Sah ya gaes, edisi #BukanWacana,nya …

Akhirnya #BukanWacana,

Dari omongan belaka pada mau jeng-jeng ksana ksini akhirnya terbukti tanggal 11-13 September kami (gue, Gege, Niko, Ajeng en Bonki) pergi ke Belitung. Hiip Hipp Huray ….

Cerita singkat peserta trip kali ini adalah mereka ini adalah ex co-worker jaman aii kerja di Adskom. Geng rusuh lahh,…kalo Ajeng urusan perduitan di kantor, kalo Gege urusan demand partner ama geng Singapore, kalo Bong urusan product dan develop gitu-gitu deh. Sedangkan Niko, sekarang sudah jadi Bapak CTO, jadi di Adskom udah masa lalu. Kebiasaan kita dulu kalo jam 4 sore, atau sekitarnya, panggilan biologis kami kompak, waktunya JAJAN.

Eniwei, seharusnya ada 1 lagi pesertanya, tapi ternyata membelot, alias ga jadi ikut. Namanya Mel, nah ini juragan publisher! Katanya mau ada acara keluarga. (~bohong!) haaahahaha ……

Weekend belasan September terpilih jadi jadwal pergi kita karena itu tanggal yang semua bisa (kecuali Mel), tapi sayang tanggal segitu tiket ke Belitung agak mehong. Dapetlah kami PP seharga 1,2jt, naik maskapai Sriwijaya Air dan turunannya yaitu NAM Air. Pengalaman kami pake NAM Air / Sriwijaya Air ini aneh banged. Kita udah issued tiket pake Traveloka dah lama, tapi menjelang hari H, Niko (karena dia yang pesen) dapet SMS notifikasi kalo penerbangan kita jadi lebih maju dan naik NAM Air, pdhal kami belinya Sriwijaya Air. Setelah dikonfirmasi, yyaa udahlah, mau ga mau…..nah, pas pulang ke Jakartanya juga lucu, ditiket kita NAM Air, tapi ternyata pesawatnya masih “cat” Sriwijaya Air… auk ah lap! Yang pasti apapun armadanya masih keluarga Sriwijaya, dan pilotnya masih training kayanya. Karena 22nya pas landing ga enak banged, gue ama Ajeng jadi eneg, mual, mabok! Dan kata orang dalem Sriwijaya Air, si Erik pacarnya Martha sahabatnya Trisha, NAM Air itu emang “low cost”nya Sriwijaya Air. Normalnya pergi ke Belitung naik Sriwijaya Air itu 1,8jt PP. Kheeyyy …. Aing baru tau nih infonya! Thanks Gan Erik!

Hari Jumat tiba, semua pada ngeluh kudu bangun pagi karena flight kita jam 08.50. Tim Depok (Gege ama Ajeng) dah berangkat dari gelap, alias pagi. Sedangkan yang paling telat dateng adalah Bongki, karena pake drama ketinggalan KTP. Pake drama di wasap group :

Bongki : “Ehh, kudu pake KTP ga sih?”

Gue : “Iya Bongki, buat check-in”

Bongki : “Oohh, oke!”

Ternyata kenyataannya, itu dia udah dalam taksi dan akhirnya putbal lagi karena KTPnya ketinggalan. CERDAS.

Susah emang, kebiasaan pergi pake passport, gue rasa lupa punya KTP. Yang lucu lagi, bocah-bocah ini ternyata BELOM PERNAH ke Terminal 1 masa sekarang. Booooookkkkk!!!!! Congkak kaliii, apalagi Niko, udah bagus gak gatel-gatel alergi masuk ke Terminal 1. Susah deh bule yang satu ini. Tapi semua heppi sih, terlihat dari photo keluarga ini.

DCIM100GOPROGOPR2417.
Piknik ke Belitung

Perjalanan ini gue salut sama Ajeng, karena baru sembuh dari tipes, tapi “maksa” ikut jalan-jalan. Gpp ya Jeng, biar ga stressss!!!! Akhirnya malem pertama kita baru tidur jam 1 pagi.

Oke ceritanya lanjut yaa ….

Begitu landing, gue shock, karena ada perubahan di Bandara Hanandjoedin ini. Bandaranya di renovasi, dbuat jadi lebih caem, tamannya di tata, signage.nya lebih oke. Dalam hati batin, waah canggih juga bandara gue! (~bandaraaaa gueee….?????!!!)

DCIM100GOPROGOPR2419.
Tatanan taman di Bandara Hanandjoedin, Tanjung Pandan, Belitung

As usual, setiap trip gue ke Belitung, gue selalu mengandalkan jasa Pak Saiful. Karena pelayanannya oke, helpful banged dan sabar ngurusin gue dan teman-teman bahkan keluarga gue kalo lagi gue ksana.

