Ke Bali….Skills!

Menghadiahi diri sendiri dengan blog pertama di tahun 2016!

Cerita kali ini adalah cerita trip yang super random. Random tujuannya!

Super random trip kali ini, destinasi yang tadinya mau ke Bintan sama Jogja malah meleset jadinya ke BALI. Kenapa Bali karena tadinya mau ke Jogja, gegara harga tiket beti ama ke Bali dan karena jiwa mureee akhirnya berbeloklah destinasi tujuan kami jadi ke Bali. Bintan bhay karena kayanya kurang menarik buat destinasi kita berdua yang anak pantai banged! Diantara pilihan itu, tentu saja jawabannya Bali.

Murahan emang kalo dsuruh jalan. Apalagi tujuannya Pantai. Satu kesamaan kami adalah,….pantai, Skills!

Tapi liburan kali ini ga kira-kira juga sih lamanya, biasanya kalo ke Bali cuma mentog di 4D3N… ini sampe 6D5N …. sampe kita matgay! Hahaha…. hasil dari impulsif dan konsumtif kami beli tiket. En ya,,, total harga tiket b2 PP sekitar 5jtan, di masa long weekend menurut kami worth it daripada ke Jogja yang harganya hampir sama. Secara di Bali pilihan hotel lebih variasi, harga kompetitif dan tujuannya lebih gokils daripada di Jogja.

Secara kami 6 hari, maka tempat kami menginap-pun pindah pindah nomaden menyesuaikan mood ngliat dari photo di Agoda en Traveloka. PIlihannya adalah The Studio Bali dan Astana Kunti  Aprt & Villa. Sebenarnya kami mau nyebrang ke Nusa Penida dan nginep di Namaste Bungalows, but, in one condition kita ga jadi nyebrang. Nnti aii ceritain kronologisnya.

Destinasi alam yang pertama kami datangi adalah Git Git Waterfalls, letaknya mayan jauh dari Seminyak tempat kami tinggal, yaitu di Jl. Raya Bedugul – Singaraja, Sukasada, Buleleng, Bali. Tempatnya ke arah Bedugul, masih naik lagi. Jalannya pun kelak kelok ga ketebak cem cobaan hidup, butuh 2 jam-an perjalanan ksana. Bgitu sampe jalannya juga turun terjal gitu. karena ini tempat wisata umum, ya bebas masuk aja, enterence feenya juga hanya IDR 10.000

DCIM101GOPROGOPR3740. Processed with VSCOcam with f2 preset
Here we are, kenalin yang nyetir namanya Cahyo. Anak Bekasi yang bakal jadi Akamsi Bali, baru dinas 2 bulan di Bali

Sepanjang jalan tapak menuju air terjunnya ada toko-toko penduduk lokal setempat yang jualan souvenir dan ada adik-adik Bali yang “jualan” gitu, tapi sayang mereka kesannya kok maksa yaa, jadi ddsitu gue ngerasa sedih.

Permainan dsini emang wisatanya kita basah2an ketemu air terjun dan bisa berenang2 di “pool” alami buatan Tuhan. Nyebur2 cantik, poto-poto, dan mandi (gak pake sabun tapi yaaa).

Bgitu ketemu aliran air, kami bingung karena ada 2 jalur, atas dan bawah. Yang seperti ada di poto isntagram sebelah mana ya? Alhasil kita main ke atas karena jalan menuju yang air terjun agak kebawahan jaraknya mayan bkin kesel kaki. Dsitu juga udah mayan terhibur kok.

Note : bgitu sampe tempat maen alam, biasa-in “permisi” dulu ya sama yang “jaga” biar kalian maennya aman 🙂

Dsini jangan juga harap ada tempat ganti baju, mandi yang proper cem bangunan ketjeh. Shower guyuran juga ga ada. Tapi di tempat toko / warung souvenir tadi ada sih, seadanya tapi, dan  (maaf) kotor. You know lah yaa…..

Bgitu ktmu air terjunnya, hawanya emang udah pengen kuyub aja terjun maen air. Barang-barang yang kita bawa juga pasti basah, dan dtaruhnya di batu-batuan pinggir air terjun. Jadi udah siap basah, siap kena lumut dan sebagainya. Baju yang dpake sih fixed basah kena tampias air terjunnya. So far kita happy sih, pota poto dan yang cowok-cowok pada basah berenang.

DCIM101GOPROGOPR3826. Processed with VSCOcam with c1 preset
Basah2an di Git Git Waterfalls

Gak begitu lama kita maen di Git Git Waterfalls ini, kita pindah tempat deh, cari tempat lain sekitaran sini sesuai dengan panduan instagram. Gak lamaa,… ternyata ada bule yang cedera, ga tau kenapa, katanya sih sampe berdarah-darah. Inilah kenapa tadi gue bilang jangan lupa buat “permisi” sama yang punya tempat. DIMANAPUN. KEMANAPUN. Buat jaga diri aja, percaya ga percaya. Buat kebaikan kita sendiri toh?!

Tujuan selanjutnya adalah ke Secret Garden Aling-Aling. Sama juga, ini air terjun. Tapi dsini seruw bro. Tempatnya emang ter-organize dengan baik. Dan ada managementnya. Di Secret Garden ini, ada 3 destinasi wisata yang bisa dipilih oleh penikmat alam.

2015-12-25 08.52.56 1
Posisi instagram-able Secret Garden

Paket pertama : cuma photo-photo gak bisa maen air. Paket kedua : bisa maen water sliding (meluncur dari air terjun yang kecil) sambil nikmatin segerya air terjun sini dan lompat-lompat dari ketinggian 5m, 10m dan 16m. Paket ketiga : total keseluruhan titik wisata alam dengan total ada 7 air terjun yang memakan waktu wisata kira-kira 5 jam. Include main air, water sliding, tracking, dsb. Full package. Lebih jelasnya bisa diintip kesini.

Karena kami emang wisata alam cantik, jadi cuma pilih paket kedua, yang hanya dengan IDR 70.000 saja. PUAS deh! Kami ber3 didampingi sama guide lokal, Gde namanya, sabaaaar banged dia. Kewl lah pokoknya trip kita.

Gue ikut water sliding, sumpah. rasanya deg2an. Kata Gde, jangan dpikirin, dijalanin aja, karena semakin dipikir semakin gak berani. ~berasa petuah hidup

Ok, nyali udah ada, life vest udah dpake, kemudian dkasih briefing harus gimana ini itunya, yaitu : kaki lurus dengan kaki kanan menimpa kaki kiri, kedua tangan menyilang megang life vest, kepala rebahin aja, sans lah pokoknya. Note : karena gue pake soflense jadi dsarankan tutup mata, biar aman.

Ready…

Dan meluncurlah gue……BYUR!

Moral cerita dari Om Bob, pengelola Secret Garden ini, bgitu lo nyebur dan berasa lama banged naik ke permukaan, artinya u’ve been struggling through your life! HA HA HA … klise tapi bener. Bgitu gue dah di permukaan, rasanya tenang banged. Enak banged. Lega. Gue bisa berenang kok, ga panik, yang gue pikirin adalah soft lense doang. Haahaha ….Kata Om Bob, alam punya cara sendiri buat ngingetin kita. Permainan seperti ini merupakan pemulihan jiwa. Dan emang bener! Selama ini pemulihan jiwa gue adalah shopping dan kebut2an, bah! Salah yak! Hahahaha …. Intinya sih kayanya semakin mendekati ke maut, maka jadi berasa kalo nyawa ini sangat berarti #tsah

Setelah itu, aktifitas kita lom berhenti. Adit ama Cahyo sudah meluncur, selanjutnya mereka terjun bebas dari ketinggian 5m. Seru deh, cebar cebur berasa cetek aja. Dan ternyata kalo terjun bebas gitu ada gayanya yang bener, kalo salah gaya bisa sakit terus merah-merah. Gue cukup berenang-renang aja. Gak lama kita diajak pindah, ternyata ada tantangan baru, yang adalah

LOMPAT DARI KETINGGIAN 10M.

Jantung rasanya copot liat air di bawah. Dihiasi oleh 2 air terjun deras mengalir, yang sudah pasti dalem sih, jadi kalo dpake buat terjun ga masalah. Tapi nyali ini yang jadi masalah. Sudah pasti 2 cowok itu sih terjun, gue? ~gigit jari

Loncatan pertama Cahyo! Berhasil

Lompatan kedua Adit! Sukses

Selanjutnya ….. (teriak Adit : Cobain Ni!!!)

Gue emang udah mau nyoba, tapi kaya masih liat sikon gitu lo…masih manjangin nyawa dulu sampe full, baru bisa terjun. Dan setelah lewatin proses menenangkan diri, akhirnya

LOMPATLAH gue dari ketinggian 10 meter itu!

2015_1223_14320800(2)
Jump! Secret Garden Aling-aling

Dan bgitu sampe bawah, yaa udah gitu. Lega rasanya. Yang gue rasain sih pas lompat itu, gue takut kalo lompatan gue ga sempurna terus malah belok ke batu-batu pinggiran situ, bukan langsung jebur ke dalam air. Moral story dari gue terjun bebas ini sih, lebih ke bagaimana kita bisa berdamai dengan ketakutan yang kita buat sendiri. Itu pelajaran baru. Biasanya kan kita suka merasa keputusan ini salah nantinya, atau tidak baik atau bahkan sia-sia. Tapi hikmah yang gue ambil adalah : SANS! ~santai aja, kalopun memang salah, bangkit lagi dan berusaha lagi. Gak usah baper. Hahah…..

Selesai main di 10m, ternyata di Secret Garden ini ada tantangan lagi dengan ketinggian 16M. BOOOOKKK ga selesai’’ sih… hahhaa, tapi jujur yang 16 m ini gue sekip. Ga mau gue. Ga mau tiba’’ pas lompat jantung gue copot. Ga lucu kayanya. Biarkan Adit sama Cahyo yang loncatlah. Gue cukup seksi dokumentasi aja. 🙂

Percaya apa gak, selama kita maen air dari tadi tuh lom makan loh, perut2 ini ternyata kalo tegang dan seru lupa yaa… dan alhasil membawa kita ke masuk angin yang perlu di dopping sama Tolak Angin sampe minum 2 gue!

2015-12-25 08.52.54 1
Lupa sama umur! 

Sebenarnya ada 1 loncatan lagi dari ketinggian 32m, tapi sekarang air terjun itu sudah disucikan, jadi ga boleh lagi dbuat main air. Book, untung udah ga bisa buat umum. Kalo ga, mungkin Adit ama Cahyo penasaran kali.

Setelah kami sadar, akhirnya kami pucet, dan kelaparan. Kita akhirnya makan Ayam Mercon deket situ, enak juga, pedesnya bisa disetel. Dan emang pedes sih, tapi enak. Warung makan ala resto rumah warga gitu.

Btw, kalo maen air ke Secret Garden pastinya jangan lupa juga bawa baju ganti. Dsini ga ada toko souvenir kaya di Git Git. Dan dsini juga tempat bersih’’ en ganti baju mikut wc gedung sekolahan. Intinya emang blom dsediakan tempat ganti yang proper aja.

Kalo mau ksini, nyoba nyali telp aja Gde biar dpandu dan diarahkan ke jalan yang benar 🙂 087863167006. Bilang aja temennya Oni dari Jakarta #tsah

2015_1223_15323300
We are proud Indonesia-ners, Secret Garden Aling-aling

Day 1 selesai maen alamnya.

Hari berikutnya tadinya kita mau nyebrang ke Nusa Penida, tapi sayangnya, kita ga well prepare untuk nyebrang. Karena gak bisa sembarangan nyebrang kaya di Pelabuhan Merak. Dan informasi hasil broosingan juga ga banyak bantu. Jadi begini pemirsah!

Karena kita mau bawa mobil ke Nusa Penida, maka pilihan kita adalah naik ferry! Dan jam keberangkatannya hanya jam 13.00 WIB, dan itupun harus “pesen” tiket 1 hari sebelum berangkat serta standby di pelabuhan jam 11.00 WIB. Sedangkan kita waktu itu datang jam 12.45an lah kira-kira.

Sebenarnya ada cara lain untuk bisa nyebrang ksana, dengan kapal jukung, dengan biaya sekali angkut IDR 600.000 dan sewa kendaraan lagi dsana kalo mobil IDR 500.000. Karena akal kami masih sehat, ya sudahlah, kita relakan pesanan kamar di Namaste Bungalow yang harganya kurang lebih IDR 500.000an. Jadilah hari itu kita abisin cuma djalan ke pelabuhan kurleb 1 jam-an. Dan akhirnya kita mager di Klapa, Dreamland. Tapi kita sempet maksi di resto lesehan nasi campur Bali gitu, gue lupa namanya, tapi ini dia penampakannya, dan murah! 

20151224_140540
Nasi Campur Bali deket Pelabuhan Padang Bai

Sebelumnya gue lom pernah ke Padang-Padang Beach, bgitu ksana, lha tempatnya gitu doang. Dan rame pwol! Mission aboard, yang akhirnya membawa kita ke Klapa aja deh.

IMG_1868_Fotor_Bali_Adit
Dreamland, Bali

Dari maen air di Klapa, kita check in last minute di MaxOne Seminyak. IDR 400.000an. Lumayanlah.

Hari selanjutnya kita putuskan ke Ubud, sesuai dengan arahan destinasi dari Instagram, kita ke Desa Campuhan, Ubud. Satu destinasi lagi kekinian juga, sebuah path jalan yang instagramable banged nama tempatnya Bukit Cinta ~kata blih yang jaga parkirnya.

Lokasi Desa Campuhan ini gak jauh belokannya dari Museum Antonio Blanco, jadi reachable kok, ga susah. Bgitu sampe, parkir IDR 10.000 dan kita langsung ditunjukin jalan menuju kesana. Menuju Bukit Cinta itu kudu jalan sejauh 2 km aja cynt….. dan rame orang! Hahaha, gue pikir sepi…ternyata banyak orang asing juga pun…dan 4L4Y sama orang pacaran …. hahaha. Jujur, dsini gue susah dapet angle bangus buat photo. Entah. Apa karena bukan pantai? apa karena banyak orang pacaran jadi suah fokus (#Lho) atau emang terlalu mager aja buat photo. Salah semua lah pokoknya. Udah gitu, yang lucu, gue ga lulus dari arahan Adit. Dia nyuruh gue poto bgini, angle gini, ambil sudut ini… jadinya…Tetot!!! yaa maapp……. soalnya dia bilang, gue kalo motoin orang bagus, tapi giliran gue minta dpoto Yassalam semua … hahahha …… contohnya bgini…

IMG_1902
Bukit Cinta, Desa Campuhan, Ubud, Bali. Photo Credit : @aditiyaspratama

Begitu sampe bukitnya, kita putusin untuk jalan terus aja, sampe mentog dbawa kemana. Di ujung jalan itu ada cafe-cafe gitu, yang paling ujung dari puncak Bukit Cinta namanya Jungle Fin, dari gambar sih bagus dan itu katanya masih 2 km lagi. Ya udah kita jalanin aja. Sejauh mata memandang, sawah, ijo dan banyak villa-villa lagi pada dbangun. Nice ya…..

Jalan terus, …. sampe akhirnya kita “nyerah” berhentilah kita buat cari seger-seger. Adit pesen kelapa, gue pesen 2 sekaligus, coca cola sama es teh manis. Dehidrasi parah! trackingnya parah abis, naik turun tangga, manjat, bah! Napas ilang!

Turunnya juga perjuangan! Total 4km dong ya kalo bolak balik!!!! Azk!

Overall kita happy dsini, nemu tempat baru dengan pemandangan mejik! Walaupun bukan pantai, tapi seru..

Kita dari Ubud udah sore, tapi entah kenapa langit sore masih di atas gitu. Akhirnya kita ngejar sunset di pantai Potato Head. Emang rejeki anak soleh kali ya, jalanan juga itungannya lancar, dapet parkir, jadilah kita langsung ngacir ngejar sunset. Modal kain Bali kita ngedeprok aja di pantai.

Processed with VSCO
Para pemburu sunset!

2015-12-25 07.46.28 1
Sunset di Potato Head, Bali

Adit sibuk iPhone nya pake buat time lapse, gue sibuk ama GoPro buat selfie, si Fuji buat ceklak ceklek dapetin golden momentnya sunset.

Sunset hari itu. Skills!

Video by Adit

Sekarang part edisi norak gue,

Selama di Bali gue belom pernah ke Mirror, ~malu

Alhasil sama Adit en Cahyo ksana deh. (Dulu) katanya kalo ke Mirror kudu rapih jali! Dress up maksimal biar ga diusir. Ternyata bgitu masuk, baelah! Ada yang sendal jepitan, celana pendek pantai… yaa, biasa aja kaya clubbing di Sky Garden atau tempat biasanya di Bali lah. Intinya pake sendal jepit boleh. Berasa nyesel langsung pake heels! Menuh2in koper aja! Hahaha …. Intinya di Mirror, ya gitu aja, pas kebetulan DJ nya ga enak, maennya ngasal. ga jelas arah dan kiblatnya. R&B bukan, Trance juga ga dapet, naik turunnya bikin drop! Ga enak deh, dan FDC nya IDR 250.000. Yaaa,…. buat gue malem itu ga pas deh. Mending playlistnya Adit kemana-mana ……

Ngomongin kehidupan malam di Bali, kebetulan pas kita dsana, ada Marlo di VH ( Velvet Restaurant & Hypnotixe Club ) di Beachwalk Kuta. Akhirnya kami joged syariah

2016-01-03 12.58.31 1
Marlo & Adit

Masih banyak tempat di Bali yang harus di explore! Like I said, Bali ga abis2…

Dari list hunting-an gue sama Adit, tempat yang blom kami datangi adalah :

Tegegungan Waterfall, Kemunuh Village, Gianyar Bali

Hidden Canyon Beju Guwang, Pura Dalem Sukawati, Gianyar

Tukadundam Waterfall, Tukad Unda Dam, Klungkung, Bali

Suluban Beach

Kroya Waterfall, Sambangan VIllage, Singaraja

Tribumana Waterfall

Pura Batu Bolong, Tanah Lot

Impossible Beach, Uluwatu

Lha,…. banyak! Mesti kabur berapa hari lagi???

2 thoughts on “Ke Bali….Skills!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s