Bali Is Bali…

Destinasi Bali emang ga pernah ngebosenin, kali ini kesempatan ke Bali sama si idung pesek baby Anya dan Om Pici yang ikut2an mau #kangenlaut … lol

Sengaja pilih waktu weekend tanggal 4-6 September 2015 tepat Jumat-Sabtu karena Om Pici kerja jadi ambil cuti dan si #babyanya berangkat pulang sekolah. gak gue ijinin bolos karena bayar sekolahnya dah mihil! Ga mau sia-sia …. #idealis

Agak kecewa dengan penerbangan Air Asia kali ini, karena flight tambahan dengan kode terbang XT ini reschedule terus dan delay. 2x kecewa yang membawa kita sampai di Bali sore hari, kan kesel …. rencana mo sunset-an di La Plancha. Akhirnya kita cuma kesampean nikmatin sore di Oberoi aja.

Tujuan kita ke Meja, resto di Hotel Ize, Seminyak. Katanya sih ke-kinian, tapi menurut gue biasa aja. Sajian menu ke barat-baratan agak ga cocok buat gue, dan cari menu buat Anya rada susah. Aii pikir pesen nasi goreng bakal aman, ternyata pedes lada, jadi gagal deh Anya makan nasi goreng yang gue pikir aman.

Karena udah malem, yaa tibalah kami cuma makan aja terus balik ke hotel. Akomodasi kami di Bali ini dsponsorin oleh Om Pici karena fasilitas kantornya, akhirnya kita berteduh di Citadines, Kuta. Tempatnya nice, semi apartemen gitu ada dapur2annya, bisa buat masak, tapi gue cuma pake mentok buat air panas nyuci botol Anya! #terimakasih

Kita dsini juga pinjem mobil dari Pak Putu, dapet Mirage putih, wangi, bersih dengan harga sewa IDR 200.000/hari. Mayan kok, malah jadi kepikiran ganti mobil Mirage karena iriiiit banged. Buat jalan kita kmren 3 hari diisi bensin IDR 150.000 aja masih sisa banyak! ooh myy …. senangnya bensin irit, tapi manual sih,… apa ini mungkin pertanda doa Anya gue dsuruh beli mobil baru???

Malam pertama lewat, tibalah besok pagi.

Agenda penting ke Bali ini sebenarnya menghibur Om Pici yang kagak pernah liburan. Hidupnya cuma ada di kantor – coffee shop satu ke coffe shop lain – rumah. Dah, segitu doang log book perjalanannya. Dan ga jauh”, tujuannya ke Bali minta di sisipin itin ke Revolver. Makluum Om Pici ini juragan kopi yang sebenarnya, dia bersama 3 orang teman gesreknya yang lain jualan biji kopi, dengan brand Sama Kopi. Monggo, cek website mereka di www.samakopi.com jualan aksesoris juga kok, lucu-lucu deeeh #NumpangPromosi #IklanTakBerbayar

Oke, Hari kedua kami diisi dengan rute Revolver – Bali Bird Park – Kou Couisine di Ubud – LV8 – Living Stone

  • Tibalah saatnya Revolver
DSCF3447_Fotor
Pintu Masuk Revolver
DSCF3445_Fotor
Meja “bar” Revolver
DSCF3446_Fotor
Tangga Naik ke atas di Revolver

Ada 2 tempat Revolver ini, yang kita datangi ada di deket Seminyak Square, tepatnya di Jl. Kayu Aya / Gang 51 Seminyak – Oberoi (kalo yang satu lagi Baby Revolver daerah Petitenget) dan jangan sedih, lokasinya ada di dalam gang dan tempatnya imit-iimitt banged, alias sempit nian. Konsepnya emang cuma buat ngopi n makan kilat, gak kaya model tempat kopi yang beli scangkir terus nongkrong ampe jam2an kebas kebus rokok. Paling nih yaa,,, tempat itu cuma nampung 50 orang, dan itupun mepet-mepet sesek gitu! Sangat ga nyaman dan no smoking area. Itupun terbagi atas-bawah. dan mayoritas isinya orang asing semua. Gue heran. Tempat bgini aja bisa sesek terus dan orang dateng dan pergi. Gue kalo jadi pelayannya nyerah kali! Toilet ada diluar, dan ada cuma 1 spot buat ngeroko, isinya juga cuma buat 4 orang.

