Budget Backpaker ke Myanmar (2)

-Day 3-

Hari kedua, udah lewat di Bagan, maka kita balik lagi ke Yangon tujuan terminal Aung Mingalar lagi untuk naik bus ke Kin Pun untuk langsung menuju ke Golden Rock (Kyaikto Pagoda). Golden Rock ini adalah salah satu destinasi yang unik karena letak pagodanya ada di atas gunung tepatnya di daerah Thaton District dan letaknya si pagoda ini berada di ujung batu yang kalo kesentil dikit ambruk deh. Hahah… dsitulah uniknya. Gue juga ga tau kenapa Kyaikto Pagoda ini “berwarna” emas, tapi emang seluruh batu sampe se-pagodanya berwarna emas.

Menuju ksini kita harus naik bus umum yang memakan waktu kurang lebih 4 jam. Ongkos kita naik bus pulang pergi dengan Wing Bus ini adalah 45.000 Kyatt (berangkat 21.000 Kyatt, pulangnya 24.000 Kyatt) untuk 3 penumpang.

Sambil nunggu bus kita di terminal berangkat, kita nekat sarapan pinggiran di sini. Ga tau namanya, tapi asal tunjuk aja. Bentuknya seperti mie bihun, ada kuah kentelnya warna abu-abu, dkasih suir-suir dedaunan dan toge dan rasanya dominan asem.

IMG_0127_Fotor_Myanmar
Local Food Myanmar
IMG_0128_Fotor_Myanmar
Local Food Myanmar, at Aung Mingalar Bus Terminal

Note : makanan di Myanmar emang mayoritas rasa asem. Gue juga ga paham sih kenapa rasa itu yang dpilih sama orang Myanmar. Apa karena untuk menetralisir rasa pedes karena mereka juga doyan nginang ya? (~ga ngerti)

Dalam perjalanan kita sempet berhenti 1x di suatu tempat, emang sengaja buat makan siang. Kita ga laper sih, ngemil doang ama beli minum. Tapi yang penting adalah pipis. Ini lagi cerita sedih. Toilet dsini amat sangat primitif banged. Alias yaa.. bener cem di kampung-kampung gitu yang gak “steril”. Duh, nyembah deh gue karena tidak steril tersebut. Tapi mau gimana lagi, … ?!!! !#*&%)@@*)%&@

Sisipan cerita, yes,… orang sini masih doyan banged nginang, cem nenek gue dulu di kampung. Kalo di Indonesia kan kebanyakan kebiasaan nginang itu menjadi hobi nenek or kakek kita ya… kalo di Myanmar, hampir semua kalangan demen banged nginang. Anak muda nan gaul dsana pun hobi nginang. Yang bikin sedih adalah, mereka (maaf) meludah nginangnya itu di sembarangan tempat aja. Jadi bukan hal yang aneh dan (maaf lagi) jorok ketika liat warna merah dijalanan. Itu bukan darah, melainkan hasil nginang mereka. Sedih sih gue! Karena di kota-nya-pun, yaitu Yangon, banyak deh tuh bececeran. (~cry)

Sampai di Kin Pun kita mesti lanjut lagi naik “angkot” buat nanjak ke gunung, dimana letak si Golden Rock itu berada. Yes, Thaton District itu adanya di ujung atas bukit. Untuk menuju kesana kita mesti naik satu angkutan (satu-satunya) yang modelnya adalah jeep angkot gitu. Gue sebut jeep karena mobilnya emang tinggi, semi truk tapi kebuka dan kenapa gue sebut angkot karena bisa muat orang banyak sekitar 30 orang. Yang lucu, penumpang yang duduk di sebelah supir kena tarif lebih mahal. Hahaha, VIP seat kayanya. Satu kali jalan naik jeep angkot ini adalah 2.500 Kyatt per orang.

DCIM100GOPROGOPR2897.
Ini dia Jeep Angkotnya!

Setibanya di atas bukit tersebut. Kita mesti manjat lagi jalan kaki ke Golden Rocknya. Dalam hati, membatin, saoloh. Urusan mendaki nih bukan salah satu keahlian gue (termasuk juga nyetrika baju) hawanya mau nyerah. Dan benar, pada kenyataannya, gue paling belakang. Gak lincah lah gue kalo dsuruh manjat, mendaki ketinggian. Gak hobi juga… hahaha….