Tujuan pertama begitu sampe Belitung adalah kami makan! Tadinya ngincer Bakmi Acoi di Gang Kayu No.51, tapi sayang sodara-sodara, seperti yang direview blog orang, mie ini cuma buka sampe jam 10.00 dari jam 08.30. Laris manis tanjung kimpul. Gagal ke Mie, akhirnya kita pindah haluan ke Mie Belitung. Karena Mie Atep Belitung penuh dengan rombongan sirkus ibu-ibu PKK, kami melipir ke warung sebelahnya yang juga jual Mie Belitung dan Nasi Tim. Komennya semua, enak! Cocok lah, termasuk si bule Niko. Kami semua pesen Mie Belitung. Bong sama Ajeng pesen Es Jeruk Kunci, salah satu minuman favorit gue kalo di Belitung.

Fotor_Belitung_Adskom_f
Mie Belitung & Es Jeruk Kunci

Lanjut dari situ, kami langsung cuzz ke Belitung Timur untuk dateng ke Replika Sekolah Laskar Pelangi lalu dari situ lanjut ke Museum Kata Andrea Hirata. Itu udah sepaket deh, gak bisa dilewatin gitu aja. Sekarang ke sekolah replika ada HTMnya, 1 orang dkenakan biaya IDR 3.000… tapi emang sekarang tempatnya tertata rapih dan sudah ada bangunan tempat istirahat buat jajan, sudah lebih diatur deh. Bayar gpp, asal drawat ya. Awas aja kalo bsok’’ gue ksini tempatnya dah kotor dan jelek!

Fotor_Belitung_Adskom_a
Turis lokal di Replika sekolah Laskar Pelangi

Gak lama, kita lanjut ke Museum Kata, dsini blum masuk aja udah pada poto-poto, tapi dsini sempet ada trobel, memory card si Fuji sempet eror, dbilangnya memory full, pdhal sih engga. Alhasil poto jadi ga maksimal. Tapi kami memanfaatkan waktu dan alat yang ada. Pas dateng juga lagi istirahat sampe jam 13.00. Tadinya mo ngopi dsini, tapi kita putuskan buat lanjut ke Kota Manggar, kota 1001 kopi.

Museum Kata Andrea Hirata
Museum Kata Andrea Hirata

Di Manggar kami mampir ke Millenium Coffee Shop. “Warung Kopi’ local Belitung ini mayan ketjeh, karena ada free wifi. Sajiannya emang cuma pilihan kopi item dan kopi susu. Mau es atau panas. Dan minuman biasa lain. Racikan kopi dsini emang cuma kopi item atau kopi susu. Sepanjang jalan itu emang jualan kopi. Rapet-rapet letaknya. Sebenarnya bebas milih dmana aja, tapi kami digiring Pak Saiful ksitu. Banyakan tempat ngopi dsini buka dari jam 05.00 sampe jam 23.00. Pagi banged ya?? Karena kebiasaan orang Belitung, mereka ngopi di warung kopi dulu sebelum berangkat kantor. Lalu gue berpikir, kenapa gitu ya? Kan bisa ngopi drumah? Macet juga gak di Belitung. Bisa jadi peluang bisnis nih. Emang kebiasaan mereka aja kongkow pagi hari dan ngopi. Jadi ga cuma kita-kita aja kan yang suka heng-ot ngopi. Orang Belitung juga!

Fotor_Belitung_Adskom_e
Kopi O Panas, Es Kopi Susu dan Kopi Susu Panas di Millenium Coffee

Lanjut dari sini, kami maksi di Fega Restoran. Ini hasil searching-an Gege dalam rangka isi content di Instagram. Searching’’ tempat, alhasil nemu ini. Satu dermaga di danau kawasan restoran yang jadi tempat photo yang instagram-able.

DCIM100GOPROGOPR2425.
Salah satu spot photo, bangunan semen dbentuk dek kapal.
Fotor_Belitung_Adskom_c
Spot Instagram-able di Fega Resto
Fotor_Belitung_Adskom_d
Ajeng, Gege, Gue

Kalo ngomongin makanan dan harganya, cukup mehong menurut gue, dengan makanan porsi 5 orang,an habis IDR 470.000an..mayanlah yaa…abis itu, kita mendekati lagi kota Tanjung Pandan buat nikmatin sunset di Pantai Tanjung Tinggi.

Sampe di Pantai Tanjung Tinggi, spot lokasi syuting Laskar Pelangi, semua pada kagum dan buru-buru cari spot oke karena datengnya juga mepet banged, djalan kita kejar-kejaran ama sunset. Bebatuan besar, pasir putih dan ombak kecil bkin kita asik mager dsini.