Untuk menu Revolver bisa diintip dsini menu Revolver

Untuk rasa, taste kopinya … menurut juragan kopi yang satu itu (dia pesan) Piccolo sama Long Black katanya : quite good. Piccolo nya rasanya pas. Acid nya pas, ga terlalu asem dan susunya pas! dan Long Blacknya cukup light (aiii ga understand sebenarnya ini, cuma nulis aja apa yang di describe ama Om Pici). As usual, gue cuma pesen Hot Cappucino yang menurut gue rasanya, ok.

Hot Cappucino, Revolver
Hot Cappucino, Revolver

Makanannya, Om PIci pesen namanya susah, ai lupa dan itu menu spesial ga ada di menu reguler. Tapi gue pesen The Revolver. Menurut gue, Revolver ini emang makanan bfast ala bule, yang mana sajiannya adalah telur, roti ama alpukat.

DSCF3441_Fotor
The Revolver, bfast Menu and Long Black
DSCF3435_Fotor
Menu bfast Om Pici yang gue lupa namanya apa, tapi ini rasanya enak! pake banged

Next, dengan pedenya kita bawa si Mirage jalan ke Bali Bird Park (info lebih lengkap bisa klik dsini), which is gue belom pernah sebelumnya. Dan kamii berhasil sampai dengan bantuan Waze. Menurut gue ke-akuratan Waze di Bali itu lebih baik dibandingkan di Jakarta. Kalo gue pake Waze di Jakarta pasti jadi nyasar. So, gue ga pernah berjodoh ama Waze kalo di Jakarta. Pernah pake Waze mau ke MOI malah dsasarin entah ke Gading daerah mana ~cry

  • Bali Bird Park

Komen pertama gue : “Aku sukaaa……”

Anya nampak seperti Dora yang siap explore Bali Bird Park dengan peta di tangannya
Anya nampak seperti Dora yang siap explore Bali Bird Park dengan peta di tangannya
DSCF3483_Fotor
Anya seneng banged nunjukin burung-burung di Bali Bird Park
DSCF3505_Fotor
Burung Pelikan, mereka dan beberapa burung yang lain dilepas aja gitu, ga pake kandang.
DSCF3536_Fotor
Spot andalan Bali Bird Park, bisa photo dengan burung-burung cantik ini

Cuaca tropis Bali emang cocok buat pamerin koleksi burung-burung Indonesia. Dengan harga tiket masuk IDR 120.000 untuk dewasa dan IDR 60.000 buat anak-anak, kita bisa nikmati kurang lebih ada 1000 koleksi burung dari 250 spesies. Dan tiket tersebut juga sudah termasuk Bali Reptile Park yang letaknya bersebelahan. To be honest, gue merinding ksana karena emang ga suka reptile, tapi si Anya excited banged. Jadi gue cukup liat pemandangan ular dan buaya yang bisa buat bkin tas Hermes.

Move on dari situ kita nyetir ke Ubud buat hunting si selai ke-kinian, Kou Cuisine. Ternyata nyarinya lebih gampang dari pada Cafe Pomegranate di Ubud. Karena mo ksana ga ketemu pake Waze dan GMaps, akhirnya ke selai aja. Tempatnya deket sama lapangan bola Ubud dan Pasar Ubud. Bgitu masuk agak kaget kenapa jualan sabun juga????!! gue pikir emang khusus jualan selai, ternyata justru jualan nya sabun, si selai cuma sambilannya doang. Dan cuma 1 ukuran aja, dengan pilihan menu rasa ada ____, pilihan gue ama Om Pici adalah Milk Caramel, Banana Strawberry dan Mango (apalah gitu). Dan setelah dicoba yang Milk Caramel dan Banana Strawberry,…emang enyak! Recommended! Buat ukuran kecil dengan harga satuannya IDR 40.000 agak gak lumrah sih, tapi enak kok.