DCIM100GOPROGOPR2901.
Welcome to Golden Rock, Kin Pun, Myanmar

Medan yang gue tempuh yang dimaksud mendaki ala gue adalah naik tangga sebenarnya,,, hahaha (lemah banged ama anak tangga), sekitar manjat 200m lah, kira-kira. Dan untuk masuk ke Kyaikto Pagoda mesti bayar 6.000 Kyatt per orang.

IMG_0136_Fotor_Myanmar
Cerita sejarah Golden Rock

Bgitu sampai puncak, mata kepala gue melihat memang ada pagoda, tepat di ujung batu yang mau jatuh itu. Dan tempat ini masih aktif sebagai tempat sembahyang umatnya. Buat gue, tempat ini mejik banged. Karena bisa liat hamparan bukit-bukit, yang menimbulkan suasana melow sesaat. Asli. Aku bahagia ngliat pemandangan ini, dan rasa capek terbayar sudah karena pemandangannya bagus, dan ketambahan melow akut. Jadilah bengong maksimal, sementara Mas Alex sama Nadia pota poto. Hahah …. paling ga, gue cukup produktif lah ya…. 🙂

Processed with VSCOcam with c1 preset
Kan? asik buat bengong… Golden Rock, Myanmar
DSCF5130_Fotor_Myanmar
Golden Rock atau Kyaikto Pagoda, Kin Pun, Thaton Distric, Myanmar

Satu harian ini emang khusus diperuntukan berada di Golden Rock, sama kaya kita ke Bagan. Setelah puas kita pota poto dan bengong di puncak Golden Rock. Kita langsung pulang Yangon dengan tujuan terminal Aung Mingalar lagi

Oh ya, sejauh mata memandang dsini, sering banged kita temuin biksu  di jalan (yaa iyalah, lha wong dsini kan emang rumahnya biksu)

DSCF5053_Fotor_Myanmar
Monk = Biksu, Bagan, Myanmar

-Day 4-

Hari terakhir kita khususkan emang untuk explore kota Yangon (lagi). Agendanya adalah shopping wajib buat oleh-oleh, kulineran ala ala, sambil jalan-jalan aja seputaran Myanmar. Tadinya sih ambisius mau kesana kemari, tapi sempet nyasar, jadi udah capek duluan deh. Destinasinya untuk hari ini adalah :

  1. Bogyoke Market

Market ini buka jam 10 pagi, dan sepagi mungkin kita ksini dulu diantara semua tujuan karena deket dari hostel. Dsini, kalo kita beruntung, akan ada guide dadakan yang anterin kita muter-muter mencari barang kebutuhan kita. Mereka willing untuk nganterin kemana, walaupun dia mampirin ke kios nya dia, tapi kalo ga beli gapapa juga. (Ya gimana ga beli wong yang dpamerin batu, harganya selangit! Mikirlah, naik balon udara aja gagal, apalagi beli batu)

Gue emang ga niat belanja amat-amatan, mau belanja gimana wong bawanya cuma backpack aja. Cuma mau cari yang lucu buat Anya, magnet pesenan nyokap dan beli titipan Waway sama belanja-in Trisha. Alhasil yang terbeli malah 2 kaos buat Anya, 1 kaos buat nyokap, 1 kaos Waway, 3 tas, 6 gelang, 3 magnet, 1 giok gajah, kopi sachet. Lha kok banyak? Dan gegara belanja ini, cash flow kita ber3 berantakan dan backpack gue genduuuutt ….. (tapi akhirnya muat)hahhahaha.

Note : ini bukan promosi, tapi fakta. Kalo ada kepikiran beli backpack, saran gue adalah American Tourister. Karena tahan banting. Resletingnya kuat, bahannya enteng, selipannya banyak, cantolannya juga banyak. Karena ini dah terbukti kuat gue siksa pake kemana-mana. Luar ngeri maupun dalam negeri. Laptop-pun masuk. Tapi, just-in-case gue juga bawa tas tenteng lipet sih, kalo-kalo buat naro dompet, dsb. Kmren pas gue bawa ke Padang, kena ujan juga selamet kok. Dalemnya ga basah, dan udahannya ga bau apek. Gue cinta backpack gue, dan harganya juga ga mahal-mahal amat.

