekalian janjian ama Mas Tris buat nyetirin kita balik ke Jakarta.

Sempet miskom dsini gue, sengaja pulang agak malem biar enakan dan bisa makan malem dulu ternyata nyokap gue ngasih titipan ke Mas Tris beli mangga harum manis dan ikan asin. WHAAATTT …….@&%#$(@I%* kesel minta ampun gue!!!! Kenapa ga bilang dari awal jadi kan gue ga memutuskan untuk pulang malem. Emakk gue emang dsar!

Abis itu kita sebelum cuzz pulang mampir dulu makan di Pak Hadi yang terkenal dengan nasi goreng babatnya. Nom nom ….

Gue udah ga sanggup berkata-kata lagi. Pulang ke Jakarta bener-bener ngandelin Mas Tris, tapi gue sadar kalo kita berhenti buat istirahat dan beli titipan nyokap. Tapi namanya musibah ga bisa dihindarkan, Tol Cikampek KM 47, tepat 500m sebelum Exit Kerawang Barat / Rengasdengklok kami kecelakaan. Mobil kami nyamber truk dono yang segede gaban gitu dan mobil kami keseret lumayan jauh.

ASTAGFIRLOH!

Dari keadaan tertidur kami terbangun karena keseret-seret dan Mas Tris teriak-teriak.

Gue ga tau apa yang terjadi, tapi yang pasti kami selamat, gak luka cacat, tapi kami siyok pasti. Eja gemeteran, Lala yang pendiem makin mincep gak bersuara, Mas Tris keringet dingin dan gue malah laper.

Dselidiki ternyata Mas Tris jagoan nyalip dari bahu jalan.. (boleh ngomong kasar ga????) secara teori dan aturan nyetir, kami salah, kami tidak seharusnya dari bahu jalan. Karena fungsinya bahu jalan bukan untuk mendahului, tapi untuk berhenti karena darurat! Asli saat itu pengen gue toyor! Tapi karena kami masih dkasih selamat, kami masih bersyukur. Singkat cerita kami minta maaf ke supir truknya dan damai.

IMG_8621_Fotor

Tadinya tulisan ini mau gue pakein judul Drama Karimun Jawa, karena dari awal berangkat sampai pulang isinya drama terus. Tapi gue ganti karena jadinya malah serem, bukan cerita jalan-jalan.


1 hari sebelum gue berangkat, Anya secara twilight zone sudah kasih cem reminder ke gue. Jadi, seperti biasa kalo gue mau pergi ngacir ke laut gue selalu pamit ke Anya, dan Anya sikapnya biasa aja. Responnya selalu : “Oke Mimi” atau “Fine Mimi” sedangkan kali ini tiba-tiba Anya kaya kesambet, tiba-tiba bilang : “Ati-ati ya Mimi. Temen Anya ada yang Ibu nya maen ke laut terus meninggal” …. saat itu gue langsung mikir, ADA APAKAH INI? Tapi gue ga mikir sampe segininya.

Itu sudah pertanda, ternyata kapal nyebrang kami ke Karimun Jawa batal nyebrang. Makanya kami detour ke Semarang-Jogja. Dan ternyata pulang bawa cerita mobil penyok sebelah. Rata pula penyoknya, dan bukan sembarang penyok.

Pesan Moral :

Jadi  soal feeling Anya yang twilight zone itu, entahlah, mungkin ini adalah bukti ikatan batin ibu dan anak. Walaupun gue gak sama Anya seharian full karena gue kerja, tapi bonding ibu dan anak itu ada.

Dan

JANGAN PERNAH NYALIP ATAU JALAN DI BAHU JALAN TOL!!!!!!!!!!!! DENGAN ALASAN APAPUN!!!!!!!!!!!!


Buat Eja ama Lala, maaf ya kalo liburan kalian malah jadi bgini. Dan semenjak kjadian ini gue ga mau dulu untuk road trip dengan driver siapapun kecuali gue yang bawa sendiri.

Tapi percaya gaes, liburan selanjutnya pasti fun!

7 thoughts on “Bye Karimun Jawa, Hello Jogja (ep.2)

  1. kak mau liat logonya Mak’e gallery kak, btw sekarang HTM ke Borobudur buat lokal berapa yaah?

    Aku belum sempet nginep di Lokal, waktu itu mampir ke restaurantnya ajaa, suka sama barang-barang di dalamnya, kap lampunya aja unik-unik :))

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s