DCIM100GOPROGOPR2449.
#BukanWacana ada di Pantai Tanjung Tinggi

Pengen lama dsini sebenarnya, tapi karena udah gelap. Akhirnya kita kelapaaaran. Next stop adalah makan malem. Kali ini kita mau coba makanan khas Belitung Nasi Dulang di Timpok Doeloe, tapi penuh sodara-sodara, karena sudah di booking rombongan bus. jadi kita melipir lagi ke tempat yang serupa menunya, yaitu Mak Panggong yang masih satu manajemen tapi beda “brand”. Kalo bahasa Jawa, dulang itu berarti makan disuapin, tapi dsini, Nasi Dulang itu penyajiannya nasi putih yang didampingi dengan menu pepes tahu, sambel, oseng-oseng sayuran, beberapa potongan ayam, jantung pisang dan menu andalannya Gangan Tumis itulah Nasi Dulang. Dengan menu yang pas buat kami ber5 abis IDR 233.200.

Selesai makan setelah muka kusut, kita check-in di MaxOne Hotel, paporit gue sementara ini di Belitung. Selesai administrasi dengan deposit IDR 200.000 karena 2 kamar, kita langsung masuk kamar. Tapi ga berhenti dsitu aja, karena merasa malam ini masih pagi, kami iseng mencari ke-ria-an di malam hari. Alhasil hanya berhasil jalan kaki sampe ke Babel Mart yang paling cuma 200an meter dari hotel. Haahaha, ~gayaa

Tibalah pagi, kita ber 4 tidak termasuk Niko semangat bangun pagi buat nyicipin Mie Acoi yang kmaren sudah ludes. Alhasil daya lapar kami berhasil membuat kami bangun pagi daripada olahraga pagi! Gegara mie! Jalan kaki dari hotel ke TKP dan sampe sana lom siap jualan si cicik yang punya. Kita kepagian kali ini, sampe jam 07.00 baru siap melayani jam 07.30. Gak pake lama, muncul lah mangkok mie dan kuah serta baso-baso-an dan pangsitnya. Gak pake lama akhirnya ludess!!!

Fotor_Belitung_Adskom_i
Penampakan Mie Acoi

Perut kenyang, kami siap island hopping!

Part ini seru, seru karena hidup kami ke depan bergantung pada bebek flamingo yang dari awal udah drama! Buat niupnya aja butuh waktu 1 jam pemirsah… percobaan pertama, kita tiup dengan pompa manual yang gue bawa model diinjek, tapi gak lama akhirnya jebol..hahah si Bong semangat banged sih soalnya! Lalu akhirnya si pemilik kapal Pak Taufik balik ke rumah buat ambil pompa ban yang model biasa. Segala macam upaya kami lakukan sampe Bong turun tangan memberikan napas buatan ke si bebek! Hahaha….

Fotor_Belitung_Adskom_18
Perjuangan ngdupin si bebek flamingo
Fotor_Belitung_Adskom_19
Bong kasih CPR ke bebek!

Tujuan pertama kita adalah Batu Belayar, rutenya agak beda sih, biasanya kita langsung ke Pulau Lengkuas, tapi aii mahh nurut aja sama Pak Taufik. Yaa udah pasti kita mejeng lah pota poto sana sini! Ganti-gantian sama orang-orang yang mengunjungi tempat ini juga.

Fotor_Belitung_Adskom_15
Formasi komplit #BukanWacana
Fotor_Belitung_Adskom_16
Ajeng dengan Patrick
Fotor_Belitung_Adskom_17
Gege dengan Patrick

Selanjutnya kita ke Pulau Lengkuas, tapi sayang pas kami dating Mercusuarnya lagi perbaikan, perawatan jadi kami ga bisa naik ke puncak Mercusuar. Alhasil poto poto aja ala cici pudding.

DCIM100GOPROGOPR2516.
Salah satu pojok di Pulau Lengkuas
Fotor_Belitung_Adskom_14
Niko dengan ala gaya cici puding

Udah nih, puas! Kita main air deh, waktunya snorkeling, kalo bahasa gue adalah #BasahinInsang.

DCIM100GOPROGOPR2541.
Ketjeh yaa ?
DCIM100GOPROGOPR2592.
Ini siapa ya?
DCIM100GOPROGOPR2552.
#BasahinInsang cantiik
DCIM100GOPROGOPR2566.
Keindahan bawah laut area Pulau Lengkuas

Puas kecipak kecipuk dsini, kita merapat ke Pulau Kepayang karena kami kelaparan! Kali ini gue coba makan siang di resto depan yang rame, pesen ini itu kalap deh. Sambil nunggu, gue dan Gege masih asik maenan si bebek. Gak begitu lama si makanan dateng dan hilang sekejap masuk ke dalam perut, padahal pesennya agak ga sopan sih! Kira-kira siang itu kita makan abis IDR 789.000….hahhaa, tapi cukup puas, yang bkin mahal gue rasa bir nya sih…qiqiiqiqiii… cuma nemu dsini selama di Belitung, karena di pulau ini emang ada cottage yang diinepin sama bule, mau ga mau mereka pasti punya stok bir!

Fotor_Belitung_Adskom_22
Edisi maenan ama si Pinky Flamigo
Fotor_Belitung_Adskom_23
Gege dan si Pinky Flamingo

Di Pulau Kepayang ini pantainya enak, bisa puas maenan sama si bebek, karena arusnya pelan dan ombaknya woles,,, kalau di Pulau Lengkuas bisa hanyut si bebek,,,hahahha…

Udah kenyang, blom selesai perjalanan kita maen air…

Kita dcemplungin lagi ke satu spot snorkeling, tadinya gue udah mager, tapi karena liat dugong-dugong itu pada turun akhirnya, #BasahinInsang lagi deh dan ternyata emang pemandangan bawah lautnya lebih bagus daripada sebelumnya! Ketjeh maaaak!!

DCIM100GOPROGOPR2536.
Gak nyesel turun lagi

Yess, waktu yang akhirnya bkin kita naik ke atas permukaan, kita mo ngejar sunset di Bukit Berahu. Satu spot favorit wisatawan lokal dan asing buat nikmatin sunset. Dengan hamparan laut yang luas, pasir putih dan cihuyy, kita bisa nikmatin sunset dengan happy! Walaupun agak ketutup awan sih, tapi kebayar lah #kangenlaut-nya.

Fotor_Belitung_Adskom_k
Pantai Bukit Berahu
Sunset di Bukit Berahu
Sunset di Bukit Berahu

Sunset kelar, kita minta balik ke hotel dulu karena udah agak jompo. Istirahat sebentar dan kita pergi lagi agak malem buat makan malam di Tanjung Pendam, malam mingguan ala anak Belitung nih cuuy! Makan makanan wajar dan normal di Warung Bang Pasya, abis IDR 196.000 dengan menu pilihan sendiri-sendiri. Gue dan Ajeng pilih bakso buat angetin perut.

Ngabisin waktu malam minggu ala anak Belitung, kami ngopi di Kopi Kong Djie. Kata Niko dan Gege, kopinya ENAK. Lebih enak daripada yang di Manggar kmren. Dan enaknya ngalahin segala-galanya karena selain enak dan murah! Secangkir yang ga abis-abis aja cuma IDR 10.000…. Mungkin kalo Kong Djie ada di Jakarta, pasti Gege ama Niko jadi pelanggan tetapnya! Tips kalo ksini, mungkin pake celana panjang dan baju warna terang, karena banyak nyamuk!!

Konferensi Meja Bundar #BukanWacana
Konferensi Meja Bundar #BukanWacana
Mejeng ala ala di Kopi Kong Djie
Mejeng ala ala di Kopi Kong Djie

Pulang? Tentu belom…

Kami lanjut ke Bunderan Satam, liat abg-abg Belitung pada indehoy…hahaha, dan kita nunggu Gege hunting poto. Dan hasilnya oke looh …

Fotor_Belitung_Adskom_28
Bunderan Satam, Tanjung Pandan, Belitung

Malam kami menyenangkan, seru bgitu sampe hotel kita mager di kamar cowok sambil nonton HBO filmnya apa yaa? Kok gue lupa??? Over all capeknya gak kerasa!

Hari terakhir di Belitung kami masih mau jalan-jalan manfaatin waktu, kita bangun pagi buat ngopi lagi di Kopi Akek! Sekalian jajan kue basah, jajanan pasar gitu. Gue nyoba kue Jongkong, itu mirip bubur sumsum lapis 2warna, putih dan ijo, di lapisan paling bawahnya ada gula (caramel) yang rasanya enak deh. Gue sih doyan. Niko aja doyan si bule…Hahaha. Abis itu kita masih sempet jalan cari oleh-oleh buat nyogok orang rumah dan kantor.

Ngopi di Kopi Akek
Ngopi di Kopi Akek

Dan nyempetin mampir ke Danau Kaolin, tapi entah kenapa kali ini danaunya di kasih pembatas, dan pinggirannya ditinggi-in, apa karena suka dbuat poto-poto yaa dbawah, jadi dilarang sekarang turun ke danaunya. Pdhal cita-cita terakhir adalah bisa poto dsana buat nambah-nambah konten di Instagram.

Danau Kaolin
Danau Kaolin

Gak berasa weekendnya udah abis aja, hiks hiks…

Semoga kalian puas ya, setelah diitung-itung estimasi gue benar, kita dsini dengan share cost yang lumayan sebagai budget flashpacker adalah IDR 2.500.000. Not bad lah….

Sah ya gaes, edisi #BukanWacana,nya …

Sah ya #kangenlau,nya…

&

Sah ya #BasahinInsang,nya..

6 thoughts on “Sah ya gaes, edisi #BukanWacana,nya …

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s