DSCF5178_Fotor_Myanmar
Bogyoke Market
DSCF5189_Fotor_Myanmar
Inside Bogyoke Market, ternyata ada satu tempat khusus buat kaum pecinta bebatuan untuk belanja, dsini demam batu”an cem Ruby, Blue Sapphire, Emerald bahkan mutiara dsb..mungkin ada demam akik juga 🙂

Salah satu belanjaan yang khas dsini adalah kain Myanmar. Dari orang tua dan muda pada pake, karena skaligus bisa dipake untuk ibadah. Warnanya ketjeh-ketjeh deh. Pengen beli, tapi somehow gue masih cinta Indonesia. kain-kain Indonesia lebih ketjeh (dan lebih mahal).

DSCF5185_Fotor_Myanmar
Beragam kain Myanmar

Oh ya, kalo beli pritilan oleh-oleh bisa mampir ke toko Mi Yadanar karena dsitu mayan kasih diskon, orangnya bisa Bahasa Inggris dengan baik dan baik hati ngasih bonus pula! Pernak pernik cem magnet, gelang akik”an, terus hiasan meja gitu rata-rata 200-300 Kyatt. Sedangkan kalo beli kaos bisa cari di Zaburis karena bahan kaosnya tebel, beda sama yang lain. Tapi harga emang mahalan, sekitar 6.000an Kyatt, kalo kaos yang murah-an harganya 3.000-an Kyatt.

DSCF5187_Fotor_Myanmar
Mi Yadanar, toko pernak-pernik di Bogyoke Market
DSCF5192_Fotor_Myanmar
Zaburis, toko kaos di Bogyoke Market
IMG_0172_Fotor_Myanmar
Entah kenapa gue minta dpoto dsini, ootd-an di lorong Bogyoke Market

2. Kandawgyi Park

Ini adalah salah satu taman yang ada di kota Yangon. Kita ketemu taman ini juga sebenarnya ga sengaja karena nyasar. Tadinya mau ke Shwedagon Pagoda naik bus, tapi ternyata salah. Jadinya kita ngadem dulu di taman ini. Luas, hijau dan ada danaunya. bener-bener buat tempat rileks banged. Ada yang gue liat orang-orang pada leyeh-leyeh di tamannya, terus ada yang gitaran, ada juga yang pacaran (~cry) ….. dan BERSIH! Gak ada sampah sedikitpun.

DSCF5204_Fotor_Myanmar
Kandawgyi Park deket sama bunderan ini, inilah kepadatan di Yangon
DSCF5208_Fotor_Myanmar
Kandawgyi Park
DSCF5221_Fotor_Myanmar
Jembatan di Kandawgyi Park
DSCF5215_Fotor_Myanmar
Pemandangan di Kandawgyi Park, ada pagodanya, tapi gue ga tau itu pagoda apa namanya :p

Tadinya kami mau ke pagoda tersebut, ada perahu kepala naga. Tapi kaki sudah jompo dan cuaca ga mendukung alias gerimis, jadilah kita langsung menuju ke pagoda terbesar di Yangon dan yang paling ikonik. Yaitu Shwedagon Pagoda

3. Shwedagon Pagoda

Gak perlu di kasih tau lagi ada apa dsini, pastinya ada pagoda dan rame banged. Luas, lapang dan komplit kayanya.

DSCF5228_Fotor_Myanmar
Entrance Fee Counter

Biaya masuk di Shwedagon Pagoda ini adalah yang paling mahal diantara semua pagoda di dalam kota yang pernah kita datangi, yaitu 8.000 Kyatt selain itu juga yang paling ketat peraturannya. Kalo di pagoda yang lain pake “tank top” dan celana pendek masih boleh, tapi dsini orang yang ga pake baju sopan diharuskan memakai pakaian yang disediakan (pakaian doa) dengan menyewa. Kebetulan Mas Alex pake celana pendek, jadi dia mesti sewa deh. Hehehe, untungnya gue lagi pake baju sopan.