IMG_8861_Fotor
Kou Cuisine Jam, the best seller one is Milk Caramel

Abis dari situ kita turun lagi, ke daerah Canggu, cobain rekomendasi si Qtine ke LV8. Liat dari poto googling sih bagus, tapi bgitu sampe…hmm, agak sedikit kecewa sih. Mari kita review,

  •  Vue, LV8 Hotel, Canggu.
DSCF3554_Fotor
LV8, Canggu, Bali

Kecewa karena service nya yang nganggep kita ga bisa bayar!! Biasa deeh, Bali kan gitu. Awalnya kita inisiatif untuk reserve tempat, mau di gazebonya, view laut, minimum order IDR 1.000.000 Kheey fine. Selang itungan menit, kita dtelp balik katanya penuh, so dapet yang gazebo juga tapi bukan “best spot” dengan minumum order IDR 750.000, khey fine. Bgitu sampe ternyata malah dapet tempatnya ga asik, ketutup laut sama kepala orang. Akhirnya kita malah dapet spot sebelah pool dengan pandangan lurus kedepan laut (tapi ga dtengah) dengan minimum order IDR 250.000. GA PAPA BANGED!

Nah kekecewaan dmulai dengan kalo minim IDR 250.000 gak dapet fasilitas renang, jadi akan dcharge lagi per orang IDR 100.000. Kita sih ga masalah, tapi cara penyampaian mereka itu loh, ga enak banged! Dpikir gue ga mampu apa, padahal dandanan ga gembel banged kok.

Untuk “paket” 1 juta itu udah all in bisa berenang, kalo yang 750rebu cuma dapet 4 orang berenang.

Lalu, tempatnya tuh emang sepi, kayanya emang LV8 idup cuma dari Vue doang deh karena hotelnya kayanya ga ada penghuninya. Atau pada ngamar semua aii juga ga paham. Oke, yang aneh lagi, ada juga jasa photography, alias ada banyak juru poto yang nyedian poto langsung jadi buat yang pengen poto-poto sunset dan ambil best scene di Vue. Beneran jualan venue infinity pool saat sunset. Gue ama Om Pici bengong aja. Tapi dari Vue sini kita bisa akses langsung ke Pantai Brawa. Pantainya luas, pasir hitam ombak besar. Anya dah basah aja dsana, maen air kecipak cipuk. Lari sana lari sini… seneng deh liatnya.

DSCF3543_Fotor
Anya main di pantai sama Om Pici
DSCF3548_Fotor
Run baby run…
DSCF3561_Fotor
Anya main pasir di Pantai Brawa 
DSCF3567_Fotor
Si Happy Anya main di Pantai Brawa

Soal makan, pizza nya enak. Sop buntutnya juga enak, tapi jadinya ~laaaamaaaaaaa banged! Gue worried Anya masuk angin aja. Untungnya abis main air di laut, bisa berenang kan, jadinya bisa ada waktu buat nunggu makanan.

Menu di Vue, LV8
Menu di Vue, LV8

Si Anya bisa pamer bikini deh. Dan makin sore ternyata ga rame juga tempatnya, sepi-sepi aja. Jadi yaa cocok lah buat gue, ga bgitu rame, tapi sedih ama pelayanannya aja. Udah happy maen di laut, seneng berenang, dapet sunset, giliran mo mandi. Eng ing eng, ternyata ga ada tempat mandi (seperti bayangan gue kalo di kolam renang umum). Yang ada hanya tempat bilas, shower bilas lebih tepatnya! Gimana juga gue “bersihin” Anya mana nih anak agak anti ama shower yang mancurin air dari atas langsung, ga ada selangnya! Alhasil ya udahlah, mandi Tarzan. Dan ngeringin serta makein bajunya di kamar mandi.

DSCF3581_Fotor
Anya berenang di kolam ke-kinian

Nah, inilah part kebiasaan orang Indonesia, kadang jorok! Dan ga liat tempat juga. Susah adaptasi! Begitu ke kamar mandi mau makein baju Anya, ternyata gue menemukan ke-jorokan tersebut yaitu toilet kering itu “dpaksa” sama orang-orang buat mandi. Jadi berasa di Ancol gue. Jadi ya gitu, toilet macem mall gitu dpake buat bilas pake sabun! kan jorok ya, jadi banyak pasir…ya gitu deh,… susah juga deskripsiinnya! Pokoknya blo’on aja orang-orang! Soal Anya, akhirnya modal minyak kayu putih Insya Allah aman, namanya juga anak Tarzan, harus siap dengan segala kondisi alam, gak manja.

Buat gue yang salah, ya pengelola dan manusianya! Harusnya Vue dan LV8 ini nyiapin tempat buat mandi beneran. dan harusnya orang yang pada main air dan pasir siap dengan segela kondisi termasuk tidak ada tempat mandi yang proper, hanya bilas! Abis ini kerjaan gue cuma ngelus dada.

Belum selesai drama di Vue ini, ternyata billing kita abis sekitar IDR 750.000 cuma buat makan sop buntut 2 porsi, 2 teh anget, 1 mojito, 1 es teh, dan 1 pizza. Ternyata charge 2 orang buat berenang tidak dihitung. Giliran mau bayar ternyata ga bisa pake Debit BCA. WHAAAATTT??!!! Tempat sekeren ini ga ada Debit BCA!? $^&W$(%%Q)%!# yang mana kita tau kayanya hampir seluruh penjuru dunia, bahkan di ITC aja kalo belanja bisa gesek Debit BCA. Yaa kita ada cash sih, tapi problemnya……ya itu! Service yang sangat jelek, buruk, parah!

Kata terakhir gue buat Vue, di LV8 Hotel : not recommended!

Walaupun gue menikmati (sedikit) sunset,nya tapi untuk harga sekian dengan pelayanan yang aneh itu, it’s a big no no buat gue. Harus coba tempat yang lain lagi.

DSCF3576_Fotor
Sunset di Pantai Brawa, Canggu, Bali #kangenlaut

Bgitu malem, kita turun lagi menuju Seminyak, penasaran sama Living Stone. Tapi djalan ternyata Anya udah lemes dan tepar karena kecapekan (yaa iyalaah) akhirnya kita cuma take away aja. Gue pesen hot cappucino yang menurut gue rasanya malah kaya flat white?! Entah lidah gue yang salah, atau baristanya.

Malam kedua, capek, teler.

Hari terakhir di Bali kita harus  manfaatin waktu segimana mungkin. Yang jelas bangun agak siangan…hahhaa, dan yang jelas bisa nikmatin fasilitas hotel yang bisa renang di rooftop dan renang di infinity poolnya. Ketjeh!

DSCF3635_Fotor
View Pantai Kuta dari rooftop Citadines

Hari ini kita masih sempet mampir ke Living Stone, kita masih penasaran. Alhasil pesen dengan menu yang sama flat white, tapi malah kali ini gue ngerasain mirip hot cappucino, jadi kesimpulannya aii bingung. Ini salah baristanya atau salah lidah gue. Dan gue akhirnya ngerasain si roti semangka. Roti gandum biasa yang dkasih pewarna mirip ama semangka! Gitu aja sih. Tapi itu sangat kekinian banged. #korbaniklan

IMG_8941_Fotor
Roti Semangka dan Hot Cappucino berasa Flat White (atau kebalikannya), LIving Stone

Dan bgitu mau pulang, lagi-lagi kami mengalami kekecewaan dengan penerbangan pake Air Asia. Pesawatnya delay lagi. Jadi kami berkesimpulan bahwa Air Asia pake kode XT itu buang-buang waktu. Dan Om Pici kayanya kapok naik Air Asia, skalinya naik pesawat low cost bgini amat. ~ciyan

Eniwei, it’s been great weekend. Semoga bisa jelajah Bali lagi dan lagi, terus dan terus …#KerjaKerasBuatJalan2 dan #kangenlaut gue terbayar tunai di sunset Vue, LV8

4 thoughts on “Bali Is Bali…

  1. Bali kini banyak sekali tempat wisata baru, yang belum diketahui org luar (luar bali).
    para pemuda-pemudi lokal lg booming me-eksplore tempat2 br di bali, mulai dr air terjun, pantai, bukit, dan pesona alam lainnya. Rasanya bali ga akan ada habisnya. hehe

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s