BKK Let’s Go

Trip impulsif kumat lagi.

Kalo udah ngomong sama kokoh Nikolas apapun bisa terjadi. Setelah sukses impulsif ke Tanjung Bira (next story) jadilah kali ini kita pergi ke Bangkok yang berhasil meng-komporin Ditasya (Tasyi) dan Elsha

Gak pake hitungan hari, tiket pesawat dan booking AirBnB di Soi Asok, Bangkok Krung Thep Maha Nakhon 10110, Thailand sudah gercep kita eksekusi. Untuk hitungan 3D2N di Bangkok, tiket pesawat PP pake AirAsia dan kamar AirBnB patungan itu abis Rp. 3.155.000.

Alhasil 5-8 Oktober 2018 terbanglah kita ke BKK, Let’s Go!

Mo berangkat aja drama ~

Ada adegan Elsha hampir ketinggalan pesawat karena telat berangkat, untungnya pesawatnya delay, jadi dia terselamatkan.

Ada adegan nyantai makan di GM, jadi boardingnya mepet2, Tasyi yang bkin panik gue sama Niko. Hahaha …. #RempesBinSusye

Overall perjalan 3 jam untuk kita ber 4 selamet juga 🙂

Begitu sampe udah sore-malem (tidak ada perbedaan waktu antara Indonesia dengan Bangkok) jadi begitu sampe kita sempet check-in di Aprt AirBnB kita. Terus kita cari makan di street market terdekat.

DSCF5594
Chewid Sheeva Market, Esplande Ratchada, Bangkok

Makanan dsini standar sih, seafood, non halal food banyak … oink oink,,,haha dan gue ama Tasyi makan yang pasti bisa dimakan lah 🙂

Dan kita menemukan jajanan jangkrik boooss!!!

DSCF5601
Cemilan sehat ala Bangkok 🙂

Dan sesi photo sudah dimulai

DSCF5596
Ditasya in action!

Malam pertama selamat.

Besoknya itin kita adalah city tour. Wajib ke kuil-kuil dan tawaf coffee sekenanya.

Sejauh mata memandang kota Bangkok yaa bgini, ga jauh dari daerah Cideng, Tomang daerah situlah ~

DSCF5627DSCF5630DSCF5635

Brunch pagi ini kita ke On Luk Yun, itu cem kopi-tiam-an orang Bangkok. Sumpah. Super recommended. Semua pesenan kita ga ada yang failed. Buat gue yang paling original adalah Egg Custard Bread (kaya), jadi roti tawar dipotong dadu terus di cocol pake selai kaya yang dcampur sama susu cair. Kopinya juga oke!

DSCF5642
Eat like local people, On Luk Yun. 

Dari situ kita ke Grand Palace, tapi sayang kita ga bisa masuk karena ditutup untuk persiapan kremasi Raja Thailand yang wafat. Alhasil kita mlipir ke Wat Pho. Tempat si Budha tidur.

DSCF5657
Strike a pose!
DSCF5738
Wat Pho

Dari situ kita nyebrang ke Wat Arun. Ceritanya mau cari-cari spot yang instagramable untuk isi konten sosmed. Sebelum nyebrang kita istirahat kaki di Vivi Coffee

Kita di Wat Arun juga cuma jepret sana sini terus bhay! Karena dsini juga lagi banyak tiang-tiang pancang buat rapihin temple ini karena persiapan kremasi buat sang Raja.

DSCF5782
Wat Arun dari sebrang, pic taken from Vivi Coffee
DSCF5821
Tim impulsif kalo diajak jalan-jalan

Abis dari Wat Arun kita lanjut ke Asiatique The Riverfront. Dengan goals nonton Calypso Cabaret Show. Yang kita tonton adalah lady boy ala Bangkok yang pada lipsync nyanyian ertong2 mancanegara. Dan suprisingly ada yang mirip sama Beyonce ~

DSCF5882
Simbol ikonik Asiatique Riverfront

Di Asiatique kita ngunyah terus dan asik window shopping. Menu yang ga pernah kelewat adalah Mango Sticky Rice. Dari malem dateng sampe hari mau pulang Jakarta, tuh dessert selalu gue telen. Kalo gue fit, badan sehat, keknya abis sih duit gue dsitu. Karena hawanya pengen beli ini itu, dan bagus buat photo-photo kalo serius. Selain tempat jajalan, dsini juga tempat belanja, tempat mimik2 dan juga tempat hangs yang skill!

Selesai nonton Calypso kita balik ke aprt, dan tepar buat besok. Harapannya besok pagi bangun bisa ke Chatuchak Market dan MOCA. Namun kenyataannya

JEENGG JEENGGG

Semua baru pada sadar jam 09.00an pagi

Ya shulah ya, akhirnya kita mencoba tawaf coffee. Destinasi kita adalah ke Roots Coffee di The Common. Ini adalah salah satu tempat hipster di Bangkok yang letaknya di Sukhumvit. Flat Whitenya bikin sembuh sesaat dan hati riang 🙂

DSCF5890
Roots Coffee
DSCF5894
Salah satu spot di The Common
DSCF5900
Maksudnya pose sosialita ~ tapi failed! Lol

Abis brunch di Roast kita langsung pindah ke Siam Paragon mall. Karena ini hari terakhir kita, kesempatan terakhir buat ngabisin duit Baht. (kek banyak duit ajee..) gue karena sakit mager di Siam Paragon dan sekitarnya. Tapi Tasyi ama Elsha blusukan ke Platinum untuk beli oleh-oleh juga. Gue ama Niko nitip aja. Pdhal kata orang-orang Bangkok adalah surga belanja, tapi entah kenapa menurut testimoni Ibu Tasyi nawar di Platinum kek ngajak musuhan 🙂

Malam terakhir, Elsha sama Niko nyobain clubbing dsana, sayang tubuh ini tepar. Karena gue juga pengen tau kek gimana suasanya. Pengen nyobain rooftop bar / cafe / resto nya juga. Padahal udah di set di itin mau ke Above Eleven Rooftop.

Masih banyak destinasi yang belom kesampean nih. Chatuchak Market kelewat, MOCA ga kesampean, Chocolate Villa juga belom. Berarti mesti kesini lagi sekalian ke Pattaya atau Krabi kali ya 🙂 #KodeKeras #SayaAnaknyaOptimis

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s