Orang-orang dsini kebanyakan pada doa, sedangkan gue (maaf) memphoto mereka. Ada banyak “tugu” yang mesti disembah, dan banyak lambang dan maksud yang gue ga ngerti. Dan yang unik, ada “tugu” yang bertuliskan hari dalam seminggu. Monday, Tuesday sampai Sunday. Dan itu muterin satu lap pagoda. Gue rasa ada doa hari khusus atau doa hari weton gitu deh.

DSCF5269_Fotor_Myanmar
Inilah keramaian Shwedagon Pagoda, Yangon, Myanmar

Pas kita dateng kebetulan ada tim sapu bersih yang lagi menjaga kebersihan pagoda ini. Jadi modelannya, ada cem kerja bakti gitu nyapu sesuai komando leadernya.

DSCF5257_Fotor_Myanmar
Tim sapu bersih 

Berikut ini ada beberapa photo hasil tangkapan gue di Shwedagon Pagoda

DSCF5243_Fotor_Myanmar
Umat sedang berdoa 
DSCF5262_Fotor_Myanmar
Sleeping Buddha di Shwedagon Pagoda
DSCF5276_Fotor_Myanmar
An old man praying
DCIM100GOPROGOPR2918.
Photo di Shwedagon Pagoda

Oh ya, muterin pagoda ini ga sembarangan, harus searah jarum jam biar hoki dan gak sial. Dsini sebenarnya ada guide nya, tapi bayar lagi terpisah dari uang masuknya. Karena kita tujuannya mau pota poto aja, jadi kita gak ambil jasa tersebut.

Selain muter-muterin pagoda, hari terakhir kami habiskan dengan wisata kuliner. “Eat like local” kata Mas Alex.

DSCF4980_Fotor_Myanmar
Jajan di pinggir jalan

Salah satu menu yang kami coba adalah cem soto jeroan gitu. Kuah bening dan isinya jeroan ga pake nasi. Dan kita juga icip minuman khas sana, yaitu es gula asem.

DSCF5194_Fotor_Myanmar
Jajanan es gula asem
DSCF5200_Fotor_Myanmar
Sop Jeroan dan es gula asem (dplastikin)

Yang belom kita cobain adalah kehidupan kongkow di Myanmar, yang kita coba akhirnya di malam terakhir. Ternyata jam 9an udah pada tutup toko-toko, dan jajanan malemnya gak semeriah di Jakarta. Kita jalannya juga ga terlalu jauh sih, cuma sekitar Sule Pagoda, deket hotel juga, blok-blok gitu. Ada jajanan pinggir jalan tapi bikin ga selera, karena gak higienis dmata kami, masih bersihan jajan pinggir jalan Jakarta :p

So akhirnya kami mendapatkan satu cafe kecil, dan kita pesen Myanmar Beer, yang rasanya menurut gue enakan BINTANG (~juara).

IMG_0243_Fotor_Myanmar
Myanmar Beer

Pesan moral gue di perjalanan kali ini adalah, mesti bersyukur banged sama keadaan di Indonesia. Walaupun negara Indonesia “miskin” karena korup, tapi paling ga, (proud) Indonesia punya alam yang luar biasa potensi untuk di”galak”an sebagai destinasi wisata dari mulai alamnya (Indonesia punya segalanya, gunung ada, laut luas seabrek-abrek) yang emang udah juara, budaya yang beragam, kuliner Indonesia beragam banged dan enak-enak. Sayangnya transportasi di Indonesia aja yang belom terlalu memadai, dan SDM yang mesti di training lagi, ini nih yang masih PR (~sedih lagi)

IMG_0271
Here we are, the amazing us! 

Jadi, destinasi selanjutnya mau kemana nih Mas Alex sama Nadia? jadi banged kita ke India 😉

5 thoughts on “Budget Backpaker ke Myanmar (2)

  1. Hai Mba,,
    seneng banget baca blog mba soalnya kumplit isinya. It tickles my abandoned dream to visit Bagan. boleh share gimana caranya book bus JJ express, since most of blogs i’ve read recommend this bus.

    thanks in advance and happy travelling